Arab Melayu, Pelayangan, Jambi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Arab Melayu
Kantor Lurah Arab Melayu
Negara Indonesia
ProvinsiJambi
KotaJambi
KecamatanPelayangan
Kode Kemendagri15.71.05.1001 Edit the value on Wikidata
Luas... Km2
Jumlah penduduk... Jiwa
Kepadatan... Jiwa/Km2

Arab Melayu adalah salah satu kelurahan di Kecamatan Pelayangan, Kota Jambi, Provinsi Jambi, Indonesia. Asal nama kelurahan "Arab Melayu" merupakan asal mula terbentuknya penyebaran islam. Di kelurahan ini pada zaman dahulu para musafir dari negeri Arab tinggal, menetap, dan membuat desa kecil yang bercampur dengan masyarakat melayu. Berdasarkan rujukan tersebut munculah sejarah kelurahan Arab Melayu (Perpaduan Masyarakat Arab dan Melayu). Hal ini diperkuat dengan adanya ahli waris yang merupakan warga Kelurahan Arab melayu terhadap makam Alhabib Husin Bin Ahmad Baraghbah, Ulama dari negeri arab yang dimakamkan di pemakaman Arab Melayu.

Di kelurahan ini terdapat sebuah masjid yang bernama masjid Jami' Baalawy, jembatan gantung yang membelah sungai Batang Hari dan juga Menara Gentala Arasy (Icon Kota Jambi). 100M dari menara ini terdapat sebuah rumah keturunan Arab yang sudah berumur lebih dari 300 tahun yang merupakan rumah keluarga besar Husin Bin Syeh Aljufri, rumah ini merupakan cagar budaya di tempat tersebut dan sudah dilakukan renovasi dari gubernur Kota Jambi Zulkifli Nurdin. 100% penduduk di kelurahan ini adalah agama Muslim. kebudayaannya berbeda dari kelurahan ataupun kecamatan yang ada di kota jambi karena di kelurahan ini menganut kebudayaan campuran masyarakat Arab dan masyarakat Melayu, hal ini terlihat saat lebaran idul fitri maupun idul adha, sebagian besar masyarakat Arab Melayu melakukan "Wakafa", yaitu bersilaturrahmi ke rumah warga yang ada di kelurahan arab melayu dan membaca tahlil singkat hal ini dilakukan secara berkelompok 20-50 orang laki-laki yang terdiri dari anak kecil remaja, hingga lansia yang masih mampu berjalan. Kuliner kelurahan arab melayu juga lebih banyak mengarah ke timur tengah. Misalnya nasi kebuli, nasi minyak, aneka masakan pedas seperti kari. Mayoritas penduduk asli kelurahan Arab Melayu memiliki pekerjaan sebagai pedagang dan pengusaha sedangkan masyarakat pendatang menjadi buruh "ketek". Ketek merupakan transportasi seperti perahu namun bisa mengangkut hingga 15 orang menyebrangi sungai Batang Hari.