Bangsa Boer

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas


Boers
Boere
Boerfamily1886.jpg
Keluarga Boer pada tahun 1886
Jumlah populasi
ca. 1.5 juta[1]
Bahasa
Afrikaans
Agama
Kristen Protestan
Etnis terkait

Bangsa Boer atau Afrikaner adalah bangsa keturunan Belanda yang berdiam di Afrika Selatan. Bangsa ini mempunyai kebudayaan sendiri bernama Afrikaner yang berbeda dengan kebudayaan nenek moyang mereka dan kebudayaan asli Afrika Selatan. Bangsa ini mempunyai rasa nasionalisme yang tinggi terhadap Afrika Selatan yang dibuktikan dalam Perang Boer (1899-1902) melawan Inggris yang berusaha menguasai Afrika Selatan, tetapi mereka kalah. Wilayah yang dikuasai Bangsa Boer adalah Cape Colon, Natal, Republik Transvaal dan Negara Bebas Oranje.

Istilah Afrikaners atau orang Afrikaans[2][3][4] umumnya digunakan di Afrika Selatan modern untuk populasi Afrika yang berbahasa kulit putih (kelompok terbesar orang kulit putih Afrika Selatan) yang meliputi Boer[5] dan keturunan Cape Dutch lainnya. Saat ini bahasa Afrikaans dituturkan oleh berbagai kelompok etnis dan hanya mengacu pada bahasanya dan bukan pada budayanya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Stürmann, Jan (2005). New Coffins, Old Flags, Microorganisms and the Future of the Boer. Diakses tanggal 2011-12-02. 
  2. ^ Pollak, Sorcha. "'The Irish remind me of Afrikaans people. They're quite reserved'". The Irish Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-21. 
  3. ^ "Don't call me a boer". www.iol.co.za (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-21. 
  4. ^ "Afrikaans culture (ZA)". www.southafrica.net. Diakses tanggal 2021-06-21. 
  5. ^ Kaplan, Irving. Area Handbook for the Republic of South Africa (PDF). hlm. 46–771.