Eksosfer

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Diagram atmosfer menunjukkan Eksosfer.

Eksosfer adalah lapisan bumi yang terletak paling luar. Pada lapisan ini terdapat refleksi cahaya matahari yang dipantulkan oleh partikel debu meteoritik. Cahaya matahari yang dipantulkan tersebut juga dikenal sebagai cahaya zodiakal. Pengaruh gaya berat pada lapisan ini sangat kecil sehingga benturan-benturan di udara jarang terjadi.[1] Butiran-butiran gas pada lapisan ini berangsur-angsur meloloskan diri ke angkasa luar sehingga lapisan ini juga dinamakan disipasisfer atau ruang antar planet dangeostasioner

Lapisan eksosfer memiliki sifat:

  1. Eksosfer lapisan atmosfer kelima, terletak pada ketinggian 500-1000 km dari permukaan bumi.
  2. Lapisan ini merupakan lapisan paling panas.
  3. Molekul debu dapat meninggalkan atmosfer sampai ketinggian 3.150 km dari permukaan bumi.
  4. Lapisan ini disebut juga ruang antarplanet dan geostasioner
  5. Lapisan ini sangat berbahaya karena merupakan tempat terjadi kehancuran meteor dari angkasa luar.
  6. Suhu lapisan eksosfer -57 °C.

Eksosfer terutama terdiri dari hidrogen terionisasi, yang menciptakan geocorona dengan memantulkan cahaya ultra jauh dari Matahari. Di ujung-ujung terpencil eksosfer, atom hidrogen sangat jarang sehingga setiap satu sentimeter kubik mungkin hanya mengandung satu atom; lebih jauh lagi, tekanan dan gravitasi sangat lemah sehingga atom-atom di eksosfer dapat melarikan diri sepenuhnya dan melayang ke angkasa. Satelit buatan umumnya mengorbit di wilayah ini.[2]

Batas bawah eksosfer, dimana ia berinteraksi dengan termosfer disebut termopause. Itu dimulai pada ketinggian sekitar 250 - 500 km, tetapi ketinggiannya tergantung pada jumlah aktivitas matahari.[3] Dibawah termopause, partikel-partikel atmosfer memiliki tumbukan atom, seperti yang mungkin Anda temukan di balon. Tetapi di atas termopause, ini beralih ke tabrakan balistik murni.

Batas atas teoritis eksosfer adalah 190.000 km (setengah jalan ke Bulan). Ini adalah titik dimana radiasi matahari yang berasal dari matahari mengatasi tarikan gravitasi Bumi pada partikel atmosfer. Ini telah terdeteksi sekitar 100.000 km dari permukaan Bumi. Sebagian besar ilmuwan menganggap 10.000 km sebagai batas resmi antara atmosfer bumi dan ruang antarplanet.[4]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. Geografi X/II Peminatan Ilmu-Ilmu Sosial SMA/MA/SMK

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Exosphere | atmospheric science". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-25. 
  2. ^ "Definition of exosphere | Dictionary.com". www.dictionary.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-19. 
  3. ^ Helmenstine, Anne Marie (22 Juli 2019). "Exosphere Definition and Facts". ThoughtCo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-25. 
  4. ^ Cain, Fraser (2009-09-16). "Exosphere". Universe Today (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-19.