Arsinoe IV dari Mesir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Arsinoe IV
Ratu Mesir
Penyelamatan Arsinoe, oleh Jacopo Tintoretto, 1555-1556
Berkuasa September 48 SM
dengan Ptolemaios XIII (Desember 48 - Januari 47 SM)
Pengganti Ptolemaios XIV dari Mesir dan Kleopatra VII
Lahir tidak diketahui
Iskandariyah, Mesir
Mangkat 41 SM
Ephesus
Pemakaman Ephesus
Ayah Ptolemaios XII Auletes
Ibu Kleopatra V dari Mesir?

Arsinoë IV (Greek: Ἀρσινόη, antara tahun 68 dan 65 SM – 41 SM) merupakan putri bungsu Ptolemaios XII Auletes dengan ratu dan wakil pemimpin Mesir dari tahun 48 SM - 47 SM, membuatnya sebagai anggota terakhir Dinasti Ptolemaik Mesir kuno. Arsinoe IV adalah saudari tiri Kleopatra VII dan Ptolemaios XIII, memilik ayah yang sama dan berbeda ibu.[1][2][3][4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Ketika Ptolemaios XII meninggal pada tahun 51 SM, ia meninggalkan keturunan, Ptolemaios dan Kleopatra sebagai pemimpin bersama Mesir, namun saudaranya segera menggulingkan Kleopatra dan memaksanya melarikan diri dari Iskandariyah. Ketika Julius Caesar tiba di Iskandariyah pada tahun 48 SM dan berpihak denga faksi Kleopatra, Arsinoë melarikan diri dari ibu kota dengan gurunya, kasim Ganymedes, dan bergabung dengan pasukan Mesir yang dibawah pimpinan Achillas, mengepung Iskandariyah. Achillas kemudian mengambil gelar Firaun. Ketika Achillas dan Ganymedes berselisih, Arsinoë membuat Achillas dieksekusi dan Ganymedes ditempatkan sebagai pemimpin.[5] Ganymedes awalnya menikmati beberapa keberhasilan terhadap Romawi, namun para pejabat Mesir tidak begitu menyukainya. Dibawah dalih ingin berdamai, mereka bernegosiasi dengan Caesar untuk menukar Arsinoë untuk Ptolemaios XIII, yang akhirnya dibebaskan.[6] Namun Ptolemaios melanjutkan perang sampai Romawi menerima bala bantuan dan ditimpa kekalahan yang menentukan atas Mesir.

Arsinoe kemudian ditransportasikan ke Roma, dimana 46 SM ia dipaksa untuk muncul di dalam kemenangan Caesar.[7] Meskipun kebiasaan mencekik tahanan terkemuka dikemenangan ketika perayaan sudah berakhir, Caesar terpaksa mengampuni Arsinoe dan memberikan suaka di kuil Artemis, Ephesus. Arsinoe tinggal dikuil selama beberapa tahun, sambil terus mengawasi saudarinya Kleopatra, yang dianggap Arsinoe sebagai ancaman bagi kekuasaannya. Pada tahun 41 SM, atas dorongan Kleopatra, Markus Antonius memerintahkan pengeksekusian Arsinoë diatas tangga kuil, pelanggaran bera kuil dan tindakan skandal bagi Roma.[8] Imam Megabyzus, yang menyambut Arsinoë dikedatangannya dikuil sebagai "Ratu", hanya diampuni ketika kedutaan dari Ephesus mengajukan permohonan ke Kleopatra.[9]

Makamnya di Ephesus[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1990 sebuah monumen bersegi delapan terletak dipusat Ephesus yang diusulkan oleh Hilke Thür, Akademi Ilmuan Austria sebagai makam Arsinoë.[8] Seorang penulis dari The Times menggambarkan identifikasi kerangka sebagai "sebuah kemenangan atas dugaan kepastian".[10] Meskipun tidak terdapat prasasti tetap dimakam tersebut, dapat bertanggal antara 50 sampai 20 SM. Pada tahun 1926 tubuh seorang wanita diperkirakan berusia 15–20 tahun ditemukan di dalam ruang pemakaman.[11] Thür mengusulkan pengidentifikasian kerangka itu berdasarkan bentuk makam (segi delapan, seperti mercu suar Iskandariyah), penanggalan karbon dari tulang (antara 200- 20 SM), jenis kelamin kerangka, dan usia wanita muda itu pada saat meninggal.[12][13] It is also claimed that the tomb contains Egyptian motifs, such as "papyri-bundle" columns.[8]

Lainnya tetap kurang yakin mengenai identifikasi, misalnya, menunjukkan bahwa ia akan menjadi antara 8 dan 14 pada saat Caesar tiba di Iskandariyah, terlalu muda bagi seseorang untuk memimpin pemberontakan melawan Roma.[14] Tindakannya di dalam perang singkat yang diikuti telah menyarankannya lebih tua dari itu.[13] Sebagai akibat dari asumsi sebelumnya bahwa ia berusia lebih tua, tanggal kelahirannya biasanya ditempatkan di antara 68 SM dan 62 SM.[15] yang membuatnya tidak mungkin baginya untuk menjadi wanita yang dikubur disegi delapan. Tanggal kelahiran Arsinoe tidak diketahui, bagaimanapun kemungkinan tetap bahwa ia sesungguhnya lebih muda dari yang diperkirakan, dan bahwa ia mungkin saja seorang pemimpin boneka daripada peserta aktif di dalam perang.

Tengkoraknya hilang di Jerman pada Perang Dunia II. Namun, Hilke Thuer memeriksa catatan lama dan foto-foto tengkorak yang sekarang hilang,[16][17] dan menyimpulkan bahwa hal itu menunjukkan tanda-tanda campuran Afrika dan keturunan Mesir dicampur dengan fitur Yunani klasik[8] – meskipun fakta bahwa Boas, Gravlee, Bernard dan Leonard dan lain-lain telah menunjukkan bahwa pengukuran tengkorak bukan indikator yang dapat diandalkan ras.[18][19] Afrosentris telah mengklaim bahwa Kleopatra VII berkulit hitam, terlepas dari fakta bahwa:

  • Kerangka ini tidak terbukti adalah milik Arsinoe;
  • Bentuk tengkorak bukan indikator ras seseorang;
  • Arsinoe hanya bersaudara tiri dengan Kleopatra, yang berbeda ibu;
  • Nenek moyang Kleopatra sendiri berasal dari Yunani-Makedonia.[20]

Jika monumen tersebut adalah makam Arsinoë, ia adalah satu-satunya anggota Dinasti Ptolemaik yang mayatnya telah ditemukan.[21] Forensik/analisis arkeologi tentang asal usul dari kerangka dan makam itu sedang berlangsung.

Referensi dan sumber[sunting | sunting sumber]

References
  1. ^ http://www.kingtutone.com/queens/cleopatra/idea/
  2. ^ The lives of Cleopatra and Octavia, By Sarah Fielding, Christopher D. Johnson
  3. ^ http://books.google.com/books?id=cPgR2mW2OuEC&pg=PA154&lpg=PA154&dq=%2Bcleopatra,+%2B%22half+sister%22,+%2B%22Dio+Cassius%22,+%2Barsinoe&source=bl&ots=3Y-CKLNs88&sig=oB2xbb9viAuPbzJNNKw6ivsQa5I&hl=en&ei=tBTfSYLCIIPu7AOI_oWQDA&sa=X&oi=book_result&ct=result&resnum=10
  4. ^ http://www.egyptvoyager.com/features_womeninancientegypt_cleopatra.htm
  5. ^ Julius Caesar, Commentarii de Bello Civili 3.112.10-12; De Bello Alexandrino 4; Cassius Dio, Roman History 42.39.1-2; 42.40.1; Lucan, Pharsalia 10.519-523
  6. ^ De Bello Alexandrino 23-24 and, with some deviations, Cassius Dio, Roman History 42.42
  7. ^ Cassius Dio, Roman History 43.19.2-3; Appian, Civil Wars 2.101.420
  8. ^ a b c d BBC One documentary, Cleopatra: Portrait of a Killer
  9. ^ Josephus, Antiquities of the Jews 15.89; Josephus, Contra Apion 2.57; inaccurate Appian, Civil Wars 5.9.34-36 and Cassius Dio Roman History 48.24.2
  10. ^ http://entertainment.timesonline.co.uk/tol/arts_and_entertainment/tv_and_radio/article5931845.ece
  11. ^ Josef Keil ‘Excavations In Ephesos’ 1929
  12. ^ Dr. Fabian Kanz, ‘Arisnoe IV of Egypt: Sister of Cleopatra identified?’ April 2009
  13. ^ a b http://insidecatholic.com/Joomla/index.php?option=com_myblog&show=The-BBC-invents-its-own-Cleopatra..html&Itemid=102
  14. ^ Mary Beard, "The skeleton of Cleopatra's sister? Steady on.", A Don's Life, March 16, 2009.
  15. ^ http://www.tyndale.cam.ac.uk/Egypt/ptolemies/arsinoe_iv.htm
  16. ^ http://www.timesonline.co.uk/tol/news/world/middle_east/article5908494.ece
  17. ^ Cleopatra's mother 'was African' - BBC (2009)
  18. ^ http://www.anthro.fsu.edu/people/faculty/CG_pubs/gravlee03b.pdf
  19. ^ Clarence C. Gravlee, H. Russell Bernard, and William R. Leonard find in “Heredity, Environment, and Cranial Form: A Re-Analysis of Boas’s Immigrant Data” (American Anthropologist 105[1]:123–136, 2003)
  20. ^ ^ The Oxford Encyclopedia of Ancient Egypt. “,Cleopatra VII was born to Ptolemy XII Auletes (80–57 BCE, ruled 55–51 BCE) and Cleopatra, both parents being Macedonian Greeks."
  21. ^ Hilke Thür: Arsinoë IV, eine Schwester Kleopatras VII, Grabinhaberin des Oktogons von Ephesos? Ein Vorschlag. (Arsinoë IV, a sister of Cleopatra VII, grave owner of the Octagon in Ephesus? A suggestion.) In: Jahreshefte des Österreichischen Archäologischen Instituts, vol. 60, 1990, p. 43–56.
Sources

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Leluhur[sunting | sunting sumber]