Garay

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kapal garay suku Banguingui oleh Rafael Monleón (1890)

Garay, juga dikenal sebagai panco atau penjajap, adalah kapal perang tradisional asli masyarakat Banguingui. Pada abad ke-18 dan ke-19, mereka biasanya digunakan untuk pembajakan oleh orang-orang Banguingui dan Iranun terhadap kapal dagang tidak bersenjata dan untuk menyerang permukiman pantai di wilayah sekitar Laut Sulu. Namanya berarti "tersebar" atau "pengembara" dalam bahasa Sama dari Banguingui.

Ilustrasi 1863 tentang Tartar, sebuah garay dari Sulu yang dipesan Thomas Forrest pada ekspedisi tahun 1774 ke New Guinea


Sejarah[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi Garay oleh Rafael Monleón (1890)

Kebanyakan garay dibangun di galangan kapal Parang, Sulu pada akhir abad ke-18. Selama awal abad ke-19, skuadron garay Banguingui secara teratur mengganggu selat Palawan selatan dari bulan Maret hingga November setiap tahun. Mereka menyerbu daerah pesisir di utara Kalimantan untuk mencari budak serta memutuskan perdagangan ke Kesultanan Brunei. Serangan-serangan ini sangat mempengaruhi perekonomian Brunei, yang mengarah pada penurunannya. Banguingui konon memiliki pepatah: "Sulit menangkap ikan, tetapi mudah menangkap orang Kalimantan."[1]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Garay lebih kecil, lebih cepat, dan lebih bisa bermanuver daripada kapal perang lanong Iranun. Mereka lebih lebar dengan lambung agak bulat dengan sarat air yang dangkal. Mereka memiliki tiang tripod tunggal yang terbuat dari tiga tiang bambu, yang dilengkapi dengan layar tanja. Mereka juga memiliki layar depan dan kadang-kadang layar mizzen, yang dilengkapi dengan layar cakar kepiting segitiga yang lebih kecil. Ketika angin kencang, layar utama diturunkan dan hanya layar depan dan layar mizzen yang digunakan.[2][3]

Mereka juga didorong oleh dayung. Garay besar bisa memiliki sekitar 30 hingga 60 dayung, biasanya disusun menjadi dua baris, satu di atas yang lain. Mereka dikayuh oleh orang-orang yang termasuk dalam kasta alipin, atau oleh budak yang ditangkap. Lambungnya sebagian atau seluruhnya bergeladak. Geladak terbuat dari bilah bambu yang dibelah, dibagi menjadi beberapa bagian persegi yang dapat dilepas sesuai kebutuhan. Sebagian besar panjang kapal ditutupi oleh struktur mirip rumah yang beratap daun nipah. Panggung yang ditinggikan di atas tungku tanah liat digunakan untuk memasak. Di sisi-sisi lambung ada "jembatan gantung", yang lebarnya sekitar 0,3-0,61 m. Kapal ini tidak memiliki kemudi pusat, tetapi memiliki dua dayung kemudi yang terletak di dekat buritan.[2][3]

Garay terbesar memiliki panjang sekitar 70 hingga 80 kaki (21 hingga 24 m) dan dapat memuat hingga 80 orang, tetapi sebagian besar garay rata-rata memiliki panjang 60 hingga 70 kaki (18 hingga 21 m) dengan sekitar 60 orang. Garay yang lebih kecil juga ada, dengan kru rata-rata 25 hingga 30 orang. Garay besar dapat berfungsi sebagai kapal induk bagi salisipan kecil (seperti banca tertutup, terlindung dari panah dan tombak), yang dapat membawa 15 orang tambahan.[2]

Garay dipimpin oleh seorang nakhoda yang pada gilirannya dipimpin oleh seorang pemimpin skuadron, bernama panglima. Julmuri (sobat pertama) bertanggung jawab atas kru dan juga mengendalikan kemudi (bausan). Perwira lain, julbato tetap di haluan kapal dan mengawasi adanya karang dan kapal musuh. Julbato juga bertanggung jawab atas jangkar (sao).[4]

Garay tidak memiliki cadik (tidak seperti lanong dan kapal perang karakoa lainnya). Terlepas dari ini, garay umumnya secara keliru disebut sebagai prahu atau proa (keduanya kapal cadik) dalam catatan sejarah. Namun, jembatannya dapat berfungsi sebagai semacam cadik jika mana lambung terbanjiri, menjaga kapal tetap terapung. Dalam sumber-sumber Melayu, Jawa, dan Portugis, garay juga kadang-kadang (secara keliru) disebut sebagai penjajap atau panco. Namun, istilah-istilah ini merujuk secara khusus pada penjajap (mangaio dalam bahasa orang Iranun), sejenis kapal perang yang sangat panjang dan sempit yang digunakan di Nusantara. Mereka berbeda dari garay dalam lebar mereka (penjajap sangat sempit), dan penjajap besar biasanya memiliki cadik dan dua layar tanja.[2][5]

Peran[sunting | sunting sumber]

Garay biasanya bersenjata ringan, jika dibandingkan dengan lanong. Mereka biasanya hanya memiliki satu meriam besar (lantaka). Sementara lanong digunakan khusus dalam pertempuran kapal ke kapal, Penjajap lebih cocok untuk menjarah desa-desa pesisir dan menyerang kapal-kapal dagang tidak bersenjata atau bersenjata ringan.[2]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]


  1. ^ James Francis Warren (1985). "The Prahus of the Sulu Zone" (PDF). Brunei Museum Journal. 6: 42–45. 
  2. ^ a b c d e James Francis Warren (2002). Iranun and Balangingi: Globalization, Maritime Raiding and the Birth of Ethnicity. NUS Press. hlm. 53–56. ISBN 9789971692421. 
  3. ^ a b Yule, Henry & Burnell, Arthur Coke (1886). Hobson-Jobson: Being a Glossary of Anglo-Indian Colloquial Words and Phrases and of Kindred Terms Etymological, Historical, Geographical and Discursive. John Murray. hlm. 509. 
  4. ^ Ricardo E. Galang (1941). "Types of Watercraft in the Philippines". The Philippine Journal of Science. 75 (3): 291–306. 
  5. ^ Pierre-Yves Manguin (2012). "Lancaran, Ghurab and Ghali: Mediterranean Impact on War Vessels of Early Modern Southeast Asia". Dalam Geoff Wade & Li Tana. Anthony Reid and the Study of the Southeast Asian Past. Institute of Southeast Asian Studies. hlm. 155, 158, 173. ISBN 9789814311960.