Adikavi Pampa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Adikavi Pampa
ಆದಿಕವಿ ಪಂಪ
Lahirabad ke-9
Meninggalabad ke-10
PekerjaanPenyair

Pampa (bahasa Kannada: ಪಂಪ, abad ke-10), nama kehormatan Ādikavi (ಆದಿಕವಿಆದಿಕವಿ "Penyair Pertama") merupakan seorang penyair Kannada yang karya-karyanya mencerminkan keyakinan filosofisnya.[1] Seorang penyair istana dari Chalukya raja Arikesari II, yang merupakan seorang feodatori dari raja dinasti Rashtrakuta, Krishna III, Pampa terkenal karena eposnya Vikramārjuna Vijaya atau Pampa Bharata, dan Ādi purāṇa, keduanya ditulis dalam gaya champu pada sekitar tahun 939. Karya-karya ini berfungsi sebagai model untuk semua karya champu masa depan di Kannada.

Karya-karya para penulis Jain, Sri Ponna dan Ranna, secara kolektif disebut "Tiga permata sastra Kannada", menandai era abad ke-10 sastra Kannada abad pertengahan.[2]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Ada berbagai pendapat tentang kehidupan awal dan bahasa asli Pampa. Meskipun secara umum diyakini Pampa adalah milik keluarga Brahmana yang dibawa ke Jainisme, tempat asal dan bahasa asli mereka (Kannada atau Telugu) diperdebatkan. Menurut tulisan tiga bahasa (dalam bahasa Sansekerta, Telugu dan Kannada) yang dipasang oleh adik laki-laki Pampa, Jinavallabha di Bommalamma Gutta di desa Kurikiyala, Gangadharam mandal (di Telangana modern), ayahandanya adalah Abhimanadevaraya (juga dikenal sebagai Bhimappayya) dan ibundanya adalah Abbanabbe. Ini juga menunjukkan bahwa kakeknya adalah Abhimanachandra yang berasal dari kasta Brahmana dan berasal dari Vangiparru di Kammanadu, distrik Guntur, Andra Pradesh.[3][4][5][6] Menurut cendekiawan Jain modern Hampa Nagarajaiah ("Hampana"), Pampa lahir di Annigeri, menghabiskan masa kecilnya di tepi sungai Varada dan ibundanya Abbanabbe adalah putri agung Joyisa Singha dari Annigeri di kota Dharwad modern dari negara bagian Karnataka. Penjelasan yang sering tentang keindahan wilayah Banavasi (di distrik Uttara Kannada modern) dan bahkan taburan (abhishek) air dari sungai Varada di kepala Arjuna selama penobatannya di epik Pampa Vikramarjuna Vijaya membuktikan keterikatan penyair ke wilayah Banavasi.[7] Namun, menurut Sheldon Pollock, Pampa diyakini berasal dari keluarga atau daerah berbahasa Telugu.[8] Melalui garis aarankusamittodam nenevudenna manam banvaasi deshamam dan puttidirdode maridumbiyaagi pria kogileyaagi nandanavanadol banavaasideshadol ia telah menyatakan keterikatannya yang mendalam terhadap Banavasi.

Hal ini sangat jelas dari karya-karyanya bahwa ia telah menguasai bahasa Sansekerta dan Prakrit dan bahwa ia harus memiliki pendidikan menyeluruh yang baik termasuk Weda dan filsafat Jain. Dia mungkin telah mempelajari dan menguasai berbagai subjek seperti musik, filsafat, tari, ekonomi, kedokteran, kamashastra (ilmu kenikmatan sensual). Dia dikatakan untuk belajar di bawah seorang guru dengan nama Devendra Muni dari Shravanabelagola.

Sensitif, sederhana dan imajinatif, Pampa telah mendapatkan tempat yang nyata di dunia sastra Kannada, yang tetap tidak dipertanyakan bahkan sampai hari ini.

Kehidupan puitis[sunting | sunting sumber]

Sebagai lelaki yang cukup berpengalaman dalam bepergian, ia menetap sebagai penyair istana Raja Arikesari II. Disanjung oleh pengetahuan dan kemampuan puitisnya, Arikesari (yang memiliki gelar Gunarnava) menganugerahkan kepadanya gelar Kavita Gunarnava. Pada usia 39 ia menulis karya pertamanya, Ādi purāṇa, pada tahun 941, dan sedikit kemudian ia menyelesaikan Vikramarjuna Vijaya yang dikenal sebagai Pampa Bharata. Kedua karya ini tetap merupakan karya tak tertandingi dari komposisi klasik Kannada.[9]

Meskipun ada beberapa penyair Kannada berabad-abad sebelum dia, kualitas karya mereka tampaknya tidak cocok dengannya. Seperti itulah keagungan lekturnya bahwa Pampa sendiri dengan bangga menyatakan bahwa karya-karyanya mencap dan menghancurkan semua lektur lain yang ada di Kannada. Memang demikian, ia disebut Ādikavi "penyair pertama / asli" sastra Kannada. Ia juga pertama dari "tiga mutiara" puisi Kannada. Seorang penyair kemudian, Nagaraja, mengatakan tentang dia, pasaripa kannadakkodayanorvane satkavi pampan "penyair berbudi luhur, Pampa adalah satu-satunya penguasa Kannada yang terkenal."

Adipurana[sunting | sunting sumber]

Ādi purāṇa, yang ditulis dalam gaya champu, bentuk campuran dari prosa dan ayat, adalah versi bahasa Kannada dari karya Sansekerta oleh Jinasena dan rincian dalam enam belas cantos kehidupan Tirthankara pertama dari Jainisme, Rishabhanatha. Pekerjaan ini berfokus pada gayanya yang unik, ziarah jiwa menuju kesempurnaan dan pencapaian moksha. Dalam karya itu, Pampa menggambarkan perjuangan untuk kekuasaan dan kendali atas seluruh dunia dari dua bersaudara Bharata dan Bahubali, putra-putra Rishabha. Sementara Bahubali menang, ia membatalkan pengejaran duniawi demi saudara laki-lakinya. Banyak purana Jain Abad Pertengahan menemukan model peran dalam pekerjaan ini.

Vikramarjuna Vijaya[sunting | sunting sumber]

Vikramarjuna Vijaya, juga dikenal sebagai Pampa Bharata, adalah versi Kannada dari Mahabharata dari Vyasa. Beberapa penyair sebelum Pampa telah menyusun puisi berdasarkan bagian-bagian epik tetapi belum menerjemahkannya secara keseluruhan. Karya Pampa ditulis untuk memuji raja pelindungnya, Arikesari. Dia membandingkan raja dengan karakter Arjuna dalam epik dan memusatkan karyanya di sekitar Arjuna. Dia mengatakan ini sendiri di ayat ke-51 bab pertama, "bahasa Kannada: ಕಥಾನಾಯಕಂ ಮಾಡಿ ಸಂದರ್ಜುನನೊಳ್ ಪೋಲ್ವೀ ಕಥಾಭಿತ್ತಿಯನನುನಯದಿಂ ಪೇಳಲ್...." Karya asli Vyasa, bagaimanapun, tidak menggambarkan karakter tertentu sebagai pahlawan epik.

Pampa membuat beberapa modifikasi pada cerita aslinya. Sementara beberapa modifikasinya tampak absurd dan bahkan keliru, beberapa yang lain tampaknya menyatu dengan sempurna dan menambahkan kilau pada cerita aslinya. Dalam versi Pampa, Arjuna adalah satu-satunya suami dari Draupadi. Karena poliandri tidak dianggap sebagai kebajikan, ini cocok dengan ceritanya. Di sisi lain, untuk menyenangkan rajanya, ia mengacu pada Arjuna dengan gelar Arikesari di beberapa tempat. Judul-judul Chalukya Vamshodbhavam "dari Chalukyas" dan Samanta Choodamani "permata di antara feodatori" antara lain untuk pemanah terbesar di dunia dari klan Kuru tampaknya tidak berjalan dengan baik. Setelah perang Kurukshetra, bukan Yudhistira yang dinobatkan menjadi raja tetapi Arjuna, dan istrinya Subhadra menjadi ratu kerajaan. Dikatakan bahwa Bhima yang memainkan peran besar dalam epik Vyasa dan Draupadi yang menderita penghinaan besar tidak diberi banyak pujian dalam karya Pampa.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Merriam-Webster's encyclopedia of literature. Merriam-Webster. 1995. hlm. 853. ISBN 0-87779-042-6. 
  2. ^ Students' Britannica India, Volumes 1-5. Popular Prakashan. hlm. 78. ISBN 0-85229-760-2. 
  3. ^ "Bommalagutta cries for attention". Deccan Chronicle. 2014-09-26. Diakses tanggal 2016-10-28. 
  4. ^ Kevala Bodhi: Buddhist and Jaina Kistory of the Deccan, Vol. 2, Bharatiya Kala Prakashan, 2004; p. 292
  5. ^ Epigraphia Andhrica, Vol. 2, p. 27; Government of Andhra Pradesh, Hyderabad, 1969
  6. ^ Samskrti sandhana, Rāshṭrīya Mānava Saṃskr̥ti Śodha Saṃsthāna, 2000; Vol. 13, p. 152
  7. ^ Hampana in K. E. Radhakrishna, p.21 (2010), KANNADA: PAMPADYAYANA, Chapter: "Pampa: Apogee of Kannada literature",
  8. ^ Pollock, Sheldon (2003). Literary Cultures in History: Reconstructions from South Asia. University of California Press. hlm. 329. ISBN 0-520-22821-9. Pampa wrote in Kannada, though he is thought to have come from a Telugu-speaking family, or at least a Telugu speaking region. 
  9. ^ Upinder Singh 2016, hlm. 29.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Kamat, Suryanath U (2002) [1980]. A Concise history of Karnataka from pre-historic times to the present. Bangalore: Jupiter Books. ISBN 81-206-09778. 
  • Sastri, K.A. Nilakanta (1999). A history of south India : from prehistoric times to the fall of Vijayanagar (edisi ke-4. ed., 17 impr. (with introduction).). Oxford [u.a.]: Oxford Univ. Press. ISBN 0-19-560686-8.