Ayalon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Lembah Ayalon, seperti yang terlihat dari Gezer

Lembah Ayalon (juga Ajalon; Ibrani: אַיָּלוֹןאַיָּלוֹן atau איילון, 'ayyalon, "[Tempat] kijang") adalah sebuah tempat di dataran rendah Sefela yang ada di Tanah Israel kuno, yang diidentifikasi pada tahun 1800-an sebagai Yalo[1] di kaki pendakian Bet-Horon, kampung Arab Palestina yang terletak 3 km sebelah timur "'Anwas" dan 13 kilometer (8,1 mi) tenggara dari Ramla di Tepi Barat, namun pada bulan Juni 1967 dihancurkan oleh pasukan Israel.[2] menjadi kota bangsa Israel pada pemerintahan Salomo (1 Raja-raja 4:9). Merupakan satu kota di bukit yang di sebelah selatan menguasai jalan masuk ke lembah Ayalon; dalam kesusastraan Amarna disebut "Aialuna", zaman modern: Yalo. Tell el-Qoq`a, di dekat desa itu memiliki jejak-jejak paling tua (2000 SM). Dalam periode sejarah Israel berturut-turut, kota orang Lewi itu didiami oleh bani Dan (yang tak dapat mengusir orang Amori), Efraim dan Benyamin (Yosua 19:42; Hakim-hakim 1:35; 1 Tawarikh 6:69; 8:13). Diperkuat oleh Rehabeam untuk menjaga daerah dekat Yerusalem di sebelah barat daya, kota itu diduduki oleh orang Filistin pada waktu pemerintahan Ahas (2 Tawarikh 11:10; 28:18).[3] Akhirnya kota itu direbut oleh bangsa Filistin (1 Tawarikh 28:18).[2] Ada pula sebuah kota kuno yang terletak di daerah suku Zebulon (Hakim-hakim 12:12), dieja Ailom oleh LXX, di mana hakim Elon (huruf Ibrani yang sama) dikuburkan. Mungkin "Kh el-Lon".[2][4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Dalam Surat-surat Amarna, yang ditulis selama dua belas tahun terakhir Firaun Akhenaten dan pertama regnal tahun Tutankhamun (abad ke-14 SM), Abdi-Heba berbicara tentang kehancuran "kota Ajalon" oleh penjajah,[5] dan menggambarkan dirinya sebagai "menderita, sangat menderita" oleh bencana yang telah datang pada tanah, mendesak raja Mesir untuk cepat-cepat membantu.

Ayalon disebutkan dalam catatan penyerangan Kanaan oleh raja Mesir Shoshenq I dari Mesir pada abad ke-10 SM.[6]

Acara ini mungkin telah terhubung ke sebuah serangan dari orang Amori, sebelum kedatangan bangsa Israel di bawah pimpinan Yosua. Tapi karena lembah yang membentang jauh ke barat sebagai titik tengah antara Sha'alvim dan Latrun, kota yang dirujuk dalam surat-surat ini mungkin telah ada pemukiman di lembah.

Peperangan Yosua[sunting | sunting sumber]

Lembah Ayalon pertama kali disebutkan dalam Kitab Yosua saat Yosua mengalahkan lima raja orang Amori . Setelah berjalan semalaman untuk menyelamatkan kota Gibeon dari koalisi yang dipimpin oleh Raja Yebus (Yerusalem), Joshua mengejar koalisi itu ke timur, ke arah pendakian Bet-Horon, dan kemudian ke selatan melintasi Lembah Ayalon. Untuk memungkinkan Israel untuk menyelesaikan peperangan sebelum malam tiba, Yosua meminta Tuhan untuk memperpanjang hari dengan mengucapkan perintah: "Matahari, berhentilah di atas Gibeon dan engkau, bulan, di atas lembah Ayalon!". Yosua 10:11-14 mencatat bahwa Allah mengabulkan permohonan Yosua.

Suku Dan[sunting | sunting sumber]

Setelah penaklukan, kota Ayalon itu diberikan menjadi milik Suku Dan (Yosua 19:42) dan ditunjuk sebagai salah satu kota Lewi yang diberikan kepada Kohathites (Yosua 21:24 dan 1 Tawarikh 6:69). Terlepas dari kemenangan Yosua di Lembah Ayalon, orang Amori terus hidup di kota Ayalon (Hakim-hakim 1:34-35). Tekanan konstan Filistin untuk mengontrol lembah Sefela memaksa suku Dan mundur ke arah barat, mengurangi luasnya wilayah mereka. Akhirnya, orang Dan meninggalkan tanah milik pusaka mereka di daerah Ayalon dan pindah ke bagian paling utara Israel, menetap di kota Laish, yang mereka ganti namanya menjadi Dan (Hakim-hakim 18).

Lokasi ini juga menjadi tempat kemenangan besar atas orang Filistin oleh Raja Saul dan putra-nya Jonathan. Setelah serangan berani oleh Yonatan terhadap garnisun Filistin di Mikhmas, mereka mengejar orang Filistin sampai Ayalon, sejauh lima belas mil (1 Samuel:14:31). Dalam tahun kemudian, Ayalon  dihuni oleh orang Efraim dan Benyamin (1 Tawarikh 6:69 dan 1 Tawarikh 8:13).

Setelah kerajaan dibagi, Ayalon menjadi batas antara kerajaan Yehuda dan Israel. Rehabeam, raja Yehuda, memperkuat kota Ayalon, menyediakan perwira, senjata dan persediaan makanan (2 Tawarikh 11:5-12).

Identifikasi[sunting | sunting sumber]

Ayalon diidentifikasi dengan Yalo oleh Edward Robinson selama perjalanannya di Palestina pada tahun 1838. Menggunakan karya Jerome dan Eusebius dari Kaisarea, yang menggambarkan Ayalon sejauh dua Romawi km dari Nikopolis, sementara juga mendasarkan pada deskripsi Ayalon dalam Perjanjian Lama dan mencatat kesamaan filologis antara nama Arab dengan akar kata Ibrani, Robinson menyimpulkan bahwa Yalo memang adalah Ayalon.[7]

Situs[sunting | sunting sumber]

Canada Park,[8] Yad La-Shiryon,[9] International Center for the Study of Bird Migration[10] dan Biara Latrun[11] terletak di Lembah Ayalon.

Jembatan kereta api, Lembah Ayalon

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ J. D. Douglas; Merrill C. Tenney (3 May 2011). Zondervan Illustrated Bible Dictionary. Harper Collins. hlm. 45. ISBN 978-0-310-49235-1. 
  2. ^ a b c Kamus Alkitab: Ayalon
  3. ^ D Baly, Geog. Companion, 1963, hlm 92 dst; LOB hlm 162, 285 dll.
  4. ^ Abel, Geographie de la Palestine, 2, 1937, hlm 241.
  5. ^ Claude Reignier Conder (1894). The Tell Amarna Tablets (edisi ke-2nd). 
  6. ^ Frank Clancy (1999). "Shishak/Shoshenq's Travels". Journal for the Study of the Old Testament. 24 (3): 3–23. 
  7. ^ Robinson and Smith, 1860, p. 253-254.
  8. ^ Canada Park - Ayalon - Tourism
  9. ^ Yad La-Shiryon
  10. ^ The Bird Eye View - Kibbutz Lotan
  11. ^ Holywine.com

Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Robinson, Edward and Eli Smith (1860). Biblical Researches in Palestine and Adjacent Regions: A Journal of Travels in the Year 1838. Crocker and Brewster.
  • Robinson, Edward and Eli Smith (1856). Later Biblical Researches in Palestine and Adjacent Regions: A Journal of Travels in the Year 1852. J. Murray.

Koordinat: 31°50′25″LU 35°01′21″BT / 31,84028°LU 35,0225°BT / 31.84028; 35.02250