Bajulmati, Wongsorejo, Banyuwangi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bajulmati
Kantor-desa-bajulmati-wongsorejo-banyuwangi.jpg
Kantor Desa Bajulmati
Map-of-bajulmati-wongsorejo-banyuwangi.png
Peta lokasi Desa Bajulmati
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Timur
KabupatenBanyuwangi
KecamatanWongsorejo
Kodepos
68453
Kode Kemendagri35.10.18.2007 Edit the value on Wikidata
Luas... km²
Jumlah penduduk... jiwa
Kepadatan... jiwa/km²

Bajulmati adalah sebuah nama desa di wilayah Wongsorejo, Kabupaten Banyuwangi, Provinsi Jawa Timur, Indonesia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Desa Bajulmati merupakan Pintu Gerbang Utara menuju Kota Gandrung Banyuwangi, berada diperbatasan Kota Banyuwangi dan Kota Situbondo. Desa Bajulmati terletak ± 35 km ke arah utara dari pusat Kota Banyuwangi, Konon merupakan suatu daerah yang masih hutan belantara yang sangat lebat dan dihuni oleh beberapa binatang buas, yang dikuasai oleh banteng dan terdapat sungai yang dihuni buaya yang dipimpin oleh buaya putih. Dimana pada waktu itu datanglah beberapa orang dalam perjalanannya mereka singgah di tepi hutan ini dan mereka bertempat tinggal di daerah ini.Dalam pembukaan daerah ini tidak semudah yang kita bayangkan, pada waktu itu banyak rintanngannya di mana konon daerah ini adalah daerah yang sangat angker sekali. Hal ini ditandai dengan adanya 2 pohon yang sangat besar, yaitu pohon beringin putih berada dibagian timur (sekarang Krajan Timur Bajulmati) dan pohon karet hutan merah. Pohon tersebut dihuni roh halus, anggapan orang dahulu bernama Karyonggolo dan Sriyanti. Dalam perkembangan berikutnya masyarakat di daerah ini hidup berkelompok-kelompok dan menunjuk seseorang untuk dijadikan ketua kelompok sampai tiga kali pergantian ketua kelompok. Hingga pada Tahun 1911 Pemerintahan Belanda mulai ikut campur dalam pengaturan wilayah termasuk jalannya pemerintahan. Sehingga warga bersepakat untuk membentuk desa dan dipimpin oleh seorang kepala desa yang disetujui oleh pemerintah, yang waktu itu adalah pemerintah Belanda, dengan gelar Wonojoyo I. Dalam pemberian nama, pemerintah Belanda kebingungan sehingga nama desa tersebut diserahkan kepada masyarakat. Mereka sepakat memberi nama Desa ini “Boyo Mati”, nama ini diperoleh dari temuan buaya-buaya yang telah mati, bahkan suatu ketika dengan tidak sengaja ada yang melihat pertarungan antara buaya putih dan banteng yang berakhir dengan kematian kedua hewan tersebut. Bahkan buaya putih yang telah mati tersebut berubah menjadi arca batu buaya yang sangat besar. Arca batu buaya putih itu dahulu berada di dekat hulu sungai tepatnya di utara masjid Jami’ Bajulmati sekarang. Selain pemberian nama, juga telah diadakan pengukuran batas desa. Seiring perkembangan zaman nama Boyo Mati berubah menjadi “Bajulmati”.

Pembagian wilayah[sunting | sunting sumber]

Desa ini terdiri dari 4 dusun, yaitu:

  • Dusun Badolan
  • Dusun Galekan
  • Dusun Karanganyar
  • Dusun Krajan

Pranala luar[sunting | sunting sumber]