Astrologi sideris dan tropis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Astrologi sideris dan tropis adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan dua definisi yang berbeda-beda dari satu tahun. Istilah juga digunakan sebagai istilah untuk dua sistem koordinat ekliptika yang digunakan dalam astrologi. Keduanya membagi ekliptika menjadi beberapa "tanda-tanda" bernama seperti rasi bintang, tapi sidereal mendefinisikan sistem tanda-tanda tersebut berdasarkan bintang tetap, sementara tropis mendefinisikan sistem itu didasarkan pada posisi vernal equinox di belahan bumi utara (yaitu, persimpangan ekliptika dengan ekuator langit). Karena presesi ekuinoks, dua sistem ini tidak tetap relatif terhadap satu sama lain, tetapi menjauh sekitar 1.4 busur derajat per abad. Sistem tropis yang diadopsi selama periode Helenistik dan tetap lazim dalam astrologi Barat. Sistem sidereal digunakan dalam astrologi Hindu, dan dalam abad ke-20 sistem astrologi Barat.

Sementara astrologi klasik tropis didasarkan pada orientasi Bumi relatif terhadap Matahari dan planet-planet dari tata surya, bintang astrologi berkaitan dengan posisi Bumi relatif terhadap kedua serta bintang-bintang dari falak. Sebenarnya posisi tertentu bintang tetap seperti rasi bintang adalah tambahan pertimbangan dalam horoskop.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Perubahan posisi vernal equinox. Garis merah adalah bagian dari jalan yang ditelusuri oleh Matahari melalui tahun Bumi. Garis Merah/hijau proyeksi ekuator Bumi pada bola langit. Titik persimpangan dari dua garis adalah equinox musim semi. Tahun 1500 SM adalah akhir dari konstelasi Aries, Tahun 500 SM dekat dengan awal konstelasi Aries, dan di 150 CE (waktu Ptolemy) berada di tengah konstelasi Pisces.

Zodiak klasik diperkenalkan pada periode neo-Babel (sekitar tujuh hingga abad keenam sebelum masehi). Pada saat itu, presesi ekuinoks tidak ditemukan. Astrologi klasik Helenistik dikembangkan tanpa mempertimbangkan efek presesi. Penemuan presesi dari ekuinoks dikaitkan dengan Hipparchus, seorang astronom Yunani aktif pada akhir periode Helenistik (ca. 130 SM).

Ptolemy, menulis sekitar 250 tahun setelah Hipparchus, menyadari efek presesi. Ia memilih untuk definisi zodiak berdasarkan titik vernal equinox, yaitu, sistem tropis. Sementara Ptolemy mencatat bahwa Ofiukus dalam kontak dengan ekliptika, ia menyadari bahwa 12 tanda-tanda yang konvensional hanya nama-nama untuk 30 derajat segmen.

Sistem Hindu Jyotisha memilih untuk mendefinisikan zodiak berdasarkan bintang tetap, yaitu, secara langsung terikat untuk rasi bintang zodiak, tidak seperti sistem astrologi barat.

Zodiak astronomis[sunting | sunting sumber]

Beberapa astrolog sideris tidak mengambil tanda-tanda astrologi sebagai sebuah pembagian yang sama dari ekliptika, tetapi tanda-tanda yang didasarkan pada aktual lebar masing-masing rasi bintang, termasuk rasi bintang yang diabaikan oleh zodiak tradisional, tetapi masih dalam kontak dengan ekliptika.

Stephen Schmidt pada tahun 1970 memperkenalkan Astrology 14, sebuah sistem dengan tambahan tanda-tanda yang didasarkan pada konstelasi Ofiukus dan Cetus. Namun ini diperdebatkan karena apabila Cetus diumpamakan untuk lawan dari rasi bintang Ofiukus, maka seharusnya Cetus diganti dengan rasi bintang Orion karena rasi ini lebih berhadapan lurus dengan Ofiukus dibandingkan dengan Cetus.

Pada tahun 1995, Walter Berg memperkenalkan 13-tanda zodiak, yang menambahan tanda Ofiukus. Sistem ini diterima dengan baik di Jepang setelah bukunya yang diterjemahkan oleh host radio Mizui Kumi (水井久美) pada tahun 1996.

Tanggal Matahari melewati 13 rasi bintang astronomi dari ekliptika tercantum di bawah ini, akurat untuk tahun 2011. Tanggal akan maju dengan kenaikan satu hari setiap 70.5 tahun.

Konstelasi Waktu Sideris

Cyril Fagan

Waktu tropis
Berdasarkan batasan-batasan IAU

Walter Berg[1]

Aries.svg Aries April 15 – Mei 15 Maret 21 – April 20 April 18 – Mei 13
Taurus.svg Taurus Mei 16 – Juni 15 April 21 – Mei 21 Mei 13 – Juni 21
Gemini.svg Gemini Juni 16 – Juli 16 Mei 22 – Juni 21 Juni 21 – Juli 20
Cancer.svg Kanser Juli 17 – Agustus 16 Juni 22 – Juli 22 Juli 20 – Agustus 10
Leo.svg Leo August 17 – September 16 Juli 23 – Agustus 22 August 10 – September 16
Virgo.svg Virgo September 17 – Oktober 17 Agustus 23 – September 22 September 16 – Oktober 30
Libra.svg Libra Oktober 18 – November 16 September 23 – Oktober 22 Oktober 30 – November 23
Scorpio.svg Skorpio November 17 – Desember 16 Oktober 23 – November 21 November 23 – November 29
Ophiuchus zodiac.svg Ofiukus N/A November 29 – Desember 17
Sagittarius.svg Sagitarius Desember 17 – Januari 15 November 22 – Desember 21 Desember 17 – Januari 20
Capricorn.svg Kaprikornus Januari 16 – Februari 14 Desember 22 – Januari 20 Januari 20 – Februari 16
Aquarius.svg Akuarius Februari 15 – Maret 15 Januari 21 – Februari 19 Februari 16 – Maret 11
Pisces.svg Pises Maret 16 – April 14 Februari 19 – Maret 20 Maret 11 – April 18

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • "The Real Constellations of the Zodiac." Dr. Lee T. Shapiro, Planetarian, Vol 6, No. 1, Musim Semi (Tahun 1977).
  • "The Real, Real Constellations of the Zodiac." John Mosley, Planetarian, Vol. 28, no. 4, Desember (tahun 1999).
  • "The Primer of Sidereal Astrology," Cyril Fagin dan Brigadir R. C. Firebrace, American Federation of Astrologers, Inc., (1971) ISBN 0-86690-427-1
  • Sejarah Astrologi Barat, oleh S. Jim Tester, 1987, diterbitkan oleh Boydell Tekan (Januari 1999),ISBN 0-85115-255-4, ISBN 978-0-85115-255-4
  • Raymond, Andrew (1995). Secrets of the Sphinx Mysteries of the Ages Revealed. Hawaii: U N I Productions. ISBN 0-9646954-6-4. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]