Bonus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Bonus (bahasa Yunani Kuno: Βῶνος or Βόνος,[1]627) adalah seorang negarawan dan jenderal Bizantium, salah satu rekan terdekat Kaisar Heraklius (bertakhta 610641), yang memainkan peran utama dalam keberhasilan pertahanan ibukota kekaisaran, Konstantinopel, selama pengepungan tahun 626 AvarPersia .

Biografi[sunting | sunting sumber]

Solidus emas Kaisar Heraklius (bertakhta 610–641). Bonus adalah salah satu asisten terdekat dan paling tepercaya, dan menjabat sebagai wali penguasa Kekaisaran Bizantium selama Heraklius absen dalam kampanye setelah 622 dan hingga kematiannya.

Hampir tidak ada yang diketahui tentang asal-usul Bonus atau kehidupan pribadinya. Dalam puisi panegirik yang didedikasikan untuk Bonus pada 626, Georgios dari Pisidia menyebutnya sebagai "pendamping setia" Heraklius, mungkin menyiratkan bahwa Bonus menemaninya ketika dia berlayar dari Afrika pada tahun 610 untuk menggulingkan Kaisar Phocas (bertakhta 602610). Dia juga diketahui memiliki seorang putra tidak sah, Yohanes, yang dikirim sebagai sandera ke Avar pada tahun 622.[2]

Pada saat ini, Kekaisaran Bizantium terlibat dalam perjuangan yang berkepanjangan dengan antagonis timur yang besar, Kekaisaran Sasaniyah. Selama dua puluh tahun sebelumnya, tentara Persia telah mencetak kemenangan demi kemenangan dan merebut sebagian besar Levant Bizantium. Pada 622, setelah mengamankan perdamaian dengan Avar di Balkan, Heraklius berangkat untuk berkampanye secara langsung melawan Persia. Bonus ditinggalkan di Konstantinopel sebagai wakil Kaisar dan wali dari putra-putranya yang masih kecil, bersama dengan Patriark Sergius.[2][3] Selama Heraklius absen dalam kampanye untuk tahun-tahun berikutnya, Bonus bertindak sebagai wali penguasa Kekaisaran Bizantium.[4]

Jabatan persis Bonus yang dipegang tidak jelas; dia berpangkat patricius, dan dalam sumber-sumber dia biasanya hanya disebut sebagai "sang magistros". Meskipun ini biasanya menyiratkan posisi Magister officiorum, Theodoros Synkellos memanggilnya "jenderal" (Strategos), mungkin menyiratkan bahwa ia memegang jabatan Magister militum.[5] Pendapat ilmiah modern terbagi antara dua kasus; dengan demikian Prosopografi Kekaisaran Romawi Akhir dan Walter Kaegi mendukung tesis yang terakhir,[2][3] sementara John Haldon terutama mendukung yang pertama.[6]

Pada 626, Heraklius telah mencetak beberapa kemenangan di Timur dan membalikkan situasi strategis yang menguntungkan, tetapi jenderal Persia Shahrbaraz masih berkemah dengan pasukannya di Asia Minor bagian barat, dekat dengan Konstantinopel. Pada saat ini, Persia mencapai kesepakatan dengan Avar, meningkatkan prospek pengepungan gabungan Konstantinopel. Untuk itu, Persia maju, mengambil dan menghancurkan Kalsedon, di seberang Konstantinopel sehubungan dengan Selat Bosporus, dan menunggu kedatangan Avar.[7] Kaisar Heraklius, setelah mengetahui ancaman terhadap ibukotanya, memutuskan untuk tidak kembali secara langsung; sebagai gantinya, dia mengirim saran dan bala bantuan ke Bonus, yang melanjutkan untuk memperkuat tembok kota dan mengumpulkan perbekalan.[5][8]

Tentara Avar tiba di depan kota Konstantinopel pada Juli 626. Usulan penyerahan oleh khagan Avar ditolak oleh Bonus, dan pengepungan dimulai pada 29 Juli.[5] Bonus adalah komandan keseluruhan para pembela. Selama lima hari pertama pengepungan, dia berulang kali mengirim kedutaan untuk mencoba membujuk khagan agar mundur, menawarkan uang sebagai imbalannya.[9][10] Pada hari kelima, utusan Bizantium bertemu dengan kedutaan Persia di tenda khagan, sebuah fakta yang menggarisbawahi bahaya kota itu jika sekutu Slavia Avar berhasil mengangkut tentara Persia melewati Selat Bosporus. Jadi, pada hari kesepuluh pengepungan, 7 Agustus, saat serangan Avar memuncak, Bonus memerangkap Slavia ke dalam jebakan: Bizantium telah mengetahui bahwa sinyal bagi armada Slavia untuk menyeberangi selat dan bertemu dengan pasukan Persia di Kalsedon adalah menyalakan api unggun yang besar. Oleh karena itu, Bizantium sendiri menyalakan mercusuar di Blachernae, dan ketika Slavia menyeberang, armada Bizantium, yang berdiri di dalam Tanduk Emas, menyerbu mengalahkan mereka dengan telak.[9][11]

Menyusul keberhasilan ini dan pengusiran Avar dari tembok, Bonus harus menahan orang-orang kota, termasuk wanita dan anak-anak yang ingin bergegas keluar dan menangkap mesin kepung musuh.[11][12] Sebaliknya, pada 8 Agustus, Avar mulai mundur; Bonus, Patriark Sergius, dan banyak orang datang ke Gerbang Emas untuk menyaksikan kemunduran mereka dan pembakaran menara kepung, yang dilakukan oleh Avar sendiri.[11] Saudara kaisar, Theodoros, segera tiba sebagai kepala pasukan, dan menyelesaikan urusan di ibu kota.[11][12] Tak lama setelah itu, pada awal Mei 627, Bonus meninggal dan dimakamkan (pada 11 Mei) di Biara Stoudios.[13]

Perigi Bonus[sunting | sunting sumber]

Bonus juga membangun perigi besar di kota (κινστέρνα Βῶνου), ditutupi dengan atap kubah, dekat dengan lokasi rumahnya sendiri. Terletak di timur laut Gereja Rasul Suci, di bagian kota yang paling bagus. Karena alasan itu, Kaisar Romanos I Lekapenos (bertakhta 920944) membangun sebuah istana di sana, "Istana Baru Bonus".[14] Theophano, istri pertama Kaisar Leo VI si Bijak (bertakhta 886912), juga membangun sebuah gereja di dekatnya, St. Konstantinus dari Perigi Bonus, tempat jenazahnya akhirnya dipindahkan, mungkin setelah penjarahan kota pada tahun 1204.[15] Kompleks istana ini memainkan peran utama dalam peringatan ritual tahunan Konstantinus Agung, pendiri kota, pada 21 Mei, dengan keluarga kekaisaran pindah dari istana ke mausoleum Konstantinus di Rasul Suci dan kembali lagi.[16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kronik Teofanis Sang Pengaku Iman secara keliru memanggilnya Bonosus (Βώνοσος). Martindale 1992, hlm. 242
  2. ^ a b c Martindale 1992, hlm. 242.
  3. ^ a b Kaegi 2003, hlm. 112.
  4. ^ Kaegi 2003, hlm. 120.
  5. ^ a b c Martindale 1992, hlm. 243.
  6. ^ Haldon 1984, hlm. 444–446.
  7. ^ Kaegi 2003, hlm. 133–134.
  8. ^ Kaegi 2003, hlm. 134–135, 138–139.
  9. ^ a b Kaegi 2003, hlm. 137.
  10. ^ Martindale 1992, hlm. 243–244.
  11. ^ a b c d Martindale 1992, hlm. 244.
  12. ^ a b Kaegi 2003, hlm. 138.
  13. ^ Kaegi 2003, hlm. 149.
  14. ^ van Millingen 1899, hlm. 23–25.
  15. ^ Dagron 2003, hlm. 202, 204, 206.
  16. ^ Dagron 2003, hlm. 204–205.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]