Dinasti Chalukya Timur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Chalukya dari Wengi
624–1189
Ibu kota Wengi
Rajahmundry
Bahasa
Agama Hinduisme
Bentuk pemerintahan Monarki
Maharaja
 -  624–641 Kubja Wisnuwardana (saudara Pulakeshin II)
 -  1018–1061 Rajaraja Narendra
Sejarah
 -  Didirikan 624
 -  Dibubarkan 1189
Pendahulu
Pengganti
Chalukya dari Badami
Chola

Chalukya Timur, juga dikenal sebagai Chalukya dari Vengi, merupakan sebuah dinasti yang memerintah bagian dari India Selatan antara abad ke-7 dan ke-12. Mereka memulai sebagai gubernur dari Dinasti Chalukya di wilayah Dekkan. Selanjutnya, mereka menjadi kekuatan berdaulat, dan menguasai wilayah Wengi dari Andhra Pradesh saat ini hingga kr. 1130 M. Mereka terus memerintah wilayah itu sebagai feudatori dari Chola sampai 1189 M.

Awalnya, ibu kota Chalukya Timur terletak di kota Wengi (Pedavegi modern dekat Eluru). Itu kemudian dipindahkan ke Rajamahendrawaram (Rajahmundry modern). Sepanjang sejarah mereka, Chalukya Timur adalah penyebab banyak perang antara Chola yang lebih kuat dan Chalukya Barat atas kendali negara Wengi yang strategis. Lima abad dari kekuasaan Chalukya Timur Wengi tidak hanya melihat konsolidasi wilayah ini menjadi satu kesatuan yang utuh, tetapi juga melihat berkembangnya budaya, kesusasteraan, puisi, dan seni Telugu selama paruh akhir pemerintahan mereka.[1]

Asal[sunting | sunting sumber]

Chalukya dari Wengi merupakan cabang Dinasti Chalukya. Penguasa Badami Pulakesin II (608-644 M) menaklukkan wilayah Wengi di Dekkan timur, setelah mengalahkan sisa-sisa Dinasti Wisnukundina. Dia menunjuk saudaranya Kubja Wishnuwardhana, gubernur wilayah baru ini pada tahun 624 M.[2] Kekuasaan Wishnuwardhana kemudian berkembang menjadi sebuah kerajaan mandiri, mungkin setelah Pulakeshin meninggal melawan Pallawa dalam Pertempuran Watapi.[3]

Dari abad ke-11 dan seterusnya, dinasti mulai mengaku sebagai keturunan Dinasti Candra yang legendaris. Menurut legenda ini, dinasti turun dari Bulan, melalui Budha, Pururawa, Pandawa, Satanika dan Udayana. 59 keturunan Udayana yang tidak disebutkan namanya memerintah di Ayodhya. Wijayaditya keturunan mereka terbunuh dalam pertempuran dengan Trilochana Palawa, selama ekspedisi di Dakshinapatha (Dekkan). Janda hamilnya diberi perlindungan oleh Wishnubhatta Somayaji dari Mudiwemu (Jammalamadugu modern). Dia menamai putranya Wishnuvardhana setelah pendetanya. Ketika anak itu tumbuh dewasa, ia menjadi penguasa Dakshinapatha oleh rahmat dewi Nanda Bhagawati.[4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Antara tahun 641 M dan 705 M beberapa raja, kecuali Jayasima I dan Mangi Yuwaraja, memerintah untuk jangka waktu yang sangat singkat. Kemudian diikuti periode kerusuhan yang ditandai oleh perseteruan keluarga dan penguasa yang lemah. Sementara itu, Rashtrakuta dari Malkhed menyingkirkan Chalukya Barat dari Badami. Penguasa Vengi yang lemah harus menghadapi tantangan Rashtrakuta, yang menguasai kerajaan mereka lebih dari satu kali. Tidak ada penguasa Chalukya Timur yang dapat memeriksa mereka sampai Gunaga Wijayaditya III berkuasa pada tahun 848 M. Penguasa Rashtrakuta kemudian Amogawarsa memperlakukannya sebagai sekutunya dan setelah kematian Amogawarsa, Wijayaditya memproklamasikan kemerdekaan.[5]

Administrasi[sunting | sunting sumber]

Pada masa awal kehidupannya, istana Chalukya Timur pada dasarnya merupakan republik Badami, dan setelah beberapa generasi berlalu, faktor-faktor lokal semakin kuat dan monarki Wengi mengembangkan ciri-cirinya sendiri. Pengaruh eksternal masih terus hadir ketika Chalukya Timur memiliki kontak yang panjang dan intim, baik ramah atau bermusuhan, dengan Palawa, Rashtrakuta, Chola dan Chalukya dari Kalyani.[6]

Jenis Pemerintah[sunting | sunting sumber]

Pemerintah Chalukya Timur adalah sebuah monarki yang didasarkan pada filosofi Hindu. Prasasti-prasasti itu merujuk pada tujuh komponen tradisional negara (Saptanga), dan delapan belas Tirtha (Kantor), seperti:[7]

  • Mantri (Menteri)
  • Purohita (Pendeta)
  • Senapati (Panglima)
  • Yuvaraja (Pewaris takhta)
  • Dauvarika (penjaga pintu)
  • Pradhana (Kepala)
  • Adhyaksha (Kepala dinas) dan sebagainya.

Tidak ada informasi yang tersedia tentang bagaimana pekerjaan administrasi dilakukan. Vishaya dan Kottam adalah subdivisi administratif yang diketahui dari catatan. Kamma-rashtra dan Boya-Kottams adalah contohnya. Dekrit kerajaan (rekaman hadiah tanah atau desa) ditujukan kepada semua Naiyogi Kavallabhas, istilah umum yang tidak berisi indikasi tugas mereka, serta untuk Grameyakas, warga desa yang diberikan. Manneyas juga kadang-kadang disebut dalam prasasti. Mereka mengadakan penugasan tanah atau pendapatan di desa-desa yang berbeda.[8]

Perang fratricidal dan invasi asing sering mengganggu lahan. Wilayah itu dibagi-bagikan ke banyak kerajaan kecil (perkebunan) yang dipegang oleh kaum bangsawan yang terdiri dari cabang-cabang agunan rumah penguasa seperti Elamanchili, Pithapuram dan Mudigonda, dan beberapa keluarga lain seperti Kona Haihayas (Heheya, Kalachuris, Kolanu Saronathas, Chagi, Pericchedi, Kota Wamsa, Telugu Chola dan Kondapadamatis, berhubungan erat dengan ikatan pernikahan dengan Chalukya Timur dan keluarga yang dibesarkan ke posisi tinggi untuk layanan setia mereka. Ketika penguasa Wengi kuat, bangsawan membayar kesetiaan dan penghormatan kepadanya, tetapi ketika kelemahan itu tampak jelas, mereka siap untuk bergandengan tangan dengan musuh melawan rumah kerajaan.[9]

Masyarakat[sunting | sunting sumber]

Populasi di negara Wengi memiliki karakter yang heterogen. Xuanzang, yang bepergian di negara Andhra setelah pembentukan kerajaan Chalukya Timur, mencatat bahwa orang-orang itu berkarakter keras, berkulit gelap dan menyukai seni. Masyarakat didasarkan pada sistem kasta keturunan. Bahkan umat Buddha dan Jain yang awalnya mengabaikan kasta, mengadopsinya. Selain empat kasta tradisional, komunitas kecil seperti Boyas dan Savaras (kelompok suku) juga ada.[10]

Para Brahmana sangat dihormati di masyarakat. Mereka mahir dalam Weda dan Shastra dan diberi hadiah berupa tanah dan uang. Mereka memiliki jabatan yang menguntungkan seperti anggota dewan, menteri dan anggota layanan sipil. Mereka bahkan masuk tentara dan beberapa dari mereka naik ke posisi komando tinggi. Ksatria adalah kelas penguasa. Kecintaan mereka pada intrik dan pertempuran bertanggung jawab atas perang saudara selama dua abad. Komatis (Waisya) adalah komunitas perdagangan yang berkembang. Organisasi mereka menjadi sebuah serikat yang kuat (Nakaram) yang bermarkas di Penugonda (Godawari Barat) dan cabang-cabang di tujuh belas pusat lainnya memiliki permulaannya pada periode ini. Sepertinya dulu ada menteri urusan komunal (Samaya Mantri) di pemerintahan. Sudra merupakan bagian terbesar dari populasi dan ada beberapa sub-kasta di antara mereka. Tentara memperlengkapi karier untuk sebagian besar dari mereka dan beberapa dari mereka memperoleh status Samanta Raju dan Mandalika.[11]

Agama[sunting | sunting sumber]

Koin Chalukya Timur. Capok tengah yang menggambarkan singa berdiri di kiri.

Hiduisme adalah agama terkemuka dari kerajaan Chalukya Timur, dengan Siwa menjadi lebih populer daripada Waisnawa. Kuil Mahasena di Chebrolu menjadi terkenal karena Jatra tahunannya, yang melibatkan prosesi dewa dari Chebrolu ke Vijayawada dan kembali.[12] Beberapa penguasa, menyatakan diri sebagai Parama Maheswaras (Kaisar). Pusat-pusat agama Buddha akhirnya mencapai selebriti besar sebagai pusat peziarah Siwa. Penguasa Chalukya Timur seperti Wijayaditya II, Yudamala I, Wijayaditya III dan Bima I mengambil minat aktif dalam pembangunan banyak kuil. Pendirian bait suci seperti penari dan musisi menunjukkan bahwa selama periode ini, kuil-kuil tidak hanya menjadi pusat pemujaan keagamaan, tetapi juga tempat pembinaan untuk seni rupa.[13]

Agama buddha, yang dominan selama Satavahana sedang menurun.[12] Biaranya praktis kosong. Karena kecintaan mereka pada peninggalan suci dalam stupa, beberapa mungkin masih ada, Xuanzang memperhatikan sekitar dua puluh atau lebih wihara Buddha di mana lebih dari tiga ribu bhiksu tinggal.[10]

Jainisme, tidak seperti agama Buddha, terus menikmati dukungan dari orang-orang.[12] Ini terbukti dari beberapa gambar sepi di desa-desa yang hancur di seluruh Andhra. Prasasti-prasasti itu juga mencatat pembangunan kuil-kuil Jain dan hibah tanah untuk dukungan mereka dari para raja dan rakyat. Para penguasa seperti Kubja Wisnuwardana, Wisnuwardana III dan Amma II mendukung Jainisme. Wimaladitya bahkan menjadi pengikut doktrin Mahawira. Vijayawada, Jenupadu, Penugonda (Godawari Barat) dan Munugodu adalah pusat-pusat Jain yang terkenal pada masa itu.[11]

Sastra[sunting | sunting sumber]

Pelat tembaga sanskrit dari Amma II yang berasal dari abad ke-10, ditulis dalam aksara Telugu-Kannada.

Literatur Telugu berutang asal-usulnya ke Chalukya Timur. Puisi membuat penampilan pertamanya dalam prasasti Addanki, Kandukur dan Dharmawaram dari Pandaranga, Kepala angkatan Darat Wijayaditya III, pada paruh akhir abad ke-9. Namun, komposisi sastra yang berasal lebih awal dari abad ke-11 M tidak diketahui dengan jelas. Nannaya adalah penyair-penyair dari Rajaraja Narendra di pertengahan abad ke-11. Seorang sarjana terpelajar, dia berpengalaman dalam Weda, Shastra dan epos kuno, dan melakukan terjemahan dari Mahabharata ke Telugu. Narayana Bhatta yang mahir dalam delapan bahasa membantunya dalam usahanya. Meskipun tidak lengkap, karyanya diakui sebagai karya sastra Telugu.[14]

Hubungan antara sastra Kannada dan Telugu[sunting | sunting sumber]

Kubja Wisnuwardana, pendiri dinasti Chalukya Timur, adalah saudara dari raja Chalukya, Pulakeshin II. Oleh karena itu Chalukyas memerintah baik negara Karnata dan Andhra dan melindungi Kannada serta Telugu.Ini sangat mungkin mengarah ke hubungan erat antara sastra Telugu dan Kannada. Sejumlah penulis Telugu usia juga menulis dalam bahasa Kannada dan sebaliknya. Bharata Nannaya-Bhatta di Telugu termasuk Akkara, meteran yang dianggap unik untuk karya-karya Kannada. Meter yang sama juga ditemukan dalam prasasti Bezwada karya Yudhamalla. Prasasti lain mencatat bahwa Narayana-Bhatta, yang membantu Nannaya-Bhatta dalam menyusun Bharata, juga seorang penyair Kannada dan diberikan sebuah desa oleh Rajaraja Narendra pada tahun 1053 untuk kontribusinya. Belakangan, para penyair Kannada, Pampa I dan Nagawarma I, juga berasal dari keluarga yang berasal dari Wengi.[15]

Arsitektur[sunting | sunting sumber]

Candi Bimeswara di Draksharama

Karena kultus penyembahan Shiva yang tersebar luas di kerajaan itu, raja-raja Chalukia Timur melakukan pembangunan kuil-kuil dalam skala besar. Wijayaditya II berjasa dengan pembangunan 108 kuil. Yuddhamalla I mendirikan kuil untuk Kartikeya di Vijayawada. Bhima I membangun kuil Draksharama dan Chalukya Bhimavaram (Samalkota) yang terkenal. Rajaraja Narendra mendirikan tiga tempat pemakaman di Kalidindi (Godavari Barat). Chalukya Timur, mengikuti tradisi Pallawa dan Chalukya, mengembangkan gaya arsitektur mandiri mereka sendiri, yang terlihat di kuil Pancharama (terutama kuil Draksharama) dan Biccavolu. Candi Golingeshvara di Biccavolu berisi beberapa patung dewa yang diukir seperti Ardanariswara, Siwa, Wisnu, Agni, Chamundi dan Surya.[16]

Penguasa[sunting | sunting sumber]

  • Kubja Wisnuwardana (624 – 641 M)
  • Jayasima I (641 – 673 M)
  • Indra Bhattaraka (673 M,tujuh hari)
  • Wisnuwardana II (673 – 682 M)
  • Mangi Yuwaraja (682 – 706 M)
  • Jayasimha II (706 – 718 M)
  • Kokkili (718-719 M, enam bulan)
  • Wisnuwardana III (719 – 755 M)
  • Wijayaditya I (755 – 772 M)
  • Wisnuwardana IV (772 – 808 M)
  • Wijayaditya II (808 – 847 M)
  • Wisnuwardana V (847– 849 M)
  • Wijayaditya III (849 – 892 M) dengan dua saudaranya : Wikramaditya I dan Yudamala I
  • Chalukya Bhima I (892 – 921 M)
  • Wijay Aditya IV (921 CE, enam bulan)
  • Amma I dan Wisnuwardana VI (921 – 927 M)
  • Wijayaditya V (927 M, lima belas hari)
  • Tadapa (927 M, satu bulan)
  • Wikramaditya II (927 – 928 M)
  • Chalukya Bhima II (928 – 929 M)
  • Yuddha Malla II (929 – 935 M)
  • Chalukya Bhima III dan Wisnuwardana VII (935 – 947 M)
  • Amma II (947 – 970 M)
  • Danarnawa (970 – 973 M)
  • Jata Choda Bhima (973 – 999 M)
  • Saktiwarman I (999 – 1011 M)
  • Wimaladitya (1011-1018 M)
  • Rajaraja Narendra (1018-1061 M)
  • Saktiwarman II (1062 M)
  • Wijayaditya VI (1063-1068 M, 1072-1075 M)
  • Raja Raja II (1075-1079)
  • Wira Chola Wisnuwardana IX (1079-1102)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rao 1994, hlm. 36.
  2. ^ K. A. Nilakanta Sastri & N Venkataramanayya 1960, hlm. 471.
  3. ^ N. Ramesan 1975, hlm. 7.
  4. ^ N. Ramesan 1975, hlm. 4-5.
  5. ^ Nagabhusanasarma 2008, hlm. 62.
  6. ^ The Early History of the Deccan, Volume 2 & 2009 498.
  7. ^ Rao 1994, hlm. 53,54.
  8. ^ Kumari 2008, hlm. 134.
  9. ^ Rao 1994, hlm. 49,50.
  10. ^ a b Rao 1994, hlm. 55.
  11. ^ a b Rao 1994, hlm. 56.
  12. ^ a b c N. Ramesan 1975, hlm. 2.
  13. ^ Rao 1994, hlm. 54,55.
  14. ^ Rao 1994, hlm. 48.
  15. ^ Narasimhacharya, Ramanujapuram (1988) [1934]. History of Kannada Literature: Readership Lectures (dalam bahasa Inggris). Asian Educational Services. hlm. 27, 68. ISBN 9788120603035. Diakses tanggal 13 September 2016. 
  16. ^ Rao 1994, hlm. 42,55.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]