Gaya nuklir kuat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Gaya kuat)
Lompat ke: navigasi, cari
Inti dari sebuah atom helium. Dua proton memiliki muatan yang sama, tetapi tetap bersama karena gaya nuklir residual

Dalam fisika partikel, interaksi kuat adalah mekanisme yang bertanggung jawab untuk gaya nuklir kuat (juga disebut gaya kuat, gaya kuat nuklir), dan merupakan salah satu dari empat interaksi fundamental yang dikenal, yang lain adalah elektromagnetisme, interaksi lemah dan gravitasi. Pada kisaran 10-15 m (femtometer), gaya kuat, adalah sekitar 137 kali lebih kuat dari elektromagnetisme, satu juta kali lebih kuat dari interaksi lemah dan 1038 kali lebih kuat dari gravitasi.[1] Gaya nuklir kuat menahan materi biasa bersama-sama, membatasi kuark dalam partikel hadron, menciptakan proton dan neutron, dan ikatan lebih lanjut neutron dan proton menciptakan inti atom. Sebagian besar massa-energi proton atau neutron umum adalah hasil dari medan energi gaya kuat; kuark individu memberikan hanya sekitar 1% dari massa-energi proton.

Interaksi kuat diamati pada dua skala: pada skala yang lebih besar (sekitar 1 sampai 3 femtometer (fm)), itu adalah kekuatan yang mengikat proton dan neutron (nukleon) bersama-sama untuk membentuk inti atom. Pada skala yang lebih kecil (kurang dari sekitar 0,8 fm, jari-jari nukleon), itu adalah gaya (yang dibawa oleh gluon) yang menahan kuark bersama untuk membentuk proton, neutron, dan partikel hadron lainnya. Dalam konteks yang terakhir, itu sering dikenal sebagai gaya warna. Gaya kuat secara inheren memiliki kekuatan tinggi sehingga hadron-hadron yang terikat oleh gaya kuat dapat menghasilkan partikel masif baru. Jadi, jika hadron dihantam oleh partikel berenergi tinggi, mereka menimbulkan hadron baru, bukannya memancarkan radiasi yang bebas bergerak (gluon). Properti ini dari gaya kuat disebut pengurungan warna, dan mencegah "emisi" bebas dari gaya kuat: sebaliknya, dalam prakteknya, jet dari partikel masif diproduksi.

Dalam konteks mengikat proton dan neutron bersama-sama untuk membentuk inti atom, interaksi kuat disebut gaya nuklir (atau gaya kuat residual). Dalam hal ini, itu adalah residu dari interaksi kuat antara kuark yang membentuk proton dan neutron. Dengan demikian, interaksi kuat residual mematuhi perilaku tergantung-jarak yang sangat berbeda antara nukleon, dari ketika mengikat kuark dalam nukleon. Energi pengikatan yang sebagian dilepaskan pada pecahnya inti adalah terkait dengan gaya kuat residual dan dimanfaatkan sebagai energi fisi dalam daya nuklir dan senjata nuklir jenis fisi.[2][3]

Interaksi kuat dimediasi oleh pertukaran partikel tak bermassa yang disebut gluon yang bertindak antara kuark, antikuark, dan gluon lainnya. Gluon diduga berinteraksi dengan kuark dan gluon lainnya dengan cara sejenis muatan yang disebut muatan warna. Muatan warna analog dengan muatan elektromagnetik, tetapi ada dalam tiga jenis (+/- merah, +/- hijau, +/- biru) bukan dari satu, yang menghasilkan berbagai jenis gaya, dengan aturan perilaku yang berbeda. Aturan-aturan ini dirinci dalam teori kromodinamika kuantum (bahasa Inggris: quantum chromodynamics ,QCD), yang merupakan teori interaksi kuark-gluon.

Setelah Ledakan Dahsyat dan selama zaman elektrolemah alam semesta, gaya elektrolemah terpisah dari gaya kuat. Sebuah Teori Pemersatu Besar dihipotesiskan ada untuk menjelaskan ini, tidak ada teori seperti itu yang berhasil dirumuskan, dan unifikasi tetap menjadi persoalan fisika yang belum terpecahkan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kekuatan relatif dari interaksi berubah seiring jarak. Lihat sebagai contoh esai Matt Strassler, "The strength of the known forces".
  2. ^ on Binding energy: see Binding Energy, Mass Defect, Furry Elephant physics educational site, retr 2012 7 1
  3. ^ on Binding energy: see Chapter 4 NUCLEAR PROCESSES, THE STRONG FORCE, M. Ragheb 1/27/2012, University of Illinois

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]