Bani Syaibah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kepengurusan Ka'bah ini dipegang oleh Bani/anak-turunan Syaibah sejak dahulu.

Bani Syaibah atau anak turunan Syaibah (Arab: Banī Shaybah بني شيبه) adalah segolongan suku Arab yang memegang kunci Ka'bah.[1] Anggota suku ini menemui para peziarah Ka'bah saat acara pembersihan bersama-sama dengan jamaah. Syaikh Abdul-Aziz Asy-Syaibi[2]), yang meninggal pada November 2010, menjaga kunci Ka'bah selama 18 tahun.[3] Adalah saudaranya, Abdul Qadir Asy-Syaibi, menjadi pemegang kunci selanjutnya.[3] Dia meninggal pada 23 October 2014.[4]

Sejarah, kiswah, dan sidanah[sunting | sunting sumber]

Ka'bah telah lama diurus oleh Bani Syaibah. Mula-mulanya, kunci Ka'bah (Arab: اَلسِّدَانَة‎)dipegang oleh Nabi Ismail AS, dan kemudian diserahkan kepada anaknya, Nabit bin Ismail.[5] Kemudian dirampas oleh paman-paman dari pihak ibunya, Bani Jurhum selama beberapa abad hingga dirampas oleh Bani Khuza'ah. Hingga akhirnya kunci ini sampai ke tangan Qushay bin Kilab bin Murrah al-Qurasyi (kakek ke-5 Rasulullah S.A.W; dikembalikan dengan perang yang berdarah. Setelah kejadian tersebut, kunci tersebut dipegang oleh putranya Abd ad-Dār, dan kemudian oleh anak-anaknya baik di zaman Jahiliyah ataupun di masa Islam. Tanggung jawab ini kemudian sampailah ke tangan Syaibah bin Utsman yang bernama lengkap Abdul 'Uzza bin Utsman bin Abd ad-Dār bin Qushay. Sidanah ini menjadi tanggung jawab anak laki-laki Bani Syaibah bin Utsman hingga saat ini - dengan jalan mewariskannya di antara mereka dengan penuh keteraturan.[5]

Apalagi ini sesuai menurut apa yang disabdakan Rasulullah SAW tentang mereka, "Ambillah kunci ini wahai bani Thalhah, ia akan terus berada pada tangan kalian selama-lamanya, dan tiada yang merebutnya kecuali dia termasuk orang yang zalim." (HR Thabrani dalam "Mu'jam al-Kabir" no.11234, dan "Mu'jam ash-Shaghir" no.488 dari Abdullah bin Abbas. Tapi Syaikh Syu'aib al-Arnauth melemahkan hadits ini dalam "Siyar A'lamin Nubala" 3/12 karena ada perawi lemah bernama Abdullah bin Mu'ammal.).[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Estes, Yusuf (11 November 2011). "Kabah's Key Keeper Dies at 82". Islam News Room. Diakses tanggal 18 September 2014. 
  2. ^ "Al-Shaibi given new Kaaba key". Arab News. 19 November 2013. Diakses tanggal 18 September 2014. 
  3. ^ a b Al-Alawi, Irfan (11 November 2010). "Mourning a Great Servant of the Ka'aba". Center for Islamic Pluralism. Diakses tanggal 18 September 2014. 
  4. ^ http://www.arabnews.com/islam-perspective/news/649411
  5. ^ a b c Zuhair, Ummu Mariyah (Juli 2014). "Mengurus dan Mengawasi Ka'bah Kehormatan bagi Bani Syaibah sejak Dahulu". Qiblati. Malang: CV Media Citra Qiblati. 9 (4): 19 – 21. ISSN 1907-0039.