Badan Meteorologi Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Japan Meteorological Agency logo2.jpg
Gedung kantor pusat JMA di Tokyo

Badan Meteorologi Jepang (気象庁) adalah sebuah badan pemerintah Jepang yang bertanggung jawab mengumpulkan dan melaporkan data dan prakiraan cuaca, merekam dan prakiraan gempa bumi, letusan gunung api, dan tsunami.

Badan ini memiliki lima stasiun utama dan sebuah stasiun di Okinawa dan markas besarnya di Tokyo. Dia didukung oleh empat stasiun pengumpul informasi laut dan paling tidak satu stasiun prefektural di setiap prefektur. Informasi lebih lanjut dikumpulkan melalui satelit meteorologikal dan pusat riset.

Badan Meteorologi Jepang Bertugas mengumpulkan dan memberikan hasil untuk publik di Jepang yang diperoleh dari data berdasarkan observasi ilmiah harian dan penelitian fenomena alam di bidang meteorologi, hidrologi, seismologi dan vulkanologi, di antara bidang ilmiah terkait lainnya. Kantor pusatnya berlokasi di Minato, Tokyo.

JMA bertanggung jawab untuk mengumpulkan dan melaporkan data cuaca dan prakiraan cuaca untuk masyarakat umum, serta menyediakan penerbangan dan cuaca laut. Tanggung jawab JMA lainnya termasuk mengeluarkan peringatan untuk letusan gunung berapi, dan mengeluarkan peringatan gempa bumi dari sistem Peringatan Dini Gempa Bumi (EEW) secara nasional. JMA juga ditetapkan sebagai salah satu Pusat Meteorologi Khusus Regional dari Organisasi Meteorologi Dunia (WMO). Bertanggung jawab untuk meramalkan, memberi nama, dan mendistribusikan peringatan untuk siklon tropis di wilayah Pasifik Barat Laut, termasuk Laut Sulawesi, Laut Sulu, Laut Cina Selatan, Laut Cina Timur, Laut Kuning, Laut Jepang dan Laut Okhotsk.


JASA[sunting | sunting sumber]

GAMBARAN

JMA bertanggung jawab tidak hanya untuk mengumpulkan dan melaporkan data cuaca dan prakiraan cuaca di Jepang, tetapi juga untuk observasi dan peringatan gempa bumi, tsunami, topan dan letusan gunung berapi.

Badan ini memiliki enam kantor administrasi regional (termasuk lima DMO dan Observatorium Meteorologi Okinawa), empat Observatorium Laut, lima fasilitas tambahan, empat Pusat Layanan Cuaca Penerbangan dan 47 kantor lokal yang terdiri dari LMO. Ini juga digunakan untuk mengumpulkan data, dilengkapi dengan satelit cuaca seperti Himawari, dan lembaga penelitian lainnya.

Pada tahun 1968, Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) menetapkan JMA sebagai Pusat Meteorologi Khusus Regional (RSMC) untuk Asia. Pada bulan Juni 1988, WMO juga menetapkan JMA sebagai RSMC untuk Pasifik Barat Laut di bawah program Siklon Tropis. Pada bulan Juli 1989, RSMC Tokyo - Pusat Topan didirikan di dalam kantor pusat, yang menangani prakiraan dan penyebaran siklon tropis aktif, serta mempersiapkan ringkasan aktivitas siklon setiap tahun.

PENGAMATAN DAN RAMALAN

CUACA

CUACA DARAT

Setiap DMO dan LMO mengeluarkan prakiraan cuaca dan peringatan atau nasehat kepada masyarakat umum yang tinggal di wilayahnya sendiri. Data cuaca yang digunakan untuk prakiraan ini diperoleh dari Pengamatan Permukaan (diwakili oleh AMeDAS), Pengamatan Radar, Pengamatan Udara Atas dan Pengamatan Satelit terutama menggunakan rangkaian Himawari.

CUACA LAUT

Observatorium Laut terletak di Hakodate, Maizuru, Kobe dan Nagasaki. Stasiun-stasiun ini mengamati gelombang laut, tingkat pasang surut, suhu permukaan laut dan arus laut dll. Di cekungan Pasifik Barat Laut, serta Laut Jepang dan cekungan Laut Okhotsk, dan memberikan prakiraan meteorologi kelautan yang dihasilkan darinya, bekerja sama dengan Departemen Hidrografi dan Oseanografi, Penjaga Pantai Jepang

CUACA PENERBANGAN

Pada tahun 2005, sesuai dengan sistem CNS / ATM ICAO yang baru, Biro Penerbangan Sipil Kementerian Pertanahan, Infrastruktur, Transportasi dan Pariwisata mendirikan Pusat Manajemen Lalu Lintas Udara (ATMC) di Fukuoka, tempat FIR diperbaiki. Bersamaan dengan pendirian tersebut, JMA menempatkan Air Traffic Meteorology Center (ATMetC) di dalam ATMC.

Agensi tersebut memperkirakan SIGMET untuk pesawat dalam penerbangan di wilayah udara FIR Fukuoka, sementara VOLMET disiarkan oleh masing-masing Pusat Layanan Cuaca Penerbangan di bandara Haneda, Narita, Centrair dan Kansai. Selain itu, Stasiun Cuaca Penerbangan (di samping bandara New Chitose, Sendai, Osaka, Fukuoka, Kagoshima, dan Naha) menangani tugas serupa seperti ini.

BADAI TROPIS

Di kawasan Pasifik Barat Laut, musim topan biasanya datang hampir dari Mei hingga November. JMA meramalkan dan memperingatkan atau memberi nasihat tentang siklon tropis kepada publik di Jepang dan negara-negara sekitarnya juga karena JMA juga berfungsi sebagai RSMC Tokyo - Typhoon Center.

GEMPA BUMI

JMA memiliki 624 stasiun pengamatannya sendiri di seluruh negeri yang didirikan pada interval kira-kira 20 km untuk mengukur intensitas gempa bumi secara tepat. Badan ini juga memanfaatkan sekitar 2.900 lebih seismograf yang dimiliki oleh National Research Institute for Earth Science and Disaster Prevention (NIED) dan pemerintah daerah. Kantor 24 jam telah ditempatkan di dalam kantor pusat JMA di Tokyo, untuk memantau dan melacak kejadian seismik di sekitar Jepang untuk mengumpulkan dan memproses data mereka, yang mengeluarkan informasi gempa yang diamati tentang hiposenter, magnitudo, intensitas seismik dan kemungkinan tsunami. kejadian demi gempa dengan cepat kepada masyarakat melalui Sistem Pengamatan Fenomena Gempa Bumi (EPOS). Sistem Peringatan Dini Gempa (EEW) mulai berfungsi penuh untuk masyarakat umum pada tanggal 1 Oktober 2007.

TSUNAMI

Daerah pesisir perlu menyediakan informasi tsunami sehingga kerusakan akibat bencana dapat dikurangi dan dimitigasi di sana. Jika ada kemungkinan tsunami setelah gempa bumi, JMA mengeluarkan Peringatan atau Peringatan Tsunami untuk setiap wilayah di Jepang dengan informasi perkiraan ketinggian tsunami dan waktu kedatangan dalam 2 hingga 3 menit setelah gempa.

ERUPSI GUNUNUNG BERAPI

Badan ini mendirikan empat Pusat Pengamatan dan Informasi Vulkanik di dalam DMO di Sapporo, Sendai, Tokyo, dan Fukuoka. Mereka memantau peristiwa vulkanik di 110 gunung berapi aktif di Jepang dan 47 di antaranya dipilih oleh Komite Koordinasi untuk Prediksi Letusan Vulkanik berada di bawah pengamatan 24 jam dengan seismograf, akselerometer, GPS, perekam kejut udara, kamera pengamatan titik tetap dan peralatan lainnya. Jika diperkirakan letusan gunung berapi akan mempengaruhi daerah yang dihuni atau berada di sekitar kawah, Peringatan Vulkanik dikeluarkan dan dilengkapi dengan Tingkat Peringatan Vulkanik.

Direktur Jenderal dan Kepala Eksekutif[sunting | sunting sumber]

Kepala Eksekutif Observatorium Meteorologi Pusat

Arai Ikunosuke (荒 井 郁 之 助): 1890–1891

Kobayashi Kazutomo (小林 一 知): 1891–1895

Nakamura Kiyoo (中 村 精 男): 1895–1923

Okada Takematsu (岡田 武松): 1923–1941

Fujiwhara Sakuhei (藤原 咲 平): 1941–1947

Wadachi Kiyoo (和 達 清 夫): 1947–1956

Direktur Jenderal JMA

Wadachi Kiyoo (和 達 清 夫): 1956–1963

Hatakeyama Hisanao (畠 山 久 尚): 1963–1965

Shibata Yoshiji (柴 田 淑 次): 1965–1969

Yoshitake Motoji (吉 武 素 二): 1969–1971

Takahashi Koūchirō (高橋 浩 一郎): 1971–1974

Mouri Keitarō (毛利 圭 太郎): 1974–1976

Arizumi Naosuke (有 住 直 介): 1976–1978

Kubota Masaya (窪 田 正 八): 1978–1980

Masuzawa Jōtarō (増 澤 譲 太郎): 1980–1983

Suehiro Shigeji (末 廣 重 二): 1983–1985

Uchida Eiji (内 田 英 治): 1985–1987

Kikuchi Yukio (菊 地 幸雄): 1987–1990

Tatehira Ryōzō (立 平 良 三): 1990–1992

Nitta Takashi (新 田 尚): 1992–1993

Ninomiya Kōzō (二 宮 洸 三): 1993–1996

Ono Toshiyuki (小野 俊 行): 1996–1998

Takigawa Yūsō (瀧 川 雄壮): 1998–2000

Yamamoto Kōji (山 本 孝 二): 2000–2003

Kitade Takeo (北 出 武夫): 2003–2004

Nagasaka Kōichi (長坂 昴 一): 2004–2006

Hiraki Satoshi (平 木 哲): 2006–2009

Sakurai Kunio (櫻井 邦 雄): 2009–2011

Hatori Mitsuhiko (羽 鳥 光彦): 2011–2014

Nishide Noritake (西 出 則 武): 2014–2016

Hashida Toshihiko (橋 田 俊彦): 2016–2019

Sekita Yasuo (関 田 康 雄): 2019 – sekarang