Black Friday

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Black Friday adalah nama informal untuk hari Jumat setelah hari Thanksgiving di Amerika Serikat. Black Friday dirayakan pada hari Kamis keempat setiap bulan November. Banyak toko menawarkan penjualan barang dengan harga promosi yang sangat tinggi dalam waktu 24 jam untuk menarik konsumen berbelanja hadiah Natal dan tahun baru.

[1]Biasanya toko akan buka lebih awal pada tengah malam atau bahkan mereka akan memulai penjualan pada saat hari Thanksgiving. Black Friday secara rutin menjadi hari belanja tersibuk di Amerika serikat sejak tahun 2005.

Tanggal Black Friday Selama 10 Tahun
Tahun Tanggal
2020 27 November
2019 29 November
2018 23 November
2017 24 November
2016 25 November
2015 27 November
2014 28 November
2013 29 November
2012 23 November
2011 25 November
2010 26 November

Asal istilah[sunting | sunting sumber]

Selama berabad-abad, kata sifat "hitam" telah diterapkan sebagai suatu yang membawa bencana. Banyak peristiwa telah digambarkan sebagai "Black Friday".

Penggunaan "Black Friday" yang paling awal diketahui untuk merujuk pada hari setelah Thanksgiving. Istilah "Black Friday" dan "Black Saturday" digunakan oleh polisi di Philadelphia dan Rochester untuk menggambarkan kerumunan dan kemacetan lalu lintas yang menyertai dimulainya musim belanja Natal. Pada tahun 1961, kota dan pedagang di Philadelphia berusaha memperbaiki kondisi, dan seorang ahli hubungan masyarakat merekomendasikan untuk mengubah nama hari-hari itu menjadi "Jumat Besar" dan "Sabtu Besar". Akan tetapi istilah-istilah ini sudah tidak digunakan. [2]

Seluruh Dunia[sunting | sunting sumber]

Black Friday bukanlah hari libur resmi di Amerika Serikat, tetapi California dan beberapa negara bagian lain memperingati "The Day After Thanksgiving" sebagai hari libur bagi pegawai pemerintah negara bagian. Kadang, dirayakan juga sebagai pengganti hari libur federal seperti Hari Columbus. Banyak karyawan dan sekolah merayakan Thanksgiving dan hari Jumat berikutnya. Seiring dengan akhir pekan, ini menjadikan akhir pekan Black Friday sebagai akhir pekan empat hari

Kanada[sunting | sunting sumber]

Tahun 2012 merupakan Black Friday terbesar hingga saat ini di Kanada, karena penjual dan toko di Kanada menerima dan melakukan dalam upaya untuk mencegah pembeli bepergian melintasi perbatasan

Sebelum munculnya Black Friday di Kanada, hari libur yang paling sebanding adalah Boxing Day. Black Fridays di Amerika Serikat tampaknya memberikan potongan harga yang lebih dalam atau lebih ekstrem daripada penjual Kanada.[3]

Meksiko[sunting | sunting sumber]

Di Meksiko, Black Friday menjadi inspirasi bagi pemerintah dan industri ritel untuk menciptakan diskon akhir pekan tahunan dan persyaratan kredit yang diperpanjang. Di Meksiko sebutan Black Friday dinamakan El Buen Fin, yang berarti "Akhir pekan yang baik" dalam bahasa Spanyol. Delapan puluh ribu ritel di Kota Meksiko mengambil bagian dalam acara tersebut. Diperkirakan telah meraup penjualan kotor 160.000 juta peso ($ 12 miliar) tahun 2013 dan naik sekitar 10% dari tahun 2012. El Buen Fin telah ada sejak 2011 dan berlangsung pada November di akhir pekan sebelum hari Senin di mana hari libur Revolusi Meksiko didorong dari tanggal semula 20 November. Pada akhir pekan ini, penjual memperpanjang jam buka toko mereka dan menawarkan promosi khusus, termasuk persyaratan kredit yang diperpanjang dan promosi harga.[4]

Negara-negara lain[sunting | sunting sumber]

Black Friday dikenal sebagai Viernes Negro di Kosta Rika.[5] Di Panama, Black Friday pertama kali dirayakan pada tahun 2012, sebagai langkah dari Pemerintah untuk menarik pariwisata lokal ke ibu kota negara. Selama tahun pertama, menurut sensus imigrasi pemerintah, tempat itu diyakini telah menarik arus masuk sekitar 35.000 wisatawan daerah.

Di Belanda, Black Friday muncul pada tahun 2015. Beberapa tahun sebelumnya, sudah ada sejumlah ritel besar maupun kecil yang menggunakan Black Friday dalam pemasarannya. Namun, dengan total 35 toko yang berpartisipasi, tahun 2015 dapat dianggap sebagai tahun dimulainya Black Friday di Belanda karena dukungan yang lebih luas dari ritel besar. Popularitas Black Friday telah berkembang pesat di Belanda. Jumlah toko yang berpartisipasi telah meningkat menjadi lebih dari 125 selama periode Black Friday tahun 2017. Untuk edisi 2018, 166 toko bergabung dengan platform black Friday terbesar di Belanda. [6]

Cyber Monday[sunting | sunting sumber]

Istilah Cyber Monday, neologisme yang ditemukan pada tahun 2005 oleh National retail Federation 's divisi dari Shop.org, mengacu pada hari Senin segera setelah Black Friday berdasarkan tren yang mulai dikenali ritel pada tahun 2003 dan 2004. Ritel memperhatikan bahwa banyak konsumen, yang terlalu sibuk untuk berbelanja selama akhir pekan Thanksgiving atau tidak menemukan apa yang mereka cari, berbelanja dengan harga murah secara online pada hari Senin itu dari rumah atau kantor.[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Black Friday: Mengapa hari belanja diskon besar dinamakan Jumat hitam?". BBC News Indonesia. 28 November 2018. Diakses tanggal 10 Desember 2020. 
  2. ^ Zimmer, Ben (23 November 2011). "The Origins of "Black Friday"". Visual Thesaurus. Diakses tanggal 10 Desember 2020. 
  3. ^ Shaw, Hollie (23 November 2012). "Canadian retailers embracing Black Friday to keep shopping dollars on home turf". Diakses tanggal 10 Desember 2020. 
  4. ^ Ferdman, Roberto (23 November 2013). "How Black Friday works in Mexico". Quartz. Diakses tanggal 10 Desember 2020. 
  5. ^ "«viernes negro», alternativa a Black Friday". Fundeu rae. 22 November 2012. Diakses tanggal 10 Desember 2002. 
  6. ^ Bloesie (29 November 2020). "Black Friday in the Netherlands: figures, research and facts". bloesie het begint met content. Diakses tanggal 10 Desember 2020. 
  7. ^ Probasco, Jim (23 November 2020). "Cyber Monday". Investopedia. Diakses tanggal 10 Desember 2020.