Diyat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Diyat adalah adalah sejumlah harta yang wajib diberikan karena suatu tindak pidana kepada korban kejahatan atau walinya.[1] Dalam Hukum Islam terdapat beberapa ketentuan yang dapat dikategorikan sebagai bentuk perlindungan terhadap korban tindak pidana. Dalam Hukum Pidana Islam, hukuman diklasifikasikan kedalam tiga jenis, hudud, qishas, diyat, dan ta'zir. Sistem Diat padahakikatna merupakan suatu bentuk pidana ang bersifat melindungi korban tindak pidana.[2]

Macam-macam Diyat[sunting | sunting sumber]

Diyat Besar[sunting | sunting sumber]

Diyat berat berupa 100 ekor unta, dengan pericihan 30 ekor betina umur 3 masuk 4 tahun, 30 ekor unta betina berumur empat masuk lima tahun, dan 40 ekor betina yang sudah mengandung (hamil).[3] Diyat ini dikenakan bagi hukuman qishas yang dimaafkan terhadap pembunuhan yang memang disengaja. Pelaku tindak pidana wajib untuk membayar sendiri secara tunai diyatnya. Melakukan pembunuhan seperti sengaja, terhadap diyatnya wajib untuk dibayar oleh keluarga pelaku diangsur dalam waktu tiga tahun.

Diyat Ringan[sunting | sunting sumber]

Jumlah dari diyat ringan sama dengan diyat besar, aitu 100 unta, tetapi dibagi lima bagian, yaitu 20 ekor unta betina umur satu masuk dua tahun, 20 ekor unta betina umur dua masuk tiga tahun, 20 unta jantang umur dua masuk tiga tahun, 20 ekor unta betina umur tiga masuk empat tahun, dan 20 ekor betina umur empat masuk lima tahun.[3] Diyat ini wajib dibayar oleh keluarga pelaku dalam jangka waktu tiga tahun.

Diyat dalam Al Qur'an[sunting | sunting sumber]

Maka Barangsiapa yang mendapat suatu pema’afan dari saudaranya, hendaklah (yang mema’afkan) mengikuti dengan cara yang baik, dan hendaklah (yang diberi ma’af) membayar (diat) kepada yang memberi ma’af dengan cara yang baik (pula). yang demikian itu adalah suatu keringanan dari Tuhan kamu dan suatu rahmat. Barangsiapa yang melampaui batas sesudah itu, Maka baginya siksa yang sangat pedih. (Al-Baqarah 2:178)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sholihin, Ahmad Ifham (2010). Buku pintar ekonomi syariah. Gramedia Pustaka Utama. ISBN 9789792257076. 
  2. ^ Malinda, Anggun (2016-01-21). Perempuan Dalam Sistem Peradilan Pidana: Tersangka, Terdakwa, Terpidana, Saksi dan Korban. Penerbit Garudhawaca. ISBN 9786027949744. 
  3. ^ a b "Pengertian, Macam, Hukum dan Hikmah Diyat". al-badar.net. Diakses tanggal 2018-05-25.