Keletihan mental

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Burn out)

Keletihan mental atau kelelahan kerja (bahasa Inggris: burnout atau occupational burnout) adalah istilah psikologi yang digunakan untuk menggambarkan perasaan kegagalan dan kelesuan akibat tuntutan yang terlalu membebankan tenaga dan kemampuan seseorang.[1] Istilah ini pertama kali diperkenalkan oleh Freudenberger pada tahun 1974. Penelitian mengenai topik ini awalnya dilakukan dibidang pendidikan, terutama pada guru yang mengalami penurunan kinerja yang disebabkan oleh keletihan mental.

Stamm, B (2005) dalam ProQUOL Manual menjelaskan keletihan mental dalam perspektif penelitian, yaitu diasosiasikan dengan perasaan tanpa harapan dan kesulitan untuk melakukan pekerjaan atau kesulitan mengerjakan pekerjaan secara efektif. Selanjutnya, Stamm menjelaskan bahwa biasanya perasaan negatif itu muncul secara perlahan-lahan. Pekerja akan merasa bahwa usaha yang dilakukan tidak membawa perubahan apa pun.

Organisasi Kesehatan Dunia mempublikasikan definisi baru tentang kelelahan kerja sebagai sebuah sindrom, per Januari 2022.[2] Deskripsi kelelahan kerja menurut OKD adalah:

Burnout adalah sindrom yang dikonseptualisasikan sebagai akibat dari stres kronis di tempat kerja yang belum berhasil dikelola. Hal ini ditandai dengan tiga dimensi: 1) perasaan kehabisan energi atau kelelahan; 2) peningkatan jarak mental dari pekerjaan seseorang, atau perasaan negativisme atau sinisme yang terkait dengan pekerjaan seseorang; dan 3) rasa ketidakefektifan dan kurangnya pencapaian. Burn-out mengacu secara khusus pada fenomena dalam konteks pekerjaan dan tidak boleh diterapkan untuk menggambarkan pengalaman di bidang kehidupan lainnya.

Penanggulangan[sunting | sunting sumber]

Keletihan mental merupakan masalah psikologis, dan bisa kita atasi dengan mudah, asalkan kita disiplin untuk melakukannya. Beberapa cara mengatasi keletihan mental yang bisa dipraktikkan adalah:[3]

  1. Buat jadwal reguler aktivitas sosial.
  2. Olahraga rutin.
  3. Nikmati hobi.
  4. Jadilah sukarelawan.
  5. Tulis tujuan hidup.
  6. Jangan malu untuk minta bantuan.
  7. Buat orang lain tertawa.
  8. Keluarlah dari kebiasaan.
  9. Ciptakan ritual pagi.
  10. Berhenti beralasan.
  11. Bertanggung jawab.

Skala Keletihan mental[sunting | sunting sumber]

Sulit untuk membahas penelitian tentang burnout tanpa mempertimbangkan pengukurannya. Selama bertahun-tahun, konstruksi teoritis dan penelitian tentang burnout hampir identik dengan satu kuesioner khusus yang mengukurnya, Maslach Burnout Inventory (MBI). Meskipun MBI mungkin masih menjadi kuesioner yang paling banyak digunakan untuk mengukur burnout, yang lain umum digunakan saat ini. Mengikuti deskripsi dimensi burnout yang diukur oleh MBI asli dan revisinya, entri ini mengeksplorasi penyebab burnout dan konsekuensinya, dan diakhiri dengan ikhtisar upaya terbaru untuk memperluas pemahaman tentang burnout dan meningkatkan efektivitas intervensi untuk mengurangi efeknya.[4]

Subskala asli MBI mengukur tiga dimensi kelelahan yang diasumsikan mencakup fenomena: kelelahan emosional, pencapaian pribadi (berkurang), dan depersonalisasi. Kelelahan emosional biasanya diakui sebagai inti dari kelelahan dan cukup banyak seperti yang disiratkan labelnya: perasaan lelah, kekurangan energi, dan umumnya emosi negatif dan tidak aktif. Kelelahan emosional sering digunakan dengan sendirinya dalam penelitian, kadang-kadang dengan label kelelahan tetapi di lain waktu disebut kelelahan emosional atau diberi label yang lebih umum. Kelelahan sering dianggap sebagai kesusahan atau ketegangan, dalam bahasa literatur stres kerja—yaitu, dilihat sebagai reaksi permusuhan yang berbahaya yang dihasilkan dari stresor lingkungan. Sentralitas aspek kelelahan emosional dari burnout mungkin merupakan alasan utama untuk pandangan ini, karena secara konseptual dan empiris menyerupai ketegangan psikologis lain dalam literatur itu seperti variasi kecemasan dan terutama depresi.[5]

Prestasi pribadi yang berkurang adalah perasaan bahwa seseorang tidak atau bahkan tidak dapat melakukan pekerjaan yang baik dan penting dalam pekerjaan. Pada MBI, khususnya, dimensi ini telah berganti nama dalam beberapa tahun terakhir sebagai rasa ketidakefektifan, dan beberapa item yang mengukurnya memang menyerupai item efikasi diri yang berhubungan dengan pekerjaan. Ini cenderung paling tidak berkorelasi kuat dengan dimensi lain dari burnout.[5]

Depersonalisasi mengacu pada fenomena di mana pekerja layanan manusia melampaui objektivitas profesional yang sering direkomendasikan tentang klien mereka ke titik di mana mereka menganggap klien lebih sebagai objek daripada sebagai manusia, dan karenanya mereka mungkin kurang peduli tentang klien mereka. Depersonalisasi ini mungkin berasal dari beban psikologis terus-menerus bekerja dengan orang-orang yang memiliki masalah yang sulit dipecahkan. Depersonalisasi bahkan bisa menjadi cara untuk mencoba mengatasi jenis pekerjaan ini. Meskipun depersonalisasi secara teknis dapat terjadi hanya untuk orang-orang yang pekerjaannya mengharuskan bekerja dengan klien, konsep burnout secara intuitif diterapkan pada jenis pekerjaan lain juga, dan dalam beberapa tahun terakhir versi baru MBI dikembangkan yang dimaksudkan untuk digunakan dengan pekerjaan pada umumnya (tidak harus pekerjaan layanan manusia). Versi baru memiliki subskala berlabel sinisme, bukan subskala depersonalisasi. Jadi, untuk pekerjaan non-pelayanan manusia, burnout mungkin terdiri dari kelelahan emosional, perasaan tidak efektif, dan sinisme. Arti dasar sinisme dalam bahasa Inggris adalah kurangnya kepercayaan pada kebajikan motif dan kemampuan orang lain. Di tempat kerja, ini mungkin berarti kurangnya keyakinan atau kepercayaan pada niat dan kemampuan orang untuk melakukan hal-hal yang baik atau pantas; oleh karena itu, penggunaannya untuk menggantikan konstruksi depersonalisasi yang berorientasi pada orang untuk pekerjaan non-manusia-pelayanan tampak logis.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]