Banteng Kreta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Banteng Kreta
Lekythos Cretan bull Louvre CA3759d.jpg
Lukisan vas yang menceritakan Herakles menangkap Banteng Kreta.
KediamanKreta
PasanganPasifae
AnakMinotauros

Dalam mitologi Yunani, Banteng Kreta adalah hewan yang dicintai oleh Pasifae dan merupakan ayah dari Minotaur.

Dalam mitologi[sunting | sunting sumber]

Herakles menangkap Banteng Kreta. Detail mosaik Romawi dari Llíria (Spanyol).

Setelah naik takhta di pulau Kreta, Minos bersaing dengan saudara-saudaranya sebagai penguasa. Minos berdoa kepada dewa laut Poseidon untuk mengiriminya banteng seputih salju sebagai tanda bantuan dewa. Poseidon mengabulkan permintaan Minos dengan syarat ia harus mengorbankan banteng tersebut untuk menghormati Poseidon. Tetapi karena kecantikan banteng itu, Minos melanggar janjinya dan menolak mengorbankan banteng tersebut. Minos percaya bahwa dewa akan menerima pengorbanan pengganti.

Poseidon marah dengan pengingkaran Minos. Untuk menghukumnya, Poseidon membuat istri Minos, Pasifae, jatuh cinta pada banteng itu. Pasifae meminta perajin Daedalus membuat sapi kayu berlubang, yang dia naiki untuk kawin dengan banteng. Maka lahirlah Minotaur.[1]

Pasifae merawat Minotaur tetapi ia tumbuh lebih besar dan menjadi ganas. Karena keturunan yang tidak normal dari seorang wanita dan seekor binatang, Minotaur tidak memiliki sumber makanan alami dan dengan demikian melahap manusia untuk mendapatkan makanan. Minos, mengikuti saran dari oracle di Delphi, menyuruh Daedalus membangun Labirin raksasa untuk mengurung Minotaur. Lokasinya dekat istana Minos di Knossos.[2]

Tugas Herakles[sunting | sunting sumber]

Herakles menundukkan Banteng Kreta. Lukisan itu dibuat oleh B. Picart pada tahun 1731.

Herakles dikirim untuk menangkap Banteng Kreta oleh Eurystheus sebagai tugas ketujuh. Dia berlayar ke Kreta, di mana Minos memberi izin kepada Herakles untuk membawa banteng itu pergi karena dia telah mendatangkan malapetaka di Kreta dengan mencabut tanaman dan meratakan dinding kebun. Heracles menangkap banteng itu, dan kemudian mengirimnya ke Eurystheus di Tiryns. Banteng itu kemudian lepas dan mengembara ke Marathon, sehingga ia dikenal sebagai "Banteng Maraton". Eurystheus kemudian mengirim Herakles untuk membawa kembali kuda betina Diomedes pemakan manusia (tugas berikutnya).[3]

Ditangkap oleh Theseus[sunting | sunting sumber]

Dalam perjalanan ke Marathon untuk mencoba menangkap banteng Kreta, Theseus mencari perlindungan dari badai di gubuk milik seorang wanita tua bernama Hekale. Dia bersumpah akan berkorban untuk Zeus jika Theseus berhasil menangkap banteng. Theseus memang menangkap banteng, tetapi ketika dia kembali ke gubuk Hekale, dia sudah mati. Theseus membangun deme untuk menghormatinya. Dia kemudian menyeret banteng itu ke Athena di mana dia mengorbankannya untuk Athena dan/atau Apollo. Theseus kemudian pergi ke Kreta di mana dia membunuh Minotaur dengan bantuan putri Minos, Ariadne.

Asal mitos[sunting | sunting sumber]

Hercules menangkap banteng dari Kreta

Menurut Jeremy McInerney, ikonografi banteng meresapi budaya Minoa.[4] Pemujaan banteng juga terkenal di Anatolia barat daya. Bernard Clive Dietrich mencatat bahwa hewan terpenting di kuil Neolitik di Çatalhöyük adalah banteng. Banteng menjadi hewan chthonic yang terkait dengan kesuburan dan vegetasi. Hal ini ditemukan dalam peninggalan pemujaan yang berhubungan dengan ritual untuk orang mati.[5]

Istana di Knossos menampilkan sejumlah mural yang menggambarkan pria dan wanita muda melompati banteng. Para sarjana terbagi mengenai apakah ini mencerminkan praktik yang sebenarnya atau tidak. Barry B. Powell berpendapat bahwa hal itu mungkin berkaitan dengan kisah pemuda Athena yang dikirim ke Minotaur.[6] McInerney mengamati bahwa kisah Pasifae dan Banteng Kreta tidak ditulis sampai setelah Kreta berada di bawah kendali Yunani. Emma Stafford mencatat bahwa kisah Banteng Kreta tidak muncul sebelum periode Helenistik, dan hubungan antara Kreta dan Athena adalah hasil dari pengembangan mitos Theseus di akhir abad keenam Athena.[7]

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

  • Taurus adalah salah satu konstelasi tertua yang diamati, dan telah dikaitkan dengan berbagai penculikan Europa, rayuan Io, dan Banteng Kreta.[8] Hujan meteor Taurid dinamai berdasarkan titik pancaran di konstelasi Taurus, dari mana mereka terlihat berasal. Terjadi pada akhir Oktober dan awal November, mereka kadang-kadang disebut "bola api Halloween".[9]
  • Charles Bertram Lewis melihat episode Penggembala Mengerikan di Chrétien de Troyes, Yvain, the Knight of the Lion, pada dasarnya menceritakan kembali kisah " Theseus dan Minotaur".
  • Novel sejarah Mary Renault, The Bull from the Sea, menceritakan kisah Theseus setelah ia kembali dari Kreta.
  • Dalam miniseri Hercules 2005, banteng itu diadaptasi dan diturunkan menjadi Antaeus yang berkeliaran di punggung kuda dan mengenakan helm bertanduk.
  • Dalam video game Assassin's Creed Odyssey, terdapat side quest dimana pemain melawan banteng.

Referensi[sunting | sunting sumber]