Bucu, Kembang, Jepara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Bucu
Desa
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Tengah
Kabupaten Jepara
Kecamatan Kembang
Pemerintahan
 • Kepala desa -
Kodepos 59453
Luas -
Jumlah penduduk -
Kepadatan -

Bucu adalah desa di kecamatan Kembang, Jepara, Jawa Tengah, Indonesia.

Geografis[sunting | sunting sumber]

Sebelah Utara berbatasan dengan desa Cepogo sedangkan di sebalah selatan berbatasan dengan desa Sumanding, pada sebelah barat berbatasan dengan desa Cepogo dan Dudakawu, dan di sebelah timur berbatasn dengan desa Cepogo dan Kaligarang

Administratif[sunting | sunting sumber]

Dukuh[sunting | sunting sumber]

Desa Bucu terdapat beberapa Dukuh, yaitu:

  • Dukuh Nglenceran
  • Dukuh

RT/RW[sunting | sunting sumber]

Desa Bucu terdapat 12 RT dan 2 RW:

  • RT 1-2 = RW I
  • RT 3-12 = RW II

Pemdes Bucu[sunting | sunting sumber]

Struktur pemerintah desa Bucu periode 2012-2017:

  • Kepala Desa =
  • Sekertaris (Carik) =
  • Tata Usaha =
  • Bendahara =
  • Modin =
  • Bayan =
  • Kamituwo =
  • Ladu =
  • Ketua BUMDes =
  • Komandan Hansip (Petengan) =

Perencanaan[sunting | sunting sumber]

Kepala Desa Bucu memiliki rencana membangun dan menata Air Terjun Songgo Langit bersama warga dan mahasiswa KKN, yaitu dengan cara:

  • Memasang Tempat Sampah

yaitu memasang tempat sampah di kawasan area Air Terjun Songgo Langit.

  • Membuat Gerbang Candi Bentar

yaitu membuat gerbang yang bentuknya Candi Bentar Khas Jepara di kawasan area Air Terjun Songgo Langit.

  • Membangun Gazebo

yaitu membangun gazebo khas Jepara di Air Terjun Songgo Langit dengan bahan semen/kayu dengan ornamen ukir dan atap gentengnya berbentuk wuwungan seperti pada atap genteng Rumah adat Jepara.

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

  • Air Terjun Sangga Langit

Objek wisata Air Terjun Songgolangit Jepara ini terletak di desa Bucu kecamatan Kembang 30 km sebelah utara dari kota Jepara. Air terjun ini mempunyai ketinggian 80 meter dan lebar 2 meter. Konon menurut cerita bahwa tempat ini akan menjadikan awet muda bagi para pengunjung yang melakukan cuci muka ataupun mandi.

Panorama alam di sekitar objek wisata ini begitu indah dan udaranya cukup nyaman, sehingga sangat cocok untuk acara santai atau kegiatan rekreasi lainnya. Di tempat pula banyak dijumpai kupu-kupu yang beraneka ragam jumlahnya dengan warna-warni yang cukup indah. Unyuk mencapai objek wisata tersebut dapat ditempuh dengan kendaraan roda 2 maupun roda 4 dengan kondisi jalan beraspal.

Menurut legenda, Dikisahkan ada seorang jejaka yang berasal dari desa Tunahan menjalin cinta dengan seorang gadis cantik asal Dukuh Sumanding Desa Bucu Kecamatan Kembang. Jalinan cinta mereka ahirnya berlanjut hingga ke jenjang perkawinan. Di sini diceritakan bahwa antara desa Tunahan dan desa Bucu terbentang sungai (sekarang ini sungai yang berada di atas objek wisata tersebut airnya mengalir ke bawah menjadi air terjun). Pada zaman dahulu seorang laki-laki melamar seorang perempuan harus membawa perabotan dapur seperti wajan, piring, gelas, dll. Serta membawa hewan piaraan kerbau, sapi, kambing,dll.

Pada suatu fajar si isteri bersiap menyiapkan makanan pagi untuk si suami tercinta. Dalam penyediaan sarapan tersebut si isteri kurang hati-hati sehingga menimbulkan suara-suara alat dapur yang saling bersentuhan. Alkisah, sang mertua menegur anaknya : “Ojo glondhangan, mengko mundhak bojomu tangi” atau dalam bahasa Indonesia : “Jangan gaduh, nanti suamimu terbangun”. Rupanya si suami salah mendengar “Kerjo kok glondhangan, rumangsamu barange bojomu” atau dalam bahasa Indonesia “Kerja kok gaduh, memangnya barang bawaan suamimu”.

Pada saat itu juga si suami merasa tersinggung dengan perkataan sang mertua itu, kemudian pada suatu tengah malam kedua pengantin tersebut berniat pergi dari rumah untuk pindah ke tempat asal suami dengan mengendarai pedati/gerobak yang ditarikoleh sapi. Oleh karena jalannya begitu gelap, maka pedati yang mereka naiki salah jalan (kesasar) sehingga terasa pedati tersebut masuk jurang yang sangat dalam dan sepasang pengantin tersebut hilang tidak ada yang mengetahui keberadaanya.

Legenda tersebut bersifat turun temurun dan masih melekat kuat di hati masyarakat setempat sehingga merupakan pantangan antara orang-orang desa Tunahan dan desa Bucu untuk hidup sebagai suami isteri, karena dikuatirkan hubungan rumah tangga mereka akan mengalami kemelut.

Sedangkan dinamakan air terjun Songgolangit, karena dilihat dari bawah maka air terjun tersebut tampak seakan akan menyangga horizon langit Konon ceritanya air terjun ini ditunggui oleh sepasang suami isteri yang ikut menjaga kenyamanan para wisatawan yang menikmati keindahan objek wisata tersebut, karena mereka merasa bahwa pengunjung-pengunjung adalah tamunya yang perlu dihormati dan dijaga keamanannya dan kenyamananya.

Read more: http://www.wisatanesia.com/2010/05/air-terjun-songgolangit-jepara.html#ixzz1TGe7Tg3n