Charles Bocah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Charles Bocah (Latin Karolus puer, dari Annales Bertiniani; 847/848, Frankfurt am Main – 29 September 866, Buzançais) merupakan seorang Raja Aquitaine dari bulan Oktober 855 sampai kematiannya pada tahun 866.[1]

Dia adalah putra kedua Karl yang Botak dan saudara Louis yang Gagap. Charles Muda ditunjuk oleh ayahandanya, yang sebelumnya memerintah sebagai Raja Aquitaine sendiri dari tahun 838, sebagai sub untuk separatisme Aquitaine. Orang-orang Aquitaine sebelumnya memberontak melawan Karl yang Botak, meminta dari Ludwig si Jerman agar ia mengirim salah seorang putranya untuk memerintah mereka. Ludwig telah mengutus putra keduanya, Ludwig Muda, yang mendorong Karl yang Botak untuk melepaskan penuntut saingannya ke Aquitaine, Pippin II. Pippin berhasil mengumpulkan para bangsawan untuk mendukung dirinya sendiri dan Karl yang Botak melawan Ludwig Muda, yang diusir. Pada bulan Oktober, bagaimanapun, Pippin kehilangan popularitasnya dari rakyat Aquitaine yang masih memberontak, mendorong Karl yang Botak untuk menunjuk Charles Bocah sebagai Raja. Charles Bocah sepatutnya diurapi di Limoges. Dalam setahun, dia digantikan oleh rakyat Aquitaine dengan Pippin II. Pippin ini kemudian digulingkan dan mengembalikan Charles Bocah. Pippin ditangkap pada tahun 864 dan dipenjarakan di Senlis, pada titik mana ia menghilang dari sejarah.

Tidak seperti raja-raja sub Aquitaine sebelumnya, (Ludwig yang Saleh, Pippin I, Pippin II), Charles Bocah tidak memiliki otoritas nyata sama sekali. Sebelum 840, kerajaan telah diperintah secara langsung oleh raja otonom, Karl yang Botak, bagaimanapun, setelah aksesinya sebagai Raja Francia Barat, berusaha mempertahankan kekuasaan di Aquitaine. Akibatnya, Charles Bocah, dan saudaranya, Louis yang Gagap, tidak berkuasa secara pribadi, tidak memiliki penyimpangan, tidak bisa mengeluarkan instrumen; mereka tidak lagi diberdayakan untuk memberikan hak istimewa, memberkati lembaga agama, atau membuang properti kerajaan. Semua hak di wilayah itu diinvestasikan dalam Karl yang Botak, yang dalam ketiadaannya para bangsawan Kerajaan mengumpulkan kekuatan.

Meskipun demikian, ketika Charles semakin tua, ia mulai melatih otoritas pribadi yang kecil. Misalnya, pada tahun 862 ia memilih dan menikahi seorang istri melawan kehendak ayahandanya. Nama istrinya tidak diketahui, meskipun dia rupanya janda comte bernama Humbert. Karl yang Botak menegaskan kembali kekuasaannya atas putranya pada tahun 863, memaksa Charles muda untuk menyingkirkan istrinya dan setia kepada ayahnya. Setahun kemudian, dia secara tidak sengaja dipukul dengan pedang di kepala oleh anggota dari kelompok pemburunya sendiri dalam pertempuran tiruan, memimpin Ado dari Vienne untuk mengatakan bahwa "Charles tidak dihormati (dehonestatus) karena telah menderita".[2] Pukulan itu membuatnya secara mental lumpuh sampai mengakibatkan kematiannya pada tahun 866.[3] Ia meninggal tanpa keturunan dan dimakamkan di Bourges.[4]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Callahan, Daniel F. "Eleanor of Aquitaine, the Coronation Rite of the Dukes of Aquitaine and the Cult of Saint Martial of Limoges" (pp. 29–36). The World of Eleanor of Aquitaine: Literature and Society in Southern France between the Eleventh and Twelfth Centuries, edd. Marcus Bull and Catherine Léglu. Woodbridge: Boydell Press, 2005. ISBN 1-84383-114-7.
  • Halsall, Guy. Warfare and Society in the Barbarian West, 450-900. London: Routledge, 2003.
  • McKitterick, Rosamond, The Frankish Kingdoms under the Carolingians

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ If his father, Charles the Bald, and great grandfather, Charlemagne, are counted as rulers of Aquitaine, he would be numbered Charles III.
  2. ^ Halsall, Guy. Warfare and Society in the Barbarian West, 450-900 (London: Routledge, 2003), p.118; Ado of Vienne, Chronicon: MGH SS2, ed. G.H. Pertz (Hanover, 1829), p.323.
  3. ^ Halsall, p.118, dates it 864.
  4. ^ Callahan, 34.
Charles III dari Aquitaine
Lahir: skt. 848 Wafat: 29 September 866
Didahului oleh:
Karl yang Botak
Raja Aquitaine
855–866
ditentang oleh Pippin II
855–864
Diteruskan oleh:
Louis II dari Perancis