Berlian (potongan intan)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Hamburan potongan berlian yang "brilian" menunjukkan banyak sisi yang memantulkan.

Berlian dalah intan atau batu permata lainnya yang dipotong dalam bentuk tertentu dengan banyak segi sehingga memiliki kecemerlangan yang luar biasa. Bentuknya menyerupai kerucut dan memberikan pengembalian cahaya yang maksimal melalui bagian atas intan.

Bahkan dengan teknik modern, pemotongan dan pemolesan kristal berlian selalu menghasilkan penurunan berat yang dramatis; jarang kurang dari 50%. Potongan brilian yang bulat lebih disukai bila kristalnya berbentuk oktahedron, karena sering kali dua batu dapat dipotong dari satu kristal tersebut. Kristal berbentuk aneh seperti macle lebih mungkin untuk dipotong dengan potongan yang mewah—yaitu, potongan selain dari lingkaran brilian—yang cocok untuk bentuk kristal tertentu.

Proporsi segi dan nama[sunting | sunting sumber]

Diamond proportions and facets, for the round brilliant cut.

Potongan berlian bulat asli dikembangkan oleh Marcel Tolkowsky pada tahun 1919. Proporsi yang ideal adalah diameter 100%, meja 53%, paviliun 43,1%, dan mahkota 16,2%. Korset dan culet (jika ada—bukan bagian dari desain asli Tolkowsky) dipotong dari kecemerlangan ideal. Bulat berlian modern terdiri dari 58 segi (atau 57 jika kulet tidak termasuk), biasanya hari ini dipotong menjadi dua piramida yang ditempatkan dari dasar ke dasar: 33 di mahkota (setengah atas di atas tengah atau ikat pinggang batu), terpotong relatif dekat alasnya di dekat meja, dan 25 di paviliun (bagian bawah di bawah korset), yang hanya memiliki puncak yang dipotong untuk membentuk kulet, di sekelilingnya kadang ditambahkan 8 segi tambahan. Dalam beberapa dekade terakhir, sebagian besar korset berbentuk segi. Banyak korset memiliki 32, 64, 80, atau 96 segi; aspek ini tidak dihitung secara total. Meskipun jumlah segi adalah standar, proporsi sebenarnya (tinggi dan sudut mahkota, kedalaman paviliun, dll.) tidak disepakati secara universal. Beberapa pemotong permata mengacu pada potongan berlian Amerika atau potongan berlian Skandinavia. Menurut Green dkk. 2001:

Because every facet has the potential to change a light ray's plane of travel, every facet must be considered in any complete calculation of light paths. Just as a two-dimensional slice of a diamond provides incomplete information about the three-dimensional nature of light behavior inside a diamond, this two-dimensional slice also provides incomplete information about light behavior outside the diamond. A diamond's panorama is three-dimensional. Although diamonds are highly symmetrical, light can enter a diamond from many directions and many angles. This factor further highlights the need to reevaluate Tolkowsky's results, and to recalculate the effects of a diamond's proportions on its appearance aspects. Another important point to consider is that Tolkowsky did not follow the path of a ray that was reflected more than twice in the diamond. However, we (Green et al.) now know that a diamond's appearance is composed of many light paths that reflect considerably more than two times within that diamond. Once again, we can see that Tolkowsky's predictions are helpful in explaining optimal diamond performance, but they are incomplete by today's (2001) technological standards.[1]

Gambar 1 dan 2 menunjukkan segi-segi intan bundar yang cemerlang.

Gambar 1 mengasumsikan bahwa "bagian tebal korset" memiliki ketebalan yang sama di semua 16 "bagian tebal". tetapi tidak mempertimbangkan efek dari segi korset atas yang diindeks.

Gambar 2 diadaptasi dari Gambar 37 dari Desain Berlian Marcel Tolkowsky,[2] yang aslinya diterbitkan pada tahun 1919. Sejak tahun 1919, segi korset bawah menjadi lebih panjang. Akibatnya, segi utama paviliun menjadi lebih sempit.

Pemotongan bertingkat[sunting | sunting sumber]

Cincin dan berlian soliter sebelum dipasang

Hubungan antara sudut mahkota dan sudut paviliun memiliki efek terbesar pada tampilan berlian. Sudut paviliun yang sedikit curam terkadang dapat dilengkapi dengan sudut mahkota yang lebih dangkal, dan sebaliknya.[3]

Proporsi lainnya juga memengaruhi tampilan intan:

  • Rasio tabel sangat signifikan.
  • Panjang segi korset bawah mempengaruhi apakah Hati dan panah dapat dilihat di batu, di bawah pemirsa tertentu.
    • Kebanyakan berlian bundar yang cemerlang memiliki ketebalan korset yang kira-kira sama di semua 16 "bagian tebal".
    • Yang disebut ikat pinggang "curang" memiliki ikat pinggang yang lebih tebal di mana faset utama menyentuh ikat pinggang daripada di mana sisi ikat pinggang atas yang berdekatan menyentuh ikat pinggang. Batu-batu ini lebih berat (untuk diameter tertentu, ketebalan korset rata-rata, sudut mahkota, sudut paviliun, dan rasio meja), dan memiliki kinerja optik yang lebih buruk (segi korset atas tampak gelap dalam beberapa kondisi pencahayaan).
    • Apa yang disebut ikat pinggang "dicat" memiliki ikat pinggang yang lebih tipis di mana sisi utama menyentuh ikat pinggang daripada di mana sisi ikat pinggang atas yang berdekatan menyentuh ikat pinggang. Batu-batu ini (seperti berlian merek EightStar) memiliki kebocoran cahaya yang lebih sedikit di tepi batu (untuk sudut mahkota, sudut paviliun, dan rasio meja tertentu). Beberapa berlian dengan ikat pinggang yang dicat menerima nilai lebih rendah dalam sistem penilaian potong GIA, untuk alasan yang diberikan dalam artikel GIA 2005.[4]

Beberapa kelompok telah mengembangkan standar penilaian potongan berlian. Mereka semua agak tidak setuju tentang proporsi mana yang paling cocok. Namun ada proporsi tertentu yang dianggap terbaik oleh dua atau lebih kelompok.

  • Standar AGA mungkin yang paling ketat. David Atlas (yang mengembangkan standar AGA) telah menyarankan bahwa mereka terlalu ketat.
  • HCA (Holloway Cut Adviser) [5] berubah beberapa kali antara tahun 2001 dan 2004. Hingga 2004 , skor HCA di bawah dua mewakili potongan yang sangat baik. HCA membedakan antara potongan brilian, Tolkowsky, dan berapi-api.
  • Standar American Gem Society (AGS) berubah pada tahun 2005 agar lebih sesuai dengan model Tolkowsky dan hasil ray tracing Octonus.[6] Standar AGS 2005 menghukum batu dengan korset "curang". Mereka menilai dari 0 sampai 10.
  • GIA mulai memotong penilaian pada setiap laporan penilaian mulai tahun 2006 berdasarkan studi komprehensif mereka terhadap 20.000 proporsi dengan 70.000 pengamatan terhadap 2.000 berlian.[4] Kata-kata deskriptif tunggal adalah sebagai berikut: Sangat Baik, Sangat Baik, Baik, Cukup, dan Buruk.

Jarak dari mata pemirsa ke berlian itu penting. Standar pemotongan AGS 2005 didasarkan pada jarak 25 sentimeter (sekitar 10 inci). Standar pemotongan HCA 2004 didasarkan pada jarak 40 sentimeter (sekitar 16 inci).

Poles dan simetri adalah dua aspek penting dari potongan. Tingkat polesan menggambarkan kehalusan segi berlian, dan tingkat simetri mengacu pada keselarasan segi. Dengan polesan yang buruk, permukaan sudut bisa kusam, dan bisa membuat kilauan kabur atau kusam. Mungkin terus-menerus terlihat seperti perlu dibersihkan. Dengan simetri yang buruk, cahaya dapat salah arah saat masuk dan keluar dari berlian.

Fenomena hati dan panah[sunting | sunting sumber]

Sebuah berlian yang memiliki segi atas atau "segi meja" persis tegak lurus dengan bagian bawah berlian atau "paviliun" dan memiliki segi lainnya tepat sejajar dengan simetri yang sangat baik, dapat menunjukkan pola yang terlihat seperti panah dari atas dan hati dari bawah . Umumnya perlu dilihat longgar di bawah gemscope untuk melihat polanya dengan sangat baik. Meskipun properti hati dan panah menunjukkan potongan tingkat atas, itu tidak selalu berarti berlian akan menjadi yang paling cemerlang. Penempatan faset yang optimal adalah kunci kecemerlangan dan lebih penting daripada pola faset. Tidak semua potongan bulat yang ideal akan memiliki efek hati dan panah juga.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Potongan berlian
  • Pemotongan berlian
  • Potongan putri
  • Daftar berlian

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Barak Green, Al Gilbertson, Ilene Reinitz, Mary Johnson, James Shigley (August 17, 2001). "What did Marcel Tolkowsky really say?" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal September 30, 2012. 
  2. ^ "Diamond Design--A Study of the Reflection and Refraction of Light in a Diamond--by Marcel Tolkowsky. Edited and corrected by Jasper Paulsen". www.folds.net. Diakses tanggal 2017-12-12. 
  3. ^ "Summary of: Diamond Design -- by Marcel Tolkowsky. Edited by Jasper Paulsen". www.folds.net. Diakses tanggal 2017-12-12. 
  4. ^ a b Troy Blodgett, Al Gilbertson, Ron Geurts, Barak Green, Mary Johnson, Ilene Reinitz, Phil Yantzer (June 3, 2005). "Painting and Digging Out" (PDF). GIA Rapaport Diamond Report. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal August 29, 2006.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "paint" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  5. ^ Garry Holloway (2001). "HCA: defining ideal cut diamonds (a detailed explanation of the "Holloway Cut Advisor")". 
  6. ^ "OctoNus Software, Moscow State University, Bruce Harding, and others have posted work there". 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]