Eufrosyni

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Eufrosyni (bahasa Yunani: Εὐφροσύνη; skt. 790 – setelah 836), adalah permaisuri Kekaisaran Romawi Timur melalui pernikahannya dengan Mikhaēl II. Dia adalah putri kaisar Bizantium Konstantinus VI, anggota terakhir Dinasti Isauria, dan permaisurinya Maria dari Amnia.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Pada Januari 795, Konstantinus menceraikan Maria dan mengirim mantan istrinya Eufrosyni dan saudara perempuannya Irene ke sebuah biara di pulau Prinkipo. Kaisar kemudian menikahi gundiknya Theodoti.

Eufrosyni tinggal di biara tersebut hingga sekitar 823. Mikhaēl II telah naik takhta tiga tahun sebelumnya, tetapi gugatan dinastinya tidak jelas. Istri pertamanya Thekla meninggal pada awal masa pemerintahannya, dan kaisar kemudian memutuskan untuk memperkokoh posisinya dengan menikahi seorang putri kekaisaran, dan dia memilih Eufrosyni.

Dia kemudian dikeluarkan dari biara dan kembali ke istana sebagai permaisuri Bizantium yang baru. Namun pernikahan yang sangat kontroversial itu terbukti tidak mampu menghasilkan ahli waris. Mikhaēl II meninggal pada 2 Oktober 829 dan digantikan oleh Teofilos, putranya dengan Thekla.

Seperti ibu tirinya, Eufrosyni berhasil membuat beberapa keputusan atas nama kaisar muda. Dia mengadakan parade pengantin untuknya pada 830 dan diduga dia jugalah yang memilih menantu barunya, Theodora. Segera setelah itu, dia kembali mengundurkan diri ke biara. Theophanes Continuatus, kelanjutan dari tawarikh yang dimulai oleh Teofanis, menunjukkan bahwa Teofilos akan memaksanya untuk memenuhi sumpah monastiknya, yang selanjutnya mengakhiri kontroversi atas kehadirannya di istana.

Di masa depan, Theodora juga bertanggung jawab untuk memulihkan pemujaan ikon di Kekaisaran, yang dilarang sejak 815, ketika Leo V memulai kembali Konsili Konstantinopel.

Eufrosyni muncul dua kali lagi dalam catatan sejarah. Setelah desas-desus mencapai Konstantinopel bahwa Teofilos telah terbunuh dalam kampanyenya melawan Khaydhar bin Kawus al-Afshin dari Kekhalifahan Abbasiyah di Anatolia, para senator dan pejabat senior yang menentang Kaisar tidak repot-repot mencari tahu apakah berita itu benar atau tidak dan mencari calon alternatif untuk takhta. Eufrosyni, menyadari manuver politik ini, mengirim seorang utusan ke anak tirinya menasihatinya untuk segera kembali. Menurut sumber-sumber Arab dan Suriah kemudian, menyatakan "Bangsa Romawi yang telah tiba melaporkan bahwa Anda telah terbunuh dan mereka ingin menunjuk seorang raja baru; kembalilah dengan cepat", yang segera dilakukan Teofilos.[1]

Santo Mikhaēl Synkellos mencatat Eufrosyni menawarkannya makanan, minuman dan pakaian selama pemenjarannya pada 836. Tawaran bantuannya kepada Ikonodul yang dipenjara kembali menimbulkan pertanyaan tentang kecenderungan religiusnya sendiri. Waktu kematiannya tidak tercatat.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Women in Purple: Rulers of Medieval Byzantium by Judith Herrin (Phoenix Press, London, 2001), ISBN 978-0-691-09500-4 pages 176–77.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]