Bait Ketiga

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Model Bait Suci Yehezkiel (Kitab Yehezkiel bab 40–42), diupayakan sesuai keterangan harfiahnya, oleh arsitek Belanda Bartelmeüs Reinders (1893–1979).

Bait Ketiga, juga dikenal sebagai Bait Suci Yehezkiel, adalah gagasan dan keinginan keagamaan pada Agama Yahudi yang berakar dalam Alkitab Ibrani. Bait Ketiga disebutkan dalam banyak doa-doa Yudaisme untuk pengembalian dan pembangunan kembali Bait Allah di Yerusalem, tempat dahulunya berdiri Bait Pertama dan Bait Kedua, yang dihancurkan oleh orang-orang Babilonia kuno dan Romawi.

Sejak kehancuran Bait Kedua pada tahun 70 M, para penganut agama Yahudi yang taat telah menyatakan keinginan mereka untuk melihat berdirinya bangunan Bait Ketiga di Bukit Bait Suci. Doa untuk tujuan ini telah menjadi bagian resmi dari tradisi Yahudi dalam pelaksanaan tiga kali layanan doa harian Yahudi. Walaupun saat ini tetap belum terbangun, gagasan dan keinginan atas Bait Ketiga dipandang suci dalam Agama Yahudi, khususnya Yahudi Ortodoks, yaitu sebagai tempat ibadah yang belum terwujud. Para nabi Yahudi dalam Tanakh menyerukan pembangunannya, yang akan terpenuhi di era Mesianik Yahudi.

Rencana pembangunan kembali Bait Ketiga juga memainkan peran penting dalam beberapa interpretasi atas Eskatologi Kristen.

Denah kuno yang belum dibangun mengenai suatu Kuil Yahudi dapat ditemukan di berbagai sumber, terutama di Bab 40-47 dari Kitab Yehezkiel (pengelihatan Yehezkiel yang mendahului Bait Kedua), dan di Naskah Kuil yang ditemukan di Qumran di antara Naskah Laut Mati.

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Gorenberg, Gershom. The End of Days : Fundamentalism and the Struggle for the Temple Mount. Free Press, 2000. ISBN 0-684-87179-3 (Journalist's view)
  • David Ha'ivri. Reclaiming the Temple Mount. HaMeir L'David, 2006. ISBN 965-90509-6-8
  • Grant R. Jeffrey. The New Temple and The Second Coming. WaterBrook Press, 2007. ISBN 978-1-4000-7107-4
  • N. T. Wright, "Jerusalem in the New Testament" (1994)
  • Ben F. Meyer. "The Temple at the Navel of the Earth," in Christus Faber: the master builder and the house of God. Princeton Theological Monograph Series no. 29. Allison Park, Pa.: Pickwick Publications, 1992.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]