Celepuk

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Celepuk
Otus scops ab cropped.png
Celepuk Eurasia, Otus scops
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Kelas: Aves
Ordo: Strigiformes
Famili: Strigidae
Genus: Otus
Diversitas
Sekitar 45 spesies
Sinonim

Scops Savigny, 1809
(non Moehring, 1758, Brünnich, 1772)

Scopus Oken 1817
(non Brisson, 1760)

Celepuk adalah tipikal burung hantu (keluarga Strigidae) yang sebagian besar milik genus Otus. Diketahui sekitar 45 spesies hidup, tetapi yang baru sering diakui dan yang tidak diketahui masih ditemukan setiap tahun, terutama di Indonesia. Untuk sebagian besar pada abad ke-20, genus ini termasuk Burung hantu pekik Amerika, yang sekarang dipisahkan lagi dalam Megascops berdasarkan pada kisaran data perilaku, biogeografis, morfologis dan urutan DNA. Otus adalah genus burung hantu terbesar dalam hal jumlah spesies.

Celepuk dalam pengertian modern terbatas pada Dunia Lama. Satu spesies Amerika Utara, Burung hantu Flamulasi, sementara waktu ditempatkan di Otus dan sekarang telah dipindahkan ke genus monotipiknya sendiri. Lihat bawah untuk detailnya.

Biasanya untuk spesies burung hantu, burung hantu betina biasanya lebih besar daripada jantannya, dengan burung hantu dari kedua jenis kelamin sama dalam ukuran dan bentuk. Semua burung dalam genus ini kecil dan lincah. Celepuk memiliki berbagai warna bulu yakni kecoklatan, kadang-kadang dengan bagian bawah dan / atau wajah yang lebih terang, yang membantu untuk berkamuflase mereka terhadap kulit pohon. Beberapa di antaranya polimorfik, terjadi dalam morfis keabu-abuan dan kemerahan-cokelat.

Ekologi dan perilaku[sunting | sunting sumber]

Burung hantu berburu dari tempat bertengger di lanskap semi-terbuka. Mereka lebih suka daerah yang berisi pohon-pohon tua dengan lubang; ini adalah rumah bagi mangsa mereka yang meliputi serangga, reptil, mamalia kecil seperti kelelawar dan tikus dan burung kecil lainnya. Burung hantu juga akan memakan cacing tanah, amfibi dan invertebrata air. [1] Burung hantu memiliki indera pendengaran yang baik yang membantu mereka menemukan mangsanya di habitat apa pun. Mereka juga memiliki cakar raptor yang berkembang baik dan paruh melengkung, keduanya digunakan untuk merobek mangsa mereka menjadi potongan-potongan yang cukup kecil untuk ditelan dengan mudah.

Seekor Celepuk Eurasia, Otus scops pemula

Celepuk merupakan burung soliter. Sebagian besar spesies bertelur dan mengerami telurnya di dalam lubang yang awalnya dibuat oleh hewan lain. Selama masa inkubasi, jantan akan memberi makan betina. Burung-burung ini monogami, dengan perawatan biparental, dan hanya menghasilkan seekor burung hantu muda dewasa. Kebanyakan burung hantu yang muda adalah altricial hingga semialtricial.

Berbeda dengan burung hantu pekik, celepuk hanya memiliki satu jenis panggilan. Ini terdiri dari serangkaian peluit atau teriakan bernada tinggi, diberikan dengan frekuensi 4 panggilan per detik atau kurang, atau dari peluit tunggal berlarut. Panggilan sangat berbeda antara spesies dalam jenis dan nada, dan di lapangan sering merupakan indikasi pertama keberadaan burung-burung ini, serta cara yang paling dapat diandalkan untuk membedakan antara spesies. Beberapa, seperti yang baru-baru ini dijelaskan Celepuk Serendib (Otus thilohoffmanni), ditemukan karena vokalisasi mereka tidak dikenal oleh para pakar panggilan burung.

Taksonomi dan sistematika[sunting | sunting sumber]

Seekor Celepuk Afrika yang menyamar dengan baik, Otus senegalensis

Nama genus berasal dari Latin otus untuk burung hantu bertelinga[2]. Karena perselisihan nomenclatorial, nama genus Scop tidak digunakan oleh scop atau celepuk (ketika hanya beberapa spesies diketahui dan ditempatkan bersama), atau oleh jenis lain. Pada 1760, Mathurin Jacques Brisson telah menetapkan genus Scopus untuk hammerkop, seekor burung aneh Afrika. Paul Möhring pada tahun 1758 sudah menggunakan nama 'Scops' untuk burung ini, dan percaya bahwa nama ini valid Morten Thrane Brünnich menggantikan Scopus dengan itu pada 1772. Celepuk dan burung hantu pekik, yang ditempatkan di Otus oleh Thomas Pennant pada 1769 (karena ia juga percaya bahwa Scop Moehring valid) dipindahkan ke Scops oleh oleh Marie Jules César Savigny pada tahun 1809. Lorenz Oken pada tahun 1817 mengubah ini menjadi Scopus, juga di bawah kesan bahwa Scops adalah nama valid yang lama untuk hammerkop. [3]

Namun, nama-nama yang ditetapkan oleh Moehring sebelum tanggal mulai resmi nomenklatur linnean dalam zoologi sebagaimana diatur oleh ICZN, yaitu 31 Desember 1758 - hari terakhir tahun di mana edisi ke-10 Linn's Systema Naturae diterbitkan. Oleh karena itu, Scopus yang didirikan oleh Brisson memang merupakan nama generik yang sah dari hammerkop, dan penggunaan sah pertama Scop pada tahun 1772 oleh Brünnich - yang menurut aturan modern nomenklatur zoologi tidak dapat dibenarkan, sebagai nama yang dia yakini untuk dipulihkan, secara teknis tidak pernah valid.

Evolusi[sunting | sunting sumber]

Hubungan evolusi di antara scop dan burung hantu tidak sepenuhnya jelas. Yang pasti adalah mereka sangat terkait erat; mereka dapat dianggap garis keturunan saudara yang pada dasarnya mengisi relung ekologi yang sama dalam rentang allopatrik mereka. Burung hantu pekik fosil dari Pliosen Akhir, Kansas [4] yang hampir identik dengan burung hantu pekik timur dan barat - menunjukkan keberadaan lama burung-burung ini di Amerika, sementara lcoeval mencopot fosil burung hantu yang sangat mirip dengan burung layang-layang Eurasia telah ditemukan di S'Onix di pulau Majorca, Spanyol. [5] Silsilah celepuk dan burung hantu melengking mungkin berkembang pada suatu waktu selama Miosen ( seperti kebanyakan genus burung hantu khas lainnya), dan tiga (lihat di bawah) garis keturunan modern dipisahkan mungkin kira-kira 5 juta tahun yang lalu. Perhatikan bahwa tidak ada perkiraan waktu divergensi yang dapat diandalkan, karena Otus dan Megascops adalah osteologis sangat mirip, seperti yang diharapkan dari sebuah kelompok yang tampaknya telah melestarikan ekomorfologinya sejak sebelum radiasi evolusi. Karena hampir semua burung hantu dan burung pekik memekik hari ini, nenek moyang mereka yang sama kemungkinan besar sudah burung hantu kecil, dengan jumbai telinga dan setidaknya tarsus ("kaki") berbulu.

Namun itu mungkin, hipotesis bahwa kelompok berevolusi dari stok Dunia Lama [6] sementara didukung oleh data urutan cytochrome b.[7] [8]

Pemisahan Otus sensu lato[sunting | sunting sumber]

Sementara ahli burung akhir abad ke-19 hanya tahu sedikit tentang variasi burung samar ini yang sering tinggal di tempat-tempat yang terpencil, dengan setiap takson baru dijelaskan beberapa perbedaan antara "Dunia Lama dan Dunia Baru" Burung hantu menjadi semakin menonjol. Yaitu, celepuk memberikan panggilan bersiul atau deretan kicauan bernada tinggi dengan kurang dari empat kicauan individu per detik. Panggilan ini diberikan dalam interaksi sosial atau ketika burung hantu mencoba menakuti hewan lain. Burung hantu pekik di sisi lain diberi nama karena bunyinya yang menusuk lebih dari empat not per detik. Mereka juga memiliki semacam lagu, yang merupakan urutan pendek dari beragam panggilan yang diberikan oleh jantan ketika mereka mencoba menarik betina ke sarangnya, atau di antara anggota pasangan. Ada beberapa perbedaan lain seperti burung hantu pekik yang hampir tidak pernah berwarna coklat di bawah ini yang biasa terjadi pada celepuk, tetapi perbedaan dalam vokalisasi paling mencolok.

Pada pertengahan abad ke-19, menjadi jelas bahwa "Otus" mencakup lebih dari satu genus. Pertama, pada tahun 1848, burung hantu pekik dipisah sebagai Megascops. Burung hantu berwajah putih di Afrika, dengan mata besar dan warna wajah yang mencolok, dipisahkan dalam Ptilopsis pada tahun 1851. Pada tahun 1854, sangat apomorph burung hantu derit putih melengking dari Andes ditempatkan dalam genus monotip Macabra. Gymnasio dibentuk pada tahun yang sama untuk burung hantu Puerto Rico, dan burung hantu berkaki (atau "Burung hantu melengking Kuba") dipisahkan dalam Gymnoglaux sebagai berikut tahun; genus terakhir kadang-kadang bergabung dengan Gymnasio oleh penulis berikutnya. Burung hantu Palau, hanya dijelaskan pada tahun 1872 dan sedikit diketahui hingga hari ini, akhirnya dipisahkan dalam Pyrroglaux oleh Yoshimaro Yamashina pada tahun 1938.

Pada awal abad ke-20, lebih disukai dari pengelompokan-bersama menjadi taksa. Checklist edisi ke-3 AOU pada tahun 1910 menempatkan burung hantu pekik kembali di Otus. Meskipun langkah ini tidak pernah benar-benar diterima, perlakuan yang dominan di sebagian besar abad ke-20. Pada tahun 1988 usaha untuk menyelesaikan dengan membangun kembali semua genera yang terbelah sekitar 140 tahun sebelumnya pada subgenus di dalam tingkat Otus . [9] Namun, keragaman dan perbedaan kelompok gagal untuk menyatukan dalam bentuk evolusi yang baik dan filogenetik, dan tidak sampai ketersediaan data urutan DNA hal ini dapat diselesaikan. Pada tahun 1999, sebuah studi pendahuluan mtDNA sitokrom b di berbagai burung hantu menemukan bahwa bahkan pengembalian sebagai subgenera berkelanjutan tidak mungkin dan menyarankan bahwa sebagian besar usulan genus tahun 1850 harus diterima. [7] Meskipun pada awalnya ada beberapa perdebatan tentang keandalan temuan ini, [10] Namun temuan tersebut telah dikonfirmasi oleh penelitian selanjutnya. Pada tahun 2003, AOU secara resmi menerima kembali genus Megascops. [11]

Status taksonomi dari Burung hantu Falmulasi masih belum terselesaikan

Burung hantu Flamulasi telah ditemukan datanya sedikit lebih dekat ke burung hantu pekik daripada burung celepuk, tetapi bukan sebagai data yang kuat atau dapat diandalkan. [7] Jika celepuk dan burung hantu pekik clade memang berasal dari Dunia Lama, nenek moyang burung hantu Falmulasi tersebut menjajah Amerika secara independen tetapi pada waktu yang hampir bersamaan dan dari banyak populasi yang sama dengan burung hantu pekik, atau mereka terakhir berubah segera setelah menetap di Dunia Baru. Dalam kasus apa pun, "Otus" flammeolus sekarang biasanya dijamin terpisah dalam genus monotopik sendiri karena hal ini paling sesuai berdasarkan data yang tersedia. [10] Sebelumnya dimasukkan dalam Otus hanya karena itu tidak memiliki karakteristik "lagu" atau getaran cepat Megascops.

Spesies[sunting | sunting sumber]

Celepuk atau 'Otus' yang jelas terdengar bersuara sekitar 1.000 meter ASL di selatan puncak Camiguin di Filipina pada 14 Mei 1994. Tidak ada burung hantu yang diketahui sebelumnya dari pulau tersebut, dan mengingat bahwa spesies baru Otus kadang-kadang ditemukan, itu mungkin merupakan takson yang tidak terdeskripsikan. [13] [14]

Pada 23 Juli 2016, spesies 'Otus' atau celepuk yang tidak diketahui difoto di Príncipe. Gambar itu diterbitkan di Ornithomedia. [15]

Sebelumnya ditempatkan di sini[sunting | sunting sumber]

Seperti disebutkan di atas, catatan fosil burung hantu memberi gambaran yang tidak lengkap tentang evolusi mereka saat ini. Sementara sumber-sumber lama mengutip banyak spesies yang diduga punah Otus (atau Scops), ini sekarang ditempatkan dalam genera yang sama sekali berbeda: [5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Marchesi, Luigi & Sergio, Fabrizio (2005). "Distribution, density, diet and productivity of the Scops Owl Otus scops in the Italian Alps". Ibis (dalam bahasa Inggris). 147 (1): 176–187. doi:10.1111/j.1474-919x.2004.00388.x. 
  2. ^ Jobling, James A (2010). The Helm Dictionary of Scientific Bird Names. London: Christopher Helm. hlm. 286. ISBN 978-1-4081-2501-4. 
  3. ^ uBio (2005): Digital Nomenclator Zoologicus, version 0.86 4: 153.
  4. ^ Specimen UMMP 50982, a partial left coracoid from Fox Canyon: Ford, Norman L. (1966). "Fossil Owls From the Rexroad Fauna of the Upper Pliocene in Kansas" (PDF). Condor (dalam bahasa Inggris). 68 (5): 472–475. doi:10.2307/1365319. 
  5. ^ a b Mlíkovský, Jirí (2002): Cenozoic Birds of the World, Part 1: Europe. Ninox Press, Prague. ISBN 80-901105-3-8  Invalid ISBN
  6. ^ Johnson, David (2003): The owl pages: Owls in the Fossil Record. Version of 2003-JUL-14. Retrieved 2008-JAN-10.
  7. ^ a b c Heidrich, Petra; König, Claus & Wink, Michael (1995). "Molecular phylogeny of the South American Otus atricapillus complex (Aves Strigidae) inferred from nucleotide sequences of the mitochondrial cytochrome b gene" (PDF). Zeitschrift für Naturforschung C (dalam bahasa Inggris). 50 (3–4): 294–302. 
  8. ^ Wink, Michael & Heidrich, Petra (1999): Molecular evolution and systematics of owls (Strigiformes). In: König, Claus; Weick, F. & Becking, J.H. (eds.): Owls: A guide to the owls of the world: 39–57. Yale University Press, New Haven. ISBN 0-300-07920-6|language=en
  9. ^ Marshall, Joe T.; King, Ben (1988). "Genus Otus. In: Amadon, Dean & Bull, J: Hawks and owls of the world: A distributional and taxonomic list". Proceedings of the Western Foundation of Vertebrate Zoology. 3: 296–357. 
  10. ^ a b South American Classification Committee (SACC) (2003): Proposal (#58): Elevate subgenus Megascops (New World Otus) to full generic status Diarsipkan 2008-05-16 di Wayback Machine.. Retrieved 2008-JAN-10.
  11. ^ Banks, Richard C.; Cicero, Carla; Dunn, Jon L.; Kratter, Andrew W.; Rasmussen, Pamela C.; Remsen, J.V. Jr.; Rising, James D. & Stotz, Douglas F. (2003). "Forty-fourth supplement to the American Ornithologists' Union check-list of North American birds" (PDF). Auk (dalam bahasa Inggris). 120 (3): 923–931. doi:10.1642/0004-8038(2003)120[0923:fsttao]2.0.co;2. 
  12. ^ Sangster, George; King, Ben F.; Verbelen, Philippe; Trainor, Colin R. (2013). Clarke, Rohan H, ed. "A New Owl Species of the Genus Otus (Aves: Strigidae) from Lombok, Indonesia". PLoS ONE. 8 (2): e53712. doi:10.1371/journal.pone.0053712. PMC 3572129alt=Dapat diakses gratis. PMID 23418422. 
  13. ^ Balete, Danilo S.; Tabaranza, Blas R. Jr. & Heaney, Lawrence R. (2006). "An Annotated Checklist of the Birds of Camiguin Island, Philippines". Fieldiana Zoology. New Series (dalam bahasa Inggris). 106: 58. doi:10.3158/0015-0754(2006)106[58:AACOTB]2.0.CO;2. 
  14. ^ Heaney, Lawrence R. & Tabaranza, Blas R. Jr. (2006). "Mammal and Land Bird Studies on Camiguin Island, Philippines: Background and Conservation Priorities". Fieldiana Zoology. New Series (dalam bahasa Inggris). 106: 1–13. doi:10.3158/0015-0754(2006)106[1:MALBSO]2.0.CO;2. 
  15. ^ "An unknown bird of the island of Príncipe has been photographed" (dalam bahasa Prancis). Ornithomedia. 23 Juli 2016. Diakses tanggal 10 Agustus 2016.