Atelektasis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Atelectasis
Atelectasia1.jpg
Atelektasis pada paru-paru kanan
Klasifikasi dan rujukan luar
Spesialisasi pulmonology
ICD-10 J98.1
ICD-9-CM 518.0
DiseasesDB 10940
MedlinePlus 000065
eMedicine med/180
MeSH D001261

Atelektasis merupakan kondisi tidak berfungsinya paru-paru karena halangan pada bronkus (jalur udara menuju paru-paru) atau pada bronkiolus (jalur udara yang lebih kecil).[1] Atelektasis berasal dari bahasa Yunani yaitu ateles dan ekstasis yang berarti pengembangan yang tidak sempurna.[2] Ketika halangan terjadi, udara yang berada dalam paru-paru tidak bisa dihembuskan keluar, sehingga akan terserap oleh darah, sehingga berakibat kerusakan pada paru-paru.[1] Setelah paru-paru rusak, paru-paru menjadi tidak elastis dan tidak dapat mengambil udara. Akibatnya, tidak ada penyerapan oksigen dan pembuangan karbondioksida.[1] Pada orang dewasa, atelektasis tidak terlalu bermasalah karena bagian paru-paru yang tidak bermasalah atau paru-paru yang lain dapat berfungsi untuk menggantikan bagian paru-paru yang tidak berfungsi.[1] Akan tetapi, bila hal ini terjadi pada bayi yang baru lahir, dapat menjadi masalah.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1966, Blesovsky menemukan tiga pasien dengan gejala tumor pada paru-paru, tetapi saat dilakukan operasi ternyata tidak ditemukan sel tumor.[3] Hal yang terjadi adalah membran fibrous yang tebal.[3]

Gejala[sunting | sunting sumber]

Tidak ada gejala pasti untuk penyakit ini, tetapi dapat diamati bila:

Penyebab[sunting | sunting sumber]

Atelektasis dapat disebabkan oleh penghalang dapat berupa:

  • Plak mukus : terjadi penumpukan mukus pada jalur pernafasan, terkadang terjadi selama dan setelah operasi, pasien tidak dapat batuk-batuk, hal ini merupakan penyebab atelektasis secara umum.[5] Penyedotan plak sering dilakukan untuk membersihkan mukus. Sehingga, batuk dan bernafas dalam sangat diperlukan setelah operasi.[5] Plak mukus sangat sering ditemukan pada penderita asma dan cystic fibrosis.[5]
  • Benda asing : umumnya terjadi pada anak-anak karena bisa terjadi karena benda-benda asing seperti kacang dapat dimasukkan ke dalam hidung.[5]
  • Menyempitnya jalur pernafasan : penyempitan dapat terjadi oleh infeksi kronis oleh cendawan pada jalur pernafasan, atau tuberkulosis.[5]
  • Terdapat tumor dalam jalur pernafasan.[5]
  • Penggumpalan darah : hal ini dapat terjadi jika terdapat pendarahan parah dalam paru-paru dan tidak bisa dikeluarkan.[5]

Selain penghalang, atelektasis dapat disebabkan oleh:

  • Luka : trauma pada bagian dada seperti terjatuh, atau kecelakaan mobil, sehingga tidak mampu menarik nafas dalam-dalam karena terasa sakit.[5]
  • Efusi pleural : terjadinya penumpukkan cairan antara jaringan pleural dan di dalam dada.[5]
  • Pneumonia : Pneumonia dapat menyebabkan inflamasi, dan menyebabkan atelektaksis dalam jangka pendek.[5] Paru-paru yang mengalami atelektaksis dapat mengalami bronkitis.[5]
  • Pneumotoraks : terjadinya kebocoran udara antara paru-paru dan dada.[5]
  • Tumor yang terletak di luar jalur pernafasan tetapi disekitar paru-paru : tumor tersebut dapat menekan paru-paru dan mempersempit jalur pernafasan.[5]

Pengobatan[sunting | sunting sumber]

Pengobatan atelektasis bergantung pada penyebab, tetapi bila terdapat tumor harus dihilangkan dengan kemoterapi atau radiasi.[6]

  • Fisioterapi dada : berbagai teknik yang dilakukan setelah operasi meliputi: batuk, menepuk dada pada area yang tidak berfungsi, bernafas secara mendalam, menundukkan kepala di bawah posisi paru-paru sehingga mukus dapat terbuang dari bagian bawah paru-paru.[6]
  • Penggunaan obat-obatan untuk memperbesar jalur bronkus, menipiskan mukus sehingga dapat dengan mudah dikeluarkan.[6]

Pencegahan[sunting | sunting sumber]

Berbagai cara pencegahan dapat dilakukan antara lain:

  • Berhenti merokok sehingga produksi mukus akan berkurang.[7]
  • Latihan menarik nafas secara mendalam.[7]
  • Pada saat tidur sesering mungkin selalu mengubah posisi tidur.[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e (Inggris) Peters M. A-Z Family Medical Encyclopedia. British Medical Associations.
  2. ^ (Inggris) Medscape. Atelectasis [terhubung berkala]. http://emedicine.medscape.com/article/296468-overview [27 Jun 2014].
  3. ^ a b (Inggris) Dernevik L. et al. 1982. Shrinking pleuritis with atelectasis. Thorax 37: 252-258.
  4. ^ a b c d (Inggris) Mayo Clinic. 2014. Symptoms [terhubung berkala]. http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/atelectasis/basics/symptoms/con-20034847 [28 Mei 2014].
  5. ^ a b c d e f g h i j k l m (Inggris) Mayo Clinic. 2014. Cause [terhubung berkala]. http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/atelectasis/basics/causes/con-20034847 [28 Mei 2014].
  6. ^ a b c d (Inggris) Mayo Clinic. 2014. Treatments [terhubung berkala]. http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/atelectasis/basics/treatment/con-20034847 [28 Mei 2014].
  7. ^ a b c (Inggris) Mayo Clinic. 2014. Prevention [terhubung berkala]. http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/atelectasis/basics/prevention/con-20034847 [28 Mei 2014].