Dou Xian

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Dou Xian (Hanzi: 窦宪; Wade–Giles: Tou Hsien; †92 M) merupakan seorang jenderal Tiongkok dan kerabat permaisuri dari Dinasti Han Timur, yang terkenal karena menghancurkan kekaisaran nomaden Xiongnu .

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Berasal dari Xianyang modern, Provinsi Shaanxi, ia berasal dari klan Dou yang kuat yang mendominasi politik istana selama masa jabatannya. Namun, ayahandanya Dou Xun terkena aib dan meninggal pada tahun 70 M, meninggalkan Dou Xian seorang yatim piatu. Nasibnya telah sangat ditingkatkan, meskipun, Namun nasibnya berubah menjadi lebih baik ketika dua saudara perempuannya memasuki harem kekaisaran pada tahun 77. Pada tahun berikutnya, yang lebih tua dari dua bersaudara ini menjadi Permaisuri Zhangde, istri Kaisar Zhang dari Han, dan berlangsung sebentar sebagai janda permaisuri dan wali penguasa selama pemerintahan awal Kaisar He dari Han. Biografi Dou Xian dapat ditemukan dalam Bab LIII dari Hou Hanshu.[1]

Kampanye melawan Xiongnu[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 89 M, Dou Xian memimpin ekspedisi Han melawan Xiongnu Utara.[2][3] Tentara maju dari Jilu, Manyi, dan Guyang dalam tiga kolom besar. Pada musim panas tahun 89, pasukan—terdiri dari total 40.000 pasukan - berkumpul di Gunung Zhuoye.[4] Menjelang akhir kampanye, pasukan Dou mengejar Chanyu Utara ke Pegunungan Altai, menewaskan 13.000 Xiongnu dan menerima penyerahan 200.000 Xiongnu dari 81 suku.[2][3] Sebuah kavaleri ringan tahun 2000 dikirim ke Xiongnu di Hami, menangkap wilayah itu dari mereka.[2] Dou Xian berbaris bersama pasukannya dalam kemajuan kemenangan ke jantung wilayah Xiongnu Utara dan mengukir sebuah prasasti untuk memperingati kemenangan di Gunung Yanran, sebelum kembali ke Han.[4] Kemenangan Han dalam kampanye tahun 89 M mengakibatkan kehancuran negara Xiongnu.[5]

Pada tahun 90 M, Dou Xian telah berkemah di Wuwei.[6] Dia mengirim Wakil Kolonel Yan Pan dengan 2.000 kavaleri ringan untuk menjatuhkan pertahanan Xiongnu terakhir di Wilayah Barat, menangkap Yiwu dan menerima penyerahan Jushi.[6] Mayor Liang Feng dikirim untuk menangkap Chanyu Utara, yang dia lakukan, tetapi dia dipaksa meninggalkannya di belakang ketika Dou Xian telah menghancurkan kamp dan kembali ke Tiongkok.[6] Pada bulan ke sepuluh tahun 90 M, Dou Xian mengirim Liang Feng dan Ban Gu untuk membantu Chanyu Utara membuat persiapan untuk perjalanannya yang direncanakan saat ia ingin mengajukan permohonan ke istana Han secara pribadi pada bulan berikutnya.[6]

Namun, ini tidak pernah terjadi ketika Dou Xian mengirim Jenderal Geng Kui dan Shizi dari Xiongnu Selatan dengan 8000 kavaleri ringan untuk menyerang Chanyu Utara, berkemah di Heyun (河雲), pada tahun 90 M.[6] Setelah pasukan Han tiba di Zhuoye Pegunungan, mereka meninggalkan peralatan berat mereka di belakang untuk meluncurkan swift gerakan menjepit terhadap Heyun.[6] Setelah pasukan Han tiba Pegunungan Khangai dan Sungai Ganwei (甘微河), sementara Shizi menyerang dari barat melalui Danau Barat (西海).[6] Chanyu Utara—dikatakan sangat terkejut dengan ini—meluncurkan serangan balasan, tetapi dia dipaksa melarikan diri ketika dia meninggalkan keluarganya dan menyegelnya.[6] Han membunuh 8.000 orang dan menangkap beberapa ribu. Pada tahun 91 M, Jenderal Geng Kui dan Mayor Ren Shang dengan kavaleri ringan 800 orang lebih maju melalui Juyan Gol (Juyansai) ke Pegunungan Altai, di mana Chanyu Utara telah berkemah.[6] Pada Pertempuran Pegunungan Altai, mereka membantai 5000 orang Xiongnu dan mengejar Chanyu Utara sampai dia melarikan diri ke tempat yang tidak diketahui. Pada tahun 91 M, sisa-sisa terakhir dari Xiongnu Utara telah bermigrasi ke barat menuju lembah Sungai Ili.[7]

Kejatuhan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 92 M, klan Dou tiba-tiba terkena aib sebagai hasil dari kudeta. Detailnya tidak jelas sekarang, tetapi tampaknya Kaisar He, mungkin didorong oleh saudaranya Pangeran Qing (yang ibundanya telah meninggal di tangan klan Dou dan yang statusnya sebagai putra mahkota telah dilucuti oleh intrik mereka) dan kasim Zheng Zhong (鄭眾), membuat perintah mendadak kepada penjaga kekaisaran agar mereka menangkap rekan Dou Xian dan mengeksekusinya. Dia mengirim Dou Xian dan saudara-saudaranya kembali ke pawai mereka, tetapi akhirnya memerintahkan mereka untuk bunuh diri, dengan pengecualian Dou Gui. Janda Permaisuri Dou tetap sebagai janda permaisuri, tetapi kehilangan semua kekuasaan.

Prasasti Yanran[sunting | sunting sumber]

Prasasti Yanran, yang disusun oleh Ban Gu dan diukir di Gunung Yanran untuk memperingati kemenangan Dou Xian kembali atas Xiongnu, dicatat Kitab Dinasti Han Akhir pada abad ke-5. Ungkapan "mengukir batu di Yanran" (Hanzi: 勒石燕然) memasuki bahasa Tionghoa sebagai sinonim untuk mencapai kemenangan yang menentukan. Pada tahun 2016, tim peneliti ekspedisi universitas nasional Mongolia menemukan kembali prasasti di Pegunungan Inil (Delgerkhangai) di Mongolia selatan"[8]. 220 karakter tulisan suci yang dapat dibaca, dari total 260, identik dengan teks yang dicatat di dalam Kitab Dinasti Han Akhir.[9]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Chavannes (1907), p. 158, n. 3.
  2. ^ a b c Yü 1986, 415.
  3. ^ a b Crespigny 2007, 171.
  4. ^ a b Crespigny 2009, 101.
  5. ^ Lewis 2007, 138.
  6. ^ a b c d e f g h i Wu 2013, 71–72.
  7. ^ Yü 1986, 405.
  8. ^ Battulga.Ts; Badamsambuu.G; Batjargal.B (2016). Баруун илгэний эртний бичээс (Ancient inscription at Baruun ilgen hills). Mongolian national University Press. hlm. 57-68 (in Mongolian). ISSN 1810-5025. 
  9. ^ Laurie Chen (21 August 2017). "Archaeologists discover story of China's ancient military might carved in cliff face". South China Morning Post. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Chavannes, Édouard (1907): "Les pays d'Occident d d'après le Heou Han chou." T'oung pao 8, (1907) hlm 149-244.
  • Crespigny, Rafe de (2007). A Biographical Dictionary of Later Han to the Three Kingdoms (23 - 220 AD). Leiden: Brill Publishers. ISBN 90-04-15605-4. 
  • Crespigny, Rafe de (2009). "The Western Han Army". The Military Culture of Later Han. Cambridge: Harvard University Press. ISBN 978-0-674-03109-8. 
  • Lewis, Mark Edward (2007). The Early Chinese Empires: Qin and Han. Cambridge: Harvard University Press. ISBN 978-0-674-02477-9. 
  • Wu, Shu-hui (2013). "Debates and Decision-Making: The Battle of the Altai Mountains (Jinweishan 金微山) in AD 91". Debating War in Chinese History. Leiden: Brill. ISBN 978-90-04-22372-1. 
  • Yü, Ying-shih (1986). "Han Foreign Relations". The Cambridge History of China, Volume 1: The Ch'in and Han Empires, 221 B.C. - A.D. 220. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 0-521-24327-0.