Djoko Santoso (akademisi)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Prof. Dr. Ir.
Djoko Santoso
M.Sc
Direktur Jendral Pendidikan Tinggi
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Masa jabatan
15 Juni 2010 – 27 Oktober 2014
Menteri Mohammad Nuh
Didahului oleh Prof. Dr. Ir. Satryo Soemantri Brodjonegoro
Rektor Universitas Indonesia
Pejabat Sementara
Masa jabatan
14 Agustus 2012 – 17 Mei 2013
Didahului oleh Prof. Dr. der Soz. Gumilar Rusliwa Somantri
Digantikan oleh Prof. Dr. Ir. Muhammad Anis, M.Met.
Rektor Institut Teknologi Bandung ke-14
Masa jabatan
29 Januari 2005 – 29 Januari 2010
Didahului oleh Prof. Ir. Adang Surahman, M.Sc., Ph.D.
Digantikan oleh Prof. Akhmaloka, Dipl.Biotech., Ph.D.
Informasi pribadi
Lahir Djoko Santoso
9 September 1953 (umur 64)
Bendera Indonesia Bandung, Jawa Barat, Indonesia
Kebangsaan Bendera Indonesia Indonesia
Alma mater Institut Teknologi Bandung
Asian Institute of Technology

Djoko Santoso (lahir di Bandung, Jawa Barat, 9 September 1953; umur 64 tahun) adalah guru besar Teknik Geofisika Institut Teknologi Bandung (ITB), Rektor ITB masa jabatan 2005-2010, dan Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan sejak tanggal 15 Juni 2010. Sejak tanggal 14 Agustus 2012, ia diangkat menjadi Pejabat Sementara Rektor Universitas Indonesia menggantikan Gumilar Rusliwa Somantri yang telah habis masa jabatannya.

Riwayat hidup[sunting | sunting sumber]

Setelah menamatkan gelar sarjana Teknik Geologi di ITB pada tahun 1976, ia melanjutkan ke International Institute of Seismology and Earthquake Engineering di Tokyo, Jepang untuk postgraduate diploma pada 1979 dan kemudian meraih gelar M.Sc. untuk bidang Geotechnical Engineering dari Asian Institute of Technology, Bangkok, Thailand pada 1982. Gelar Doktor dalam Ilmu Teknik diraih pada tahun 1990 dari Institut Teknologi Bandung. Atas prestasinya secara akademik maupun manajemen akademik ia dianugerahi "Hall of Fame" oleh Asian Institute of Technology pada tahun 2010. Atas perannya di dalam keteknikan dan pendidikan (tinggi), pada tanggal 1 Oktober 2014, Djoko Santoso dianugerahi gelar Ph.D Kehormatan oleh National United University (NUU) di Taiwan.

Djoko Santoso terpilih sebagai Rektor ITB pada 17 Januari 2005. Ia menggantikan Kusmayanto Kadiman berdasarkan Keputusan Majelis Wali Amanat ITB Nomor 001/SK/K01-MWA/2005 tentang Pengangkatan Rektor ITB Periode 2005-2010.[1] Dengan keputusan tersebut, maka nama Djoko Santoso tercatat dalam lintasan sejarah kepemimpinan ITB sebagai rektor keempat belas ITB atau rektor ketiga puluh Kampus Ganesha sejak TH Bandung didirikan.[2]

Pada tanggal 29 Januari 2010, posisinya sebagai Rektor ITB digantikan oleh Prof. Akhmaloka, Dipl.Biotech., Ph.D.

Selanjutnya sejak tanggal 15 Juni 2010, Djoko Santoso menjabat sebagai Dirjen Pendidikan Tinggi (Dikti), Kemendikbud menggantikan Fasli Jalal yang menjabat sebagai Wakil Mendiknas.[3] Semasa menjabat sebagai Dirjen Dikti yang bersangkutan diberi tugas memimpin Gugus Tugas Pemerintah untuk Undang-Undang Pendidikan Tinggi yang diundangkan pada tahun 2012, Undang-undang Pendidikan Kedokteran yang diundangkan pada tahun 2013 dan Undang-undang Keinsinyuran yang diundangkan pada tahun 2014.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Hari Sabtu pagi, 29 Januari 2005, Prof. Dr. Ir. Djoko Santoso, M.Sc. dilantik sebagai Rektor Institut Teknologi Bandung (ITB) yang baru masa jabatan 2005-2010. Masa jabatan Prof. Dr. Ir. Adang Surahman sebagai rektor sementara ITB berakhir pada hari yang sama." [1]
  2. ^ Sejarah Rektor TH Bandung - ITB
  3. ^ Prof Djoko Santoso Menjadi Dirjen Dikti

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan akademik
Didahului oleh:
Prof. Dr. der Soz. Gumilar Rusliwa Somantri
Rektor Universitas Indonesia
Pejabat Sementara

2012–2013
Diteruskan oleh:
Prof. Dr. Ir. Muhammad Anis, M.Met.
Didahului oleh:
Prof. Ir. Adang Surahman, M.Sc., Ph.D.

(2004–2005)

Rektor ke-14 Institut Teknologi Bandung
2005–2010
Diteruskan oleh:
Prof. Akhmaloka, Dipl.Biotech., Ph.D.

(2010–2015)

Jabatan pemerintahan
Didahului oleh:
Satryo Soemantri Brodjonegoro
Direktur Jendral Pendidikan Tinggi
2010–2014
Diteruskan oleh: