Lompat ke isi

Biara kepangeranan dan biara imperial Kekaisaran Romawi Suci

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Anselm Rittler, kepala biara Kekaisaran terakhir Weingarten (1784–1804). Mulai tahun 1555, para kepala biara Weingarten memberikan suara kolektif dari para kepala biara Kekaisaran Swabia pada Diet Kekaisaran[1]
Biara kekaisaran di Swabia
Biara Weissenau, sekitar tahun 1625

Biara Pangeran (bahasa Jerman: Fürstabtei, Fürststift) dan Biara Kekaisaran (bahasa Jerman: Reichsabtei, Reichskloster , Reichsstift, Reichsgotthaus) adalah lembaga keagamaan Katolik yang ada di dalam Kekaisaran Romawi Suci, menikmati status kedekatan kekaisaran (Reichsunmittelbarkeit) dan oleh karena itu bertanggung jawab langsung kepada pemerintah Kaisar. Kepemilikan kedekatan kekaisaran datang dengan bentuk otoritas teritorial unik yang dikenal sebagai Landeshoheit, yang membawa hampir semua atribut kedaulatan.[2]

Biara pangeran dan biara kekaisaran[sunting | sunting sumber]

Perbedaan antara biara pangeran dan biara kekaisaran terkait dengan status kepala biara: baik pangeran-kepala biara maupun kepala biara kekaisaran yang jumlahnya lebih banyak duduk di bangku gerejawi di Dewan para pangeran yang berkuasa dari Imperial Diet, para pangeran-abbas memberikan suara individu sedangkan para abbas kekaisaran hanya memberikan suara curial (kolektif) bersama dengan sesama abbas dan abbess kekaisaran. Delapan biara pangeran (termasuk biara status serupa) dan sekitar 40 biara kekaisaran bertahan hingga sekularisasi massal tahun 1802–03 ketika semuanya disekularisasi.

Pangeran-kepala biara abad ke-18: Anselm Reichlin von Meldegg dari Kempten

Kepala biara Kekaisaran pada umumnya adalah seorang Kepala Biara Kekaisaran (Reichsabt) atau Kepala Biara Kekaisaran (Reichsäbtissin). (Kepala Reichspropstei—provostri atau biara Kekaisaran—umumnya adalah Reichspropst). Secara kolektif, para kepala biara, rektor, dan prior Kekaisaran secara resmi dikenal sebagai Reichsprälaten (Prelat Kekaisaran). Sejumlah kecil lembaga yang lebih besar dan paling bergengsi memiliki pangkat biara pangeran (Fürstsabtei), dan dipimpin oleh pangeran-kepala biara atau pangeran -provost (Fürstabt, Fürstpropst), dengan status yang sebanding dengan Uskup-pangeran. Namun sebagian besarnya adalah wali kekaisaran dan dengan demikian berpartisipasi dalam pemungutan suara kolektif tunggal dalam Diet Kekaisaran sebagai anggota Dewan Prelat, yang kemudian (1575) dibagi menjadi Kolegiat Swabia dari Prelat Kekaisaran dan Sekolah Tinggi Prelat Kekaisaran Rhenish. Terlepas dari perbedaan status mereka dalam Diet Kekaisaran, baik Prelat Kekaisaran maupun Pangeran-Kepala Biara mempunyai tingkat otoritas yang sama atas kerajaan mereka.

Beberapa biara, khususnya di Swiss, memperoleh status biara pangeran (Fürstsabtei) selama Abad Pertengahan atau setelahnya, tetapi mereka tidak memiliki wilayah yang mereka kuasai atau kehilangan wilayah tersebut setelah beberapa saat. Hal serupa terjadi pada biara Kreuzlingen, Allerheiligen, Einsiedeln, Muri dan Saint-Maurice.[3] Salah satu pengecualian besar adalah Biara Sankt Gallen yang besar dan berkuasa, yang tetap independen hingga pembubarannya selama periode Napoleon, meskipun faktanya, sebagai biara Swiss, biara tersebut telah berhenti ikut serta dalam Kekaisaran Diet dan institusi lain dari Kekaisaran Romawi Suci setelah kemerdekaan Konfederasi Swiss diakui pada tahun 1648.[4] Di tempat lain, Pangeran-Kepala Biara Santo Blasius di Hutan Hitam menyandang gelar tersebut, bukan karena status biara tersebut, yang tidak bersifat langsung, namun karena status tersebut diberikan kepadanya melalui kepemilikan langsung biara tersebut di Kabupaten Bonndorf (kemudian dianeksasi ke Kerajaan Heitersheim dari Ksatria Malta).

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Whaley, J., Germany and the Holy Roman Empire (1493–1806) Oxford University Press, 2011, p. 353.
  2. ^ Gagliardo, J.G., Kekaisaran Romawi Suci sebagai Ide dan Realitas 1763–1806, Indiana University Press, 1980, hal. 4.
  3. ^ Versi Perancis, Jerman dan Italia: http://www.hls-dhs-dss.ch/textes/f/F9921.php
  4. ^ Versi Perancis, Jerman dan Italia: http://www.hls-dhs-dss.ch/textes/f/F8394 .php