Fosil kayu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kayu fosil dari Banten Selatan (foto diambil tahun 1915-1926)
Pohon yang telah membatu dari California

Fosil kayu yang membatu adalah sejenis fosil, yaitu fosil kayu di mana semua bahan organiknya telah digantikan oleh mineral (biasanya sejenis silikat, seperti quartz), dengan struktur kayu tetap terjaga. Proses fosil terjadi di bawah tanah, ketika kayu terkubur di bawah lapisan sedimen. Air yang banyak mengandung mineral masuk ke dalam sel-sel tanaman dan sementara lignin dan selulosa membusuk, mereka digantikan oleh batu[1].

Petrified wood (berasal dari kata yunani “petro” yang berarti karang atau batu, secara harfiah berarti kayu yang berubah menjadi batu) adalah sejenis fosil; merupakan fosil kayu dimana seluruh materi-materi organiknya telah tergantikan dengan mineral-mineral (yang pada umumnya adalah silikat, seperti kwarsa), tetapi struktur asli kayunya tetap dipertahankan. Proses pembatuan tersebut terjadi di bawah tanah, ketika kayu terkubur dibawah endapan dan mulai terawetkan karena kondisi kurangnya oksigen. Air kaya mineral yang mengalir melewati sedimen menyimpan mineral didalam sel-sel tumbuhan dan sejalan dengan pembusukan lignin serta selulosa tumbuhan, pembentukan batu terjadi. Tidak heran fosil kayu banyak didapatkan di dalam tanah, karena memang proses pembentukannya berada didalam tanah. Dan ada pula yang didapatkan di tengah tengah sungai kecil dan besar yang berada di indonesia.

Ciri yang sangat mendasar dari fosil-fosil kayu yang berada di dalam dan pinggiran sungai lebih keras dan bahkan bagian-bagian kulitnya sudah tidak terdapat kapur, seolah-olah sudah ada proses pemolesan oleh manusia. Ini terjadi kerana terjadi gesekan-gesekan antara fossil kayu dengan pasir dan batuan lainnya yang berada didalam sungai selama jutaan tahun lamanya. Berbeda dengan fosil kayu yang sebagian diantaranya masih berlapiskan kapur, tetapi motif dan warna dalamnya lebih menarik daripada fosil-fosil yang berada di dalam dan pinggir sungai. Bahkan sebagian dari fosil kayu yang terdapat di dalam tanah ada yang sudah mengkristal dengan kandungan air yang sangat tinggi. Ketika dibuka kulit kayunya, isi dari batu tersebut sudah transparan. untuk fosil kayu ini orang mengatakan fosil kayu akik/ agate.

Pada umumnya, proses perubahan kayu menjadi fosil, menurut para ahli, memakan waktu jutaan tahun lamanya seperti artikel yang ada pada ”World Book Encyclopedia” didalam artikel itu dikatakan bahwa proses kayu membatu itu memakan waktu 225 tahun. Namun, hal ini masih menjadi perdebatan diantara para ahli.

Elemen[sunting | sunting sumber]

Elemen-elemen seperti mangan, besi dan tembaga di dalam air/lumpur selama proses perubahan kayu menjadi batu menghasilkan jajaran warna yang bervariasi. Kristal kwarsa yang murni tidak berwarna, tetapi ketika kontaminan ditambahkan pada saat terjadinya proses, kristal akan memiliki warna kuning, merah atau warna lain.

Dibawah ini adalah daftar elemen-elemen kontaminan dan warna-warna yang dihasilkannya:[2]

Kayu yang membatu dapat mempertahankan struktur asli kayu secara keseluruhan, hingga tingkat mikroskopik. Struktur-struktur seperti cincin/lingkaran tahun pohon dan berbagai macam jaringan merupakan bentuk yang sering kali diamati.

Kayu yang membatu memiliki tingkat kekerasan Mohs 7, sama dengan kwarsa.

Kayu yang membatu/fosil kayu dapat ditemukan di Indonesia, Australia, Selandia Baru, India, Amerika Serikat, Argentina, Belgia, Brazil, Kanada, Yunani dan Libya.

Penerapan[sunting | sunting sumber]

Setelah Depresi Hebat pada tahun 1930-an, orang-orang mulai berbondong-bondong ke gunung dan gurun berharap menemukan segala jenis bebatuan atau permata yang dapat diubah menjadi perhiasan sebagai sumber pendapatan. Bermacam-macam batu ditemukan yang termasuk kayu membatu. "pemburu batu", seperti yang biasa disebut oleh penggemar, menjadi sangat populer. Banyak klub rock mulai terbentuk di seluruh Amerika Serikat. Segera setelah kolektor mulai mendirikan toko batu di mana mereka dapat menjual barang dagangan mereka kepada publik. Seiring berlalunya waktu, pemburu batu menyempurnakan kerajinan mereka dalam membuat perhiasan menggunakan segala macam teknik, peralatan, dan cetakan yang berbeda. Setelah berpengalaman dengan keahlian mereka, pemburu batu generasi pertama segera mengajarkan sesama amatir tentang keterampilan mereka.[3]

Tempat[sunting | sunting sumber]

Area dengan jumlah besar pohon yang membatu meliputi:

Afrika[sunting | sunting sumber]

  • Mesir - hutan yang membatu di jalan Kairo-Suez, dinyatakan sebagai protektorat nasional oleh kementerian lingkungan, juga di daerah Kairo Baru di Perluasan Kota Nasr, El Qattamiyya, dekat distrik El Maadi, dan oasis Al Farafra.
  • Madagaskar - Pantai Barat Laut
  • Namibia - hutan Damaraland yang membatu
  • Sudan - hutan membatu di utara El-Kurru

Asia[sunting | sunting sumber]

Australia[sunting | sunting sumber]

  • Australia - memiliki cadangan kayu yang membatu dan opalised. Chinchilla, Queensland terkenal dengan 'Chinchilla Red'.
  • Selandia Baru

Eropa[sunting | sunting sumber]

  • Belgia - Geosite Goudberg dekat Hoegaarden[5].
  • Republik Ceko, Nová Paka - Wilayah paling terkenal di bebatuan Permian-Karbon di Republik Ceko.
  • Georgia - Monumen Alam Hutan Petrified Goderdzi[6].
  • Jerman - museum sejarah alam di Chemnitz memiliki koleksi pohon membatu, dari hutan membatu Chemnitz in situ, ditemukan di kota sejak 1737.
  • Yunani - Hutan membatu Lesvos, di ujung barat pulau Lesbos, kemungkinan merupakan hutan terbesar yang membatu, seluas lebih dari 150 km2 (58 mil persegi) dan dinyatakan sebagai Monumen Nasional pada tahun 1985.
  • Itali
    • Fosil Foresta di Dunarobba, hutan membatu dekat Avigliano Umbro, Umbria (Italia Tengah), zaman Piacenzian.
    • Foresta pietrificata di Zuri - Soddì, hutan membatu di dekat Soddì (Provinsi Oristano, Sardinia), umur Chattian-Aquitanian.
  • Ukraina - batang araucaria yang membatu di dekat Druzhkivka
  • Inggris - banyak contoh hutan terendam membatu dapat ditemukan pada saat air surut di sekitar pantai Inggris dan Wales[7]
    • Grove Fosil, Glasgow, Skotlandia
    • Hutan Fosil, Dorset, Inggris

Amerika Utara[sunting | sunting sumber]

  • Kanada - di tanah tandus Alberta selatan; kayu yang membatu adalah batu provinsi Alberta. Pulau Axel Heiberg di Nunavut memiliki hutan besar yang membatu. Di dan di sekitar sungai Saskatchewan Utara, di sekitar wilayah Edmonton. Blanche Brook, di Stephenville, Newfoundland, memiliki contoh berusia 305 juta tahun.
  • Amerika Serikat - situs kayu membatu termasuk
    • Petrified Wood Park di Lemmon, South Dakota
    • Ginkgo / Wanapum State Park di negara bagian Washington
    • Taman Nasional Hutan membatu di Arizona
    • Hutan membatu di California
    • Hutan membatu Mississippi di Flora, Mississippi
    • Monumen Nasional Fosil Tempat Tidur Florissant dekat Florissant, Colorado
    • Hutan Batu Yellowstone dan Hutan Pet Gallied Petrified, Taman Nasional Yellowstone, Wyoming
    • Unit selatan Taman Nasional Theodore Roosevelt di luar Medora, North Dakota
    • Hutan Fosil Gilboa, New York
    • Escalante Petrified Forest State Park di Utah
    • Gurun Batu Akik di Lembah Sungai Rogue Atas dekat Medford, Oregon
    • Hutan Fosil di wilayah Catskill dekat Kairo, New York[8]
    • Taman Negara Lembah Api di Nevada

Amerika Selatan[sunting | sunting sumber]

  • Argentina - Hutan Sarmiento Petrified dan Jaramillo Petrified Forest di Provinsi Santa Cruz di Patagonia Argentina memiliki banyak pohon yang berdiameter lebih dari 3 m (9,8 kaki) dan panjang 30 m (98 kaki).
  • Brazil
    • di geopark Paleorrota, ada area yang luas dengan pohon-pohon yang membatu. Di hutan Pusaka Monumento Natural das Árvores Fossilizadas (Monumen Alam Pohon Fosil) di Tocantins: hutan yang membatu di dicksoniaceae (khususnya Psaronius dan Tietea singularis) dan arthropitys Hutan-hutan yang membatu dari dicksoniaceae (khususnya Psaronius dan Tietea singularis) dan arthropity juga dapat ditemukan di negara bagian São Paulo Floresta Fóssil de Teresina dekat Rio Poti, Piauí, Permian (sekitar 280–270 juta tahun yang lalu).
  • Ekuador - Puyango Petrified Forest - Salah satu koleksi kayu membatu terbesar di dunia[9].

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Galeri[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mustoe, George (2017-11-20). "Wood Petrifaction: A New View of Permineralization and Replacement". Geosciences (dalam bahasa Inggris). 7 (4): 119. doi:10.3390/geosciences7040119. ISSN 2076-3263. 
  2. ^ Mustoe, George; Acosta, Marisa (2016-05-09). "Origin of Petrified Wood Color". Geosciences (dalam bahasa Inggris). 6 (2): 25. doi:10.3390/geosciences6020025. ISSN 2076-3263. 
  3. ^ Caine, William C. (1986-06). "Generating Name‐Authority Cards and Cross References Using Apple Writer II". OCLC Micro. 2 (6): 14–18. doi:10.1108/eb055812. ISSN 8756-5196. 
  4. ^ "The Mining Process And Location Of Petrified Wood". Petrified Wood Indonesia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-18. 
  5. ^ Fairon-Demaret, M.; Steurbaut, E.; Damblon, F.; Dupuis, C.; Smith, T.; Gerrienne, P. (2003-09). "The in situ Glyptostroboxylon forest of Hoegaarden (Belgium) at the Initial Eocene Thermal Maximum (55 Ma)". Review of Palaeobotany and Palynology (dalam bahasa Inggris). 126 (1-2): 103–129. doi:10.1016/S0034-6667(03)00062-9. 
  6. ^ "Goderdzi Petrified Forest Natural Monument". Agency of Protected Areas of Georgia. Diakses tanggal 2020-06-18. 
  7. ^ Campbell, J. A.; Baxter, M. S. (1979-03). "Radiocarbon measurements on submerged forest floating chronologies". Nature (dalam bahasa Inggris). 278 (5703): 409–413. doi:10.1038/278409a0. ISSN 0028-0836. 
  8. ^ Foster, Laura (2019-12-19). "World's oldest fossil trees uncovered in New York". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-18. 
  9. ^ "The Petrified Forest of Puyango - Ecuador, V!VA Travel Guides - Articles about traveling to Ecuador". www.vivatravelguides.com. Diakses tanggal 2020-06-18.