Ceri

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ceri
Prunus subg. Cerasus Edit the value on Wikidata
Data
Sumber dariCeri dan kayu pohon ceri Edit the value on Wikidata
Tumbuhan
Jenis buahbuah berbiji Edit the value on Wikidata
Taksonomi
DivisiTracheophyta
UpadivisiSpermatophytina
KladAngiospermae
Kladmesangiosperms
Kladeudicots
Kladcore eudicots
Kladsuperrosids
Kladrosids
Kladfabids
OrdoRosales
FamiliRosaceae
UpafamiliAmygdaloideae
TribusAmygdaleae
GenusPrunus
UpagenusPrunus subg. Cerasus Edit the value on Wikidata
A.Gray, 1856
Tata nama
BasionimCerasus (en) Terjemahkan Edit the value on Wikidata

Ceri (Prunus subg. Cerasus) adalah subgenus tumbuhan dari Prunus, dengan ciri-ciri memiliki bunga corymbs kecil majemuk (tidak sendiri-sendiri, atau dalam racemes), dan memiliki buah yang halus dengan hanya alur lemah di satu sisi, atau tidak ada alur. Subgenus adalah tanaman asli daerah beriklim belahan bumi utara, dengan dua spesies di Amerika, tiga di Eropa, dan sisanya di Asia.

Ceri adalah pohon yang sangat disukai di Jepang dan bunganya disebut sakura. Pada awal musim semi, di saat bunga ceri bermekaran, orang-orang berpiknik di taman-taman yang ditumbuhi pohon ini (Hanami). Di Australia ceri biasanya matang sekitar waktu Natal, sedangkan di Amerika dan Eropa selatan pada bulan Juni. Produksi di seluruh dunia saat ini tiga juta ton per tahun. Selain itu bunga dan buah ceri juga dijadikan hiasan hidangan makanan atau minuman. Buah ceri mengandung antosianin, yaitu pigmen warna merah yang baik untuk kesehatan karena merupakan antioksidan. Selain itu, rutin mengkonsumsi buah ceri setiap hari dapat menurunkan jumlah kadar asam urat dalam tubuh, bahkan dapat menyembuhkan pirai.

Musim Tanam[sunting | sunting sumber]

Ceri memiliki musim tanam yang sangat singkat dan bisa tumbuh di daerah beriklim sedang. Musim puncak untuk panen ceri adalah di musim panas.

Di Australia dan Selandia Baru, masa puncak panen ceri adalah pada akhir bulan Desember, di Eropa selatan pada bulan Juni, di Amerika Utara pada bulan Juni, di Kanada pada bulan Juli hingga pertengahan bulan Agustus dan di Inggris masa puncak panen buah ceri adalah pada bulan Juli.

Seperti kebanyakan pohon beriklim sedang, biji ceri membutuhkan udara dingin untuk dapat tumbuh (mekanisme pohon berevolusi untuk mencegah perkecambahan selama musim gugur, yang kemudian akan menghasilkan bibit yang dibunuh oleh suhu musim dingin).

Lubang-lubang yang disediakan untuk ditanamnya biji ceri di musim gugur (setelah pertama menjadi dingin) dan bibit ceri akan muncul ke permukaan di musim semi. Sebuah pohon ceri akan memakan waktu tiga sampai empat tahun untuk menghasilkan panen buah pertama, dan tujuh tahun untuk mencapai kematangan penuh. Karena kebutuhan akan iklim yang dingin, tumbuhan ceri di negara beriklim tropis seperti Indonesia hanya bisa tumbuh di daerah dataran tinggi (lebih dari 700 m dpl).[1][2]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Manfaat[sunting | sunting sumber]

Jika melihat pada kandungan nutrisi di dalamnya, buah ceri dapat dikatakan memiliki beberapa manfaat untuk kesehatan.

Berikut adalah beberapa manfaat buah ceri untuk kesehatan:

  • Menjaga kesehatan jantung
  • Menurunkan risiko asam urat
  • Membantu menurunkan kadar gula darah
  • Menurunkan kolesterol
  • Mempercepat pemulihan setelah olahraga
  • Meningkatkan sistem kekebalan tubuh
  • Meningkatkan kualitas tidur
  • Meningkatkan memori
  • Meningkatkan penglihatan
  • Menurunkan berat badan
  • Mencegah penuaan
  • Mencegah kanker [3]

Manfaat di atas adalah berdasarkan nutrisi yang terkandung dalam buah ini. Diperlikan penelitian lebih lanjut untuk menentukan efektivitasnya.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Panduan Lengkap Cara Menanam Cherry/Ceri dari Biji Agar Cepat Berbuah Lebat Bagi Pemula – Flora dan Fauna" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-08-02. 
  2. ^ Agus, Cahyono; Adriyanti, Dwi T.; Syahbudin, Atus; Basori, Achmad Fauzan (2018-04-26). Tanaman Langka Indonesia: di KP4 UGM. UGM PRESS. ISBN 9789794208953. 
  3. ^ "12 Manfaat Buah Ceri untuk Kesehatan, Bisa Cegah Kanker Lho!". www.doktersehat.com. Diakses tanggal 2020-07-14. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]