Mukus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Lendir atau mukus adalah sekresi berair pekat dan licin (seperti dahak, ingus) yang diproduksi membran lendir dan menutupi membran lendir. Lendir biasanya diproduksi dari sel-sel yang ditemukan di kelenjar lendir, meskipun mungkin juga berasal dari kelenjar campuran, yang mengandung sel serosa dan lendir. Lendir adalah koloid kental yang mengandung garam anorganik, enzim antimikroba (seperti lisozim), imunoglobulin (terutama IGA), dan glikoprotein seperti laktoferrin,[1] dan mucin, yang diproduksi oleh sel-sel piala di selaput lendir dan kelenjar submukosa. Lendir berfungsi untuk melindungi sel epitel di lapisan saluran pernapasan, pencernaan, dan saluran kencing, alat kelamin, serta jaringan dalam indra penglihatan dan pendengaran dari jamur patogen, bakteri[2] dan virus. Sebagian besar lendir dalam tubuh manusia diproduksi di saluran pencernaan.

Amfibi, ikan, siput, dan beberapa invertebrata lainnya juga memproduksi lendir eksternal dari epidermis mereka sebagai perlindungan terhadap patogen, dan untuk membantu dalam gerakan dan juga diproduksi dalam ikan untuk melapisi insang mereka. Tanaman menghasilkan zat serupa yang disebut mukilage yang juga diproduksi oleh beberapa mikroorganisme.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Singh, PK; Parsek, MR; Greenberg, EP; Welsh, MJ (May 2002). "A component of innate immunity prevents bacterial biofilm development". Nature. 417 (6888): 552–5. Bibcode:2002Natur.417..552S. doi:10.1038/417552a. PMID 12037568. 
  2. ^ Barr et al. Bacteriophage adhering to mucus provide a non–host-derived immunity PNAS 2013
  3. ^ "Modes of locomotion in protists: 5 modes". biology discussion. 2016-09-06.