Furious 7

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Furious 7
Furious 7 poster.jpg
Teaser poster
Sutradara James Wan
Produser
Skenario Chris Morgan
Berdasarkan Characters 
oleh Gary Scott Thompson
Pemeran
Musik Brian Tyler
Sinematografi
Penyunting
Perusahaan
produksi
Distributor Universal Pictures
Tanggal rilis
3 April 2015[1]
Negara Amerika Serikat
Bahasa Inggris
Pendapatan kotor $1,516 milyar

Furious 7 (atau dikenal sebagai Fast & Furious 7 di berbagai negara seperti Indonesia) adalah sebuah film aksi, laga dan balap mobil Amerika Serikat. Furious 7 merupakan film ketujuh dari serial Fast & Furious. Film ini akan mengupas 'pensiunnya' Brian O'Conner dari dunia balap, sebagaimana diketahui, karena pemeran Brian, Paul Walker, telah meninggal dunia. Film ini dirilis di AS pada tanggal 3 April 2015.

Plot[sunting | sunting sumber]

Setelah mengalahkan Owen Shaw dan krunya dan mereka di amnestikan oleh Hobbs, Dominic Toretto (Diesel), Brian O'Conner (Walker), dan kru lainnya dapat kembali ke Amerika Serikat dan hidup normal lagi. Brian mulai membiasakan diri untuk hidup sebagai seorang ayah, sementara Dom mencoba untuk membantu Letty (Rodriguez) mengingat kembali kenangan dengan membawa Letty pergi menuju arena balap Race Wars (arena balap di Fast Furious 1) Namun, setelah perselisihan dengan Hector, penyelenggara lomba sekaligus teman lama mereka, dia pergi. Dom kemudian menemukan Letty di kuburannya. Letty pun percaya bahwa dia tidak bisa lagi mengingat kembali kenangannya. Saat Dom bersiap untuk menghancurkan batu nisan, Letty menghentikannya dan bersikeras bahwa "Letty yang lama" meninggal ketika dia kehilangan ingatannya, dan bahwa ia kemudian "lahir". Saat Dom enggan menarik diri, Letty pergi dan menghilang, meninggalkan Dom begitu saja. Sementara itu, kakak Owen, Deckard Shaw (Statham), menerobos masuk ke dalam rumah sakit dan melihat Owen shaw dalam keadaan koma dan bersumpah untuk membalas dendam pada Dom.

Shaw menerobos masuk ke dalam kantor Luke Hobbs (Johnson) DSS untuk mengekstrak profil kru Dom. Setelah mengungkap identitasnya, Shaw terlibat dalam perkelahian dengan Hobbs, dan lolos ketika ia meledakan bom yang membuat Hobbs dan rekannya, Elena Neves, terjatuh dari gedung dan menimpa atap mobil. Terluka parah, Hobbs pun dilarikan ke rumah sakit oleh Elena, yang tidak mengalami cedera. Sementara itu, Dom mengetahui dari adiknya, Mia (Brewster), bahwa dia hamil lagi dan meyakinkan dia untuk memberitahu Brian tentang hal itu, meskipun ia keberatan. Namun, bom, yang ditaruh oleh seseorang dalam sebuah paket yang dikirim dari Tokyo, meledak dan menghancurkan rumah Toretto hanya beberapa detik setelah Han, salah satu kru mereka, dibunuh oleh Shaw di Tokyo. Dom kemudian mengunjungi Hobbs di rumah sakit, di mana dia mengetahui bahwa Shaw adalah pasukan khusus jahat pembunuh yang berusaha membalas saudaranya. Dom kemudian pergi ke Tokyo untuk mengklaim tubuh Han, di mana ia bertemu Sean Boswell, seorang teman Han, yang memberinya barang-barang pribadi yang ditemukan di tempat terjadinya kecelakaan Han, di antaranya kalung salib yang Dom pakai untuk mencari Letty.

Kembali di pemakaman Han di Los Angeles, dihadiri Roman Pearce (Gibson) dan Tej Parker (Bridges), Roman bersumpah bahwa dia tidak ingin pergi ke pemakaman lagi, dan Brian menyatakan bahwa masih ada satu lagi yang penting -Shaw-. Tiba-tiba, Dom melihat mobil dan mengejarnya yang ternyata dikendarai oleh Shaw. Setelah tabrakan dalam permainan adu balap, keduanya mempersiapkan diri untuk berkelahi tetapi Shaw menyelinap pergi ketika tim ops rahasia yang dipimpin oleh Frank Petty (Russell) tiba. Petty menginformasikan pada Dom bahwa ia akan membantunya untuk menghentikan Shaw jika ia membantu dia mencegah tentara bayaran bernama Jakande mendapatkan God Eye , sebuah program komputer yang dapat menggunakan perangkat digital untuk melacak orang tertentu, dan melindungi penciptanya, seorang hacker bernama Ramsey, dari pria Jakande itu. Dom merekrut Brian, Letty, Roman dan Tej untuk membantunya. Namun, Brian membuat janji untuk Mia bahwa setelah Shaw ditangani, ia akan mendedikasikan dirinya untuk membesarkan anak mereka penuh-waktu. Untuk menyelamatkan Ramsey, tim menjatuhkan mobil mereka di atas Pegunungan Kaukasus.untuk melakukan penyergapan konvoi Jakande dan menyelamatkan Ramsey. Mereka kemudian menuju ke Abu Dhabi, di mana miliarder telah memperoleh flash drive yang berisi God Eye. Di Etihad Towers, tim menerobos masuk ke dalam penthouse dan berhasil mencuri flash drive. Pada kesempatan kedua, tim ini dikejar oleh Shaw, yang terlibat dalam pertempuran dengan Dom, dan tim nyaris berhasil melarikan diri hidup hidup.

Dengan God Eye, tim berhasil melacak Shaw, yang sedang menunggu di sebuah pabrik terpencil. Dom, Brian, Petty dan tim rahasia Unit ops berupaya untuk menangkap Shaw tetapi disergap oleh Jakande dan militannya, yang telah bersekutu dengan Shaw. Dalam pertempuran berikutnya,anak buah Petty tewas dan Petty terluka, meskipun ia berhasil melarikan diri dengan Dom dan Brian sementara Jakande memperoleh God Eye dari salah satu anak buah Petty. Dalam perjalanan ke luar negeri, Petty memperingatkan Dom dan Brian bahwa Jakande akan menggunakan God Eye untuk memburu Ramsey, dan mereka pergi, meninggalkan Petty di belakang karena nantinya harus dievakuasi dengan helikopter. Tak punya pilihan lain, tim memutuskan untuk kembali ke Los Angeles untuk melawan Shaw, Jakande dan orang-orangnya di markas mereka. Dom berencana untuk menghadapi Shaw sendirian sementara Brian dan kru mempersiapkan diri untuk menghadapi Jakande dan mendapatkan kembali kontrol God Eye. Pada saat yang sama, Mia mengungkapkan kepada Brian bahwa dia hamil dengan anak kedua mereka, seorang gadis.

Sementara Jakande mengejar Brian dan seluruh kru dengan serangan helikopter siluman dan kendaraan udara tak berawak, menggunakan God Eye untuk melacak Ramsey, tim menggunakan Ramsey untuk kembali ke God Eye sementara berbagi ponselnya antara kendaraan mereka. Hobbs, melihat tim dalam kesulitan, keluar dari rumah sakit dan menghancurkan UAV dengan serudukan dengan ambulans. Setelah Brian berhasil mengalihkan sinyal program, Ramsey berhasil menge- hack dan mendapatkan kembali kendali God Eye dan menutup ke bawah. Sementara itu, Dom dan Shaw terlibat dalam perkelahian satu lawan satu di garasi parkir, sebelum Jakande mengintervensi dan menyerang mereka berdua, dan Shaw tertangkap ketika bagian dari garasi parkir runtuh menimpa dirinya. Dom kemudian terlibat dalam pertempuran dengan Jakande dan meluncurkan kendaraannya di helikopter dengan dia di dalamnya, nyaris hilang, tetapi berhasil berhasil melemparkan tas granat di kapal, sebelum membuat dirinya terluka ketika tanah mobilnya dan crash. Hobbs kemudian mengambil kantong granat dari permukaan tanah, menghancurkan helikopter dan membunuh Jakande. Ketika Dom tak sadarkan diri, tim takut bahwa ia sudah mati. Saat Letty membuai tubuh Dom di lengannya, dia mengungkapkan bahwa dia telah mengingat kembali kenangan, dan bahwa dia ingat upacara pernikahan mereka, yang terjadi tanpa sepengetahuan seluruh kru. Dom mendapatkan kembali kesadaran segera setelah itu, berkomentar, "Sudah waktunya".

Kemudian, Shaw ditahan oleh Hobbs dan terkunci di sebuah penjara rahasia, berkeamanan tingkat tinggi di penjara CIA. Sementara itu, di pantai, Brian dan Mia bermain dengan anak mereka sementara Dom, Letty, Romawi dan Tej mengamati, menghargai kebahagiaan mereka dan mengakui bahwa Brian lebih baik pensiun untuk menghabiskan waktu dengan keluarganya. Dom diam-diam pergi, dan Brian menangkap dia di sebuah tanda berhenti. Saat Dom mengingat kenangannya dengan Brian, mereka mengucapkan selamat tinggal satu sama lain dan pergi ke arah yang terpisah.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Fast & Furious 7 Moved Back to April 2015". ComingSoon.net. 22 Desember 2013. Diakses tanggal 23 Desember 2013.