Florentino Pérez

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Florentino Pérez
LahirFlorentino Pérez Rodríguez
8 Maret 1947 (umur 76)
Hortaleza, Madrid, Spanyol
Tempat tinggalMadrid, Spanyol
KebangsaanSpanyol
AlmamaterUniversitas Politeknik Madrid
PekerjaanTeknik sipil
Dikenal atasPresiden Real Madrid
Kekayaan bersihSteady US$1,8 miliar[1]
Anggota dewanGrupo ACS (CEO)
Suami/istriMaría Ángeles "Pitina" Sandoval
AnakFlorentino Pérez Sandoval, Eduardo Pérez Sandoval, María Ángeles "Cuchi" Pérez Sandoval
KerabatEduardo Pérez del Barrio (ayah)

Florentino Pérez Rodriguez (lahir 8 Maret 1947) adalah Presiden yang berkuasa dalam lima periode berbeda, pertama pada 1997- 2020 dan kedua pada 1 Jun 2021 hingga sekarang. Perez merupakan presiden Real Madrid serta mantan anggota UEFA yang dikenal dengan proyek Galacticos atau tim bertabur bintang di klub Ibukota Spanyol tersebut

Era Galacticos Pertama[sunting | sunting sumber]

Periode 2000-2006 merupakan era Galacticos pertama di bawah bimbingan sarjana teknik civil itu. Diantaranya Real mendatangkan Zinedine Zidane, David Beckham, dan Ronaldo Luís Nazário de Lima hinga bintang-bintang lain di masanya. Prestasinya hebat, dengan kemuncaknya di Eropa dengan mendapatkan trofi Liga Champions UEFA tahun 2002.

Era Galacticos Kedua[sunting | sunting sumber]

Perez kembali menduduki kekursi presiden Real Madrid pada 1 Juni 2009 [2] menggantikan Ramon Calderon. Sejauh ini dia sudah menggondol empat pemain bintang. Diantaranya Kaka dari AC Milan,[3] Cristiano Ronaldo dari Manchester United, Karim Benzema dari Olympique Lyonnais, dan Raul Albiol dari Valencia CF.

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Pada April 2021, Florentino Pérez diangkat sebagai ketua pertama Liga Super Eropa,[32] liga pecahan yang melibatkan beberapa klub sepak bola terbesar di Eropa. Menurut The New York Times, Pérez "telah menjadi kekuatan pendorong di balik sebagian besar dari itu; itu, sampai batas tertentu, adalah gagasannya."[33] Dipelopori oleh Pérez dan Andrea Agnelli dari Juventus F.C., Liga Super Eropa sedang dikerjakan untuk tiga tahun; namun, fase terakhir dilakukan dengan tergesa-gesa, dan kesetiaan di antara dua belas klub, alih-alih lima belas klub seperti yang direncanakan semula, tampaknya telah ditempa di bawah tekanan. Pengumuman itu tiba-tiba direncanakan dengan buruk, tanpa konten nyata, dan koalisi, yang dapat dipatahkan di bawah tekanan, bubar dengan cepat.[34] Pérez menyatakan harapannya bahwa kompetisi baru ini akan "menyediakan pertandingan berkualitas lebih tinggi dan sumber keuangan tambahan untuk keseluruhan piramida sepak bola", memberikan "pertumbuhan ekonomi yang jauh lebih besar dan dukungan untuk sepak bola Eropa melalui komitmen jangka panjang untuk pembayaran solidaritas yang tidak terbatas yang akan tumbuh di sejalan dengan pendapatan liga",[32] menarik generasi baru penggemar sepak bola yang lebih muda, dan meningkatkan VAR dan wasit.[35][36]

Pengumuman 18 April dari Liga Super Eropa (ESL) mendapat tentangan hampir universal dari penggemar, pemain, manajer, politisi, dan klub lain serta UEFA, FIFA dan pemerintah nasional. Sebagian besar kritik terhadap ESL disebabkan oleh kekhawatiran tentang elitisme dan kurangnya daya saing dalam kompetisi, karena kompetisi ini hanya akan terdiri dari tim peringkat tinggi dari beberapa negara Eropa.[38][39] Reaksi terhadap pengumuman pembentukan liga menyebabkan sembilan klub yang terlibat, termasuk keenam klub Inggris, mengumumkan niat mereka untuk mundur.[40] Anggota ESL yang tersisa kemudian mengumumkan bahwa mereka akan "mempertimbangkan kembali langkah yang paling tepat untuk membentuk kembali proyek" setelah kepergian klub lain.[41] Tiga hari setelah pendiriannya, ESL mengumumkan penghentian operasinya.[42]

Komentator berpendapat bahwa ESL dapat membuat kompetisi domestik menjadi tidak relevan dan tingkatnya lebih rendah dibandingkan dengan Liga Super Eropa dan itu akan menghancurkan ide di balik sistem promosi dan degradasi. Pérez kemudian membalasnya dengan klaim bahwa ESL akan memiliki sistem promosi dan degradasi.[33][35] Pérez menuduh bahwa FC Bayern Munich, Borussia Dortmund, dan Paris Saint-Germain F.C., yang dilaporkan dicari oleh ESL dan memberi mereka waktu antara 14 dan 30 hari untuk bergabung[43][44] tetapi menolak keterlibatan dalam kompetisi dan secara terbuka mengutuk konsep,[45][46] belum diundang.[36] Pérez mengutip bola basket Eropa Euro League sebagai inspirasi dan menyatakan bahwa Euro League menyelamatkan bola basket Eropa, dan Liga Super akan melakukan hal yang sama untuk sepak bola.[47][48][49]

Setelah reaksi dan pengunduran diri, Pérez menyatakan bahwa tidak ada klub pendiri yang secara resmi meninggalkan asosiasi,[50] karena mereka terikat kontrak yang mengikat,[51] dan bersumpah untuk bekerja dengan badan pengatur untuk membuat semacam Liga Super bekerja. Sambil menyalahkan klub-klub Inggris yang kehilangan keberanian menghadapi lawan dan otoritas sepak bola karena bertindak agresif yang tidak dapat dibenarkan,[52] Pérez bersikeras bahwa proyek Liga Super Eropa hanya siaga dan belum selesai.[53] Menanggapi sanksi UEFA dan kemungkinan pengecualian Real Madrid dari kompetisi UEFA, di antara klub lain yang terlibat, Pérez mengatakan bahwa ini "tidak mungkin" dan hukum melindungi mereka.[54][55]

Pada tanggal 31 Mei, Liga Super Eropa mengajukan keluhan ke Pengadilan Uni Eropa (CJEU) melawan UEFA dan FIFA atas proposal mereka untuk menghentikan penyelenggaraan kompetisi.[56] Pada tanggal 7 Juni, Departemen Kehakiman dan Kepolisian Federal Swiss memberi tahu tindakan pencegahan Spanyol, yang sebelumnya telah mengeluarkan perintah terhadap UEFA dan FIFA, dan merujuk pada cuestión preliminar (Bahasa Inggris: pertanyaan awal) ke CJEU tentang apakah UEFA dan FIFA telah melanggar pasal 101 dan 102 TFEU,[57] kepada kedua badan pengatur, yang mengatur mereka untuk tidak menjatuhkan sanksi terhadap klub yang masih aktif dalam proyek tersebut, termasuk Real Madrid C.F..[58] Pada tanggal 15 Juni, secara resmi dikonfirmasi bahwa Real Madrid C.F. , FC Barcelona, ​​dan Juventus F.C. diterima di Liga Champions UEFA 2021–22.[59]

Pada Juli 2021, El Confidencial menerbitkan audio Pérez yang direkam oleh José Antonio Abellán dari tahun 2006 dan 2012, di mana dia menghina banyak pemain Real Madrid seperti Raúl Gonzalez, Iker Casillas, Luís Figo, Guti, Cristiano Ronaldo, Mesut Özil dan lainnya. ][61] Namun, Real Madrid telah mengeluarkan pernyataan mengklaim bahwa kebocoran datang pada saat Pérez terlibat dalam promosi Liga Super Eropa. [62]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "#397 Florentino Perez - World's Billionaires". Forbes.com. 2009-03-11. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-05-08. Diakses tanggal 2009-07-15. 
  2. ^ "First measures adopted by the Real Madrid Board of DirectorsANNOUNCEMENT OF THE BOARD OF DIRECTORS". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-09-06. Diakses tanggal 2009-07-15. 
  3. ^ The Times Madrid Signs Kaká http://www.timesonline.co.uk/tol/sport/football/premier_league/article6458907 Diarsipkan 2020-04-08 di Wayback Machine.