Fransiskus Xaverius Rocharjanta Prajasuta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Mgr. Fransiskus Xaverius Rocharjanta Prajasuta M.S.F.
Uskup Emeritus Banjarmasin
Mgr. Prajasuta.jpg
Mgr. Fransiskus Xaverius Rocharjanta Prajasuta, M.S.F.
Keuskupan Banjarmasin
Ditunjuk 6 Juni 1983
Akhir Masa Jabatan 14 Juni 2008
Pendahulu Wilhelmus Joannes Demarteau, M.S.F.
Pengganti Petrus Boddeng Timang
Tahbisan
Ditahbiskan 19 Desember 1959[1]
oleh Wilhelmus Joannes Demarteau, M.S.F.
Konsekrasi 23 Oktober 1983
oleh Wilhelmus Joannes Demarteau, M.S.F.
Data Diri
Nama lahir Rocharjanta Prajasuta
Lahir 3 November 1931
Bendera Belanda Nguntoronadi, Wonogiri, Jawa Tengah, Hindia Belanda
Wafat 28 Juli 2015 (umur 83)
Bendera Indonesia Yogyakarta, Indonesia
Kewarganegaraan  Indonesia
Denominasi Katolik Roma
Moto "Veni sancte spiritus"[2]
(Datanglah Roh Kudus)
Lambang {{{coat_of_arms_alt}}}

Mgr. Fransiskus Xaverius Rocharjanta Prajasuta, M.S.F. (lahir di Nguntoronadi, Wonogiri, Jawa Tengah, 3 November 1931 – meninggal di Daerah Istimewa Yogyakarta, 28 Juli 2015 pada umur 83 tahun) adalah Uskup Banjarmasin sejak terpilih pada 1983 dan mengundurkan diri pada tahun 2008.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Prajasuta dilahirkan sebagai anak keempat dari tujuh bersaudara dari keluarga priyayi.[3]

Karya[sunting | sunting sumber]

Setelah menyelesaikan pendidikan seminari menengah tahun 1953, Prajasuta melanjutkan studi di Belanda. Ia kemudian mengucapkan kaul perdana sebagai seorang frater MSF pada tanggal 8 September 1954.[4]

Ia ditahbiskan menjadi imam pada tanggal 19 Desember 1959 di Roma. Setelah ditahbiskan, ia kembali melanjutkan studi di Roma hingga tahun 1962.[5]

Setelah kembali ke Indonesia, sejak tahun 1962 ia berkarya di Purwadadi, Jawa Tengah, hingga pada tahun 1964 ia pindah ke Surakarta, dan tahun 1966 ia berkarya di Seminari Tinggi Yogyakarta.[6]

Pada tahun 1977 ia pindah ke Kalimantan. Ia terpilih menjadi uskup Banjarmasin pada tanggal 6 Juni 1983. Ia ditahbiskan menjadi uskup pada 23 Oktober 1983 oleh pendahulunya, Mgr. Wilhelmus Joannes Demarteau, M.S.F. Bertindak sebagai uskup ko-konsekrator, Uskup Malang, Mgr. Franciscus Xaverius Sudartanta Hadisumarta, O. Carm. dan Uskup Agung Pontianak, Mgr. Hieronymus Herculanus Bumbun, O.F.M. Cap.

Pada 14 Februari 1988, Mgr. Prajasuta menjadi Uskup Ko-konsekrator dalam penahbisan Mgr. Michael Cornelis C. Coomans, M.S.F. sebagai Uskup Samarinda bersama dengan Uskup Malang, Mgr. Franciscus Xaverius Sudartanta Hadisumarta, O.Carm. Bertindak sebagai Uskup Penahbis Utama adalah Uskup Agung Pontianak, Mgr. Hieronymus Herculanus Bumbun, O.F.M. Cap.

Selama kepemimpinannya, Mgr. Prajasuta mengembangkan Keuskupan Banjarmasin dengan membuka beberapa paroki, Rumah Retret Sikhar dan Panti Wreda Suaka Kasih. Ia juga dikenal sebagai uskup yang terbuka, termasuk menyatakan bahwa Wisma Keuskupan adalah wisma romantis (rokok makan gratis).[7] Ia turut mengembangkan gagasan untuk memekarkan wilayah Keuskupan menjadi dua bagian, yaitu Kalimantan Tengah dan Kalimantan Selatan. Hal ini berujung pada pendirian Keuskupan Palangkaraya hingga saat ini. Mgr. Prajasuta menjadi Uskup Penahbis Utama bagi Mgr. Yulius Aloysius Husin, M.S.F. sebagai Uskup pertama Palangkaraya pada 17 Oktober 1993.

Mgr. Prajasuta pensiun pada 14 Juni 2008 dan kepemimpinan Keuskupan Banjarmasin dilanjutkan oleh Mgr. Petrus Boddeng Timang. Ia kembali menjadi Uskup Penahbis Utama bagi Mgr. Timang pada 26 Oktober 2008.

Setelah pensiun, ia tinggal di Biara MSF Ventimiglia, Yogyakarta.[8]

Ia meninggal dunia pada 28 Juli 2015 di Rumah Sakit Panti Rapih, Daerah Istimewa Yogyakarta.[9][10]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan Gereja Katolik
Didahului oleh:
Wilhelmus Joannes Demarteau, M.S.F.
Uskup Banjarmasin
6 Juni 198314 Juni 2008
Diteruskan oleh:
Petrus Boddeng Timang