Aleksandra Iosifovna

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Adipati Agung Aleksandra Iosifovna dari Rusia
Александра Иосифовна.jpg
Lahir (1830-07-08)8 Juli 1830
Altenburg, Kadipaten Sachsen-Altenburg
Wafat 6 Juli 1911(1911-07-06) (usia 80)
Sankt-Petersburg, Kekaisaran Rusia
Pemakaman Mausoleum Adipati Agung
Nama lengkap
Alexandra Friederike Henriette Pauline Marianne Elisabeth
Wangsa Sachsen-Altenburg
Ayah Joseph, Adipati Sachsen-Altenburg
Ibu Adipati Amalie dari Württemberg
Pasangan Adipati Agung Konstantin Nikolayevich

(m. 1848–1892; kematiannya)

Anak
Adipati Agung Nikolay Konstantinovich

Olga, Ratu Hellenes
Adipati Agung Vera Konstantinovna
Adipati Agung Konstantin Konstantinovich
Adipati Agung Dmitry Konstantinovich
Adipati Agung Vyacheslav Konstantinovich

Adipati Agung Aleksandra Iosifovna dari Rusia (8 Juli 1830 Altenburg – 6 Juli 1911 Sankt-Peterburg), lahir Putri Aleksandra Friederike Henriette dari Sachsen-Altenburg merupakan putri kelima Joseph, Adipati Sachsen-Altenburg dan Amalie Therese Luise Wilhelmine Philippine, Adipati Württemberg. Dia adalah nenek moyang keluarga Kerajaan Inggris, Yunani, Rumania, Yugoslavia dan Spanyol melalui putrinya yang lebih tua, Olga.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Potret oleh Joseph Karl Stieler, skt. 1850

Orang tua Aleksandra menikah pada tanggal 24 April 1817, di Kirchheim unter Teck. Aleksandra memiliki lima orang saudari: Marie, Pauline, Henriette, Elisabeth, dan Luise.

Potret Aleksandra dicat oleh artis modis istana, Joseph Karl Stieler.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Pada musim panas tahun 1846, ia bertemu dengan Adipati Agung Konstantin Nikolayevich dari Rusia saat ia mengunjungi Altenburg. Dia adalah putra kedua Nikolai I, Kaisar Rusia, dan Ratu Aleksandra Feodorovna, née Putri Charlotte dari Prusia.

Potret Konstantin Nikolayevich, berasal dari tahun 1851

Konstantin tinggal selama beberapa hari di kastil ayahanda Aleksandra. Kunjungannya di sana telah diatur oleh bibi Aleksandra, Adipati Agung Elena Pavlovna, yang telah lahir sebagai Putri Charlotte dari Württemberg. Ibunda Elena dan Aleksandra keduanya berasal dari Friedrich Eugen, Adipati Württemberg. Elena menikah dengan Adipati Agung Mikhail Pavlovich, adik Tsar Nikolai I. Elena Pavlovna oleh karena itu bibi Konstantin oleh pernikahan dan bibi Alexandra saat lahir. Elena berpengaruh kuat atas Konstantin, yang mengagumi intelektualitas dan pandangan progresifnya. Dia memiliki kepentingan sastra dan musik, mendirikan Konservatorium Sankt-Petersburg, dan Konstantin muda sering menghabiskan waktu di rumah dan salon Elena di Sankt-Peterburg.

Konstantin intelektual dan liberal, sedangkan Aleksandra konservatif dan agak bersemangat tinggi. Meski temperamen mereka berbeda, mereka sama-sama menyukai musik, dan senang berduet di piano. Konstantin terpesona oleh kecantikan Alexandra yang muda: dia tinggi, ramping dan menarik. Dia dengan cepat menjadi tergila-gila, dan sangat ingin menikahinya "saya tidak tahu apa yang terjadi pada saya. Seolah-olah saya adalah orang yang sama sekali baru. Hanya satu pikiran yang menggerakkan saya, hanya satu gambar yang memenuhi mata saya: selamanya dan hanya dia, malaikat saya, alam semesta saya. Saya benar-benar berpikir saya sedang jatuh cinta. Namun, apa artinya? Saya baru mengenalnya beberapa jam dan saya sudah sampai di telinga saya dengan penuh gairah".[1] Usianya baru enam belas tahun, dan Konstantin berusia sembilan belas tahun; mereka bertunangan tapi harus menunggu dua tahun lagi sebelum akhirnya bisa menikah.

Aleksandra tiba di Rusia pada tanggal 12 Oktober 1847, dan disambut oleh banyak keriuhan dan perayaan populer, dengan kerumunan gembira yang melapisi jalan-jalan dan balkon. Dikatakan bahwa Aleksandra sangat mirip dengan saudari tunangannya, Adipati Agung Aleksandra Nikolayevna, yang meninggal saat melahirkan, bahwa calon ibu mertuanya menangis pada pertemuan pertama mereka.[2]

Pada bulan Februari 1848, Aleksandra beralih ke Ortodoks Rusia, mengambil nama Adipati Agung Aleksandra Iosifovna, yang mencerminkan nama ayahandanya Joseph (tidak seperti banyak putri yang dia ikuti dengan patronim, memilih untuk mencerminkan keturunannya daripada asosiasi agama atau dinasti biasa yang juga mungkin karena Iosif adalah nama umum di Rusia).

Aleksandra dan Konstantin menikah di Istana Musim Dingin di Sankt-Peterburg, pada tanggal 11 September 1848. Konstantin menerima Istana Marmer di Sankt-Petersburg sebagai hadiah pernikahan dari orang tuanya. Strelna di Teluk Finlandia, yang diwariskan Konstantin saat berusia empat tahun, adalah retret negara pasangan yang menikah. Adipati Agung Aleksandra Iosifovna yang semarak menaruh perhatian khusus di lapangan di Strelna, mendirikan sekolah berkebun gratis, di mana dia mengajar kelas-kelasnya sendiri. Ada juga mainan pendidikan untuk anak-anak: tiang kayu dan trampolin untuk senam, dan kabin transplan dari salah satu kapal frigat Konstantin.

Setahun setelah pernikahan mereka Konstantin mewarisi istana Pavlovsk, terletak 19 km ke selatan Sankt-Petersburg, dari pamandanya Adipati Mikhail Pavlovich. Masyarakat diizinkan di taman yang bagus di halaman rumahnya. Keluarga adipati agung mendukung sebuah gedung konser yang mengesankan yang terletak di stasiun Pavlovsk, yang terbukti populer di kalangan kelas menengah, dan menarik nama-nama seperti Johann Strauss II, Franz Liszt, dan Hector Berlioz.

Aleksandra dan Konstantin kemudian mengakuisisi istana Oreanda, yang terletak di Crimea, yang awalnya dibangun oleh Tsarina Aleksandra Feodorovna dan meninggalkannya kepada putra keduanya untuk pensiunnya.

Konstantin dan Aleksandra memiliki enam orang anak:

  1. Nikolay Konstantinovich (1850-1918); menikah tahun 1882, Nadedja Aleksandrovna von Dreyer.
  2. Olga Konstantinovna, Ratu Hellenes (1851-1926); menikah tahun 1867, George I dari Yunani dan merupakan nenek Pangeran Philip, Adipati Edinburgh.
  3. Vera Konstantinovna (1854-1912); menikah tahun 1874, Adipati Eugen dari Württemberg.
  4. Konstantin Konstantinovich (1858-1915); menikah tahun 1884, Putri Elisabeth dari Sachsen-Altenburg.
  5. Dmitry Konstantinovich (1860-1919); meninggal tanpa menikah.
  6. Vyacheslav Konstantinovich (1862-1879); meninggal tanpa menikah.

Krisis keluarga[sunting | sunting sumber]

(Searah jarum jam) Adipati Agung Aleksandra Iosifovna dengan kelima anak tertuanya: Nikolai, Olga, Dmitry, Vera dan Konstantin Konstantinovich

Pada tahun 1867, putri sulung Aleksandra, Olga, menikah dengan Raja George I dari Yunani. Dia hanya enam belas tahun, dan Konstantin awalnya enggan menikahinya begitu muda. Pada bulan Juli 1868, anak pertama Olga lahir dan diberi nama Konstantin seperti kakeknya. Awal dari keluarga putri mereka bertepatan dengan dimulainya pemecahan pernikahan Aleksandra dan Konstantin.

Meskipun usianya baru empat puluh tahun, perjuangan Konstantin dan kerja keras dari dekade sebelumnya— reformasi angkatan laut dan kehakiman, pembebasan para budak—telah menua secara dini. Sebagai saudaranya Tsar Aleksandr II berpaling dari reformasi, memiliki langkah pertamanya di atas takhta, pengaruh Konstantin mulai berkurang dan mulai memusatkan perhatian pada kehidupan pribadinya. Setelah dua puluh tahun menikah, ia menjauh dari istrinya. Beban kerja berat Konstantin, dan pandangan serta kepentingan politik pasangan berbeda selama bertahun-tahun. Aleksandra sama konservatifnya dengan suaminya yang liberal, dan dia harus belajar untuk memperhatikan dirinya sendiri dengan masyarakat dan mistisisme sendiri. Segera, Konstantin berpaling ke tempat lain untuk keintiman seksual.[3]

Pada akhir tahun 1860-an, Konstantin memulai perselingkuhan dan memiliki seorang putri yang tidak sah, Marie Condousso. Pada tahun 1880-an, Marie dikirim ke Yunani, kemudian bekerja sebagai pelayan untuk saudari tirinya, Ratu Olga. Marie akhirnya menikah dengan seorang banker Yunani.

Segera setelah kelahiran Marie, Konstantin memulai perselingkuhan baru. Sekitar tahun 1868, Konstantin mulai mengejar Anna Vasilyevna Kuznetsova, seorang penari muda dari Konservatorium Sankt-Petersburg. Dia adalah putri tidak sah balerina Tatyana Markyanovna Kuznetsova dan aktor Vasily Andreyevich Karatygin. Anna berusia dua puluh tahun lebih muda dari Konstantin dan pada tahun 1873 ia melahirkan anak pertama mereka. Empat lainnya akan mengikuti.[4]

Konstantin membelikan gundiknya sebuah dacha yang besar dan nyaman di tanah miliknya di Pavlovsk; jadi menempatkan keluarga keduanya di dekat Aleksandra, yang ia sebut sekarang sebagai "istri keluaran-pemerintahan". Dengan tindakan ini Konstantin memberi amunisi kepada musuh-musuh politiknya, dengan masyarakat rusia bereaksi terhadap skandal tersebut dengan memihak istrinya yang menderita, Aleksandra, yang berusaha untuk menanggung perselingkuhannya dengan harga diri.

Pada tahun 1874, sebuah skandal baru meletus ketika ditemukan bahwa putra sulung Aleksandra dan Konstantin, Adipati Agung Nikolay Konstantinovich, yang telah hidup dan memiliki kehidupan revolusioner, telah mencuri tiga berlian berharga dari sebuah ikon di kamar tidur pribadi Aleksandra, dibantu oleh nyonyanya, seorang pelacur Amerika. Putra Aleksandra yang berusia dua puluh empat tahun itu dinyatakan bersalah dan gila, dan dibuang ke Asia Tengah. Aleksandra mengalami pukulan pahit lagi ketika pada tahun 1879, putra bungsunya, Vyacheslav, meninggal tana diduga dari pendarahan otak.

Penyakit suami dan kematian[sunting | sunting sumber]

Adipati Agung Aleksandra Iosifovna dengan putrinya, Ratu Olga dari Yunani, buyut dari garis keturunan perempuan, Putri Maria dari Swedia dan buyut laki-laki dari garis keturunan perempuan, Lennart. Di belakang Adipati Agung Aleksandra terdapat potret mendiang putri Olga dan ibunda Maria, Aleksandra.

Pada bulan juni 1889, cucu perempuan Aleksandra yang berusia delapan belas tahun, Putri Aleksandra dari Yunani, kembali ke Rusia untuk menikah dengan Adipati Agung Pavel, yang merupakan adik Tsar Aleksandr III. Menjelang akhir perayaan pernikahan, Konstantin mengalami stroke. Hal ini diikuti pada bulan Agustus 1889 oleh sebuah pukulan serius, yang yang membuatnya tidak dapat berjalan atau berbicara.

Selama sisa tiga tahun hidupnya Konstantin tinggal bersama istrinya di istana kesayangannya Pavlovsk, memiliki sayap bangunan untuk dirinya sendiri. Dia berada kursi mandi, dan Aleksandra memastikan bahwa Konstantin ditolak berhubungan dengan gundiknya dan keturunannya yang tidak sah.[5] Cucu Aleksandra, Christopher dari Yunani, menulis dalam memoarnya bahwa Konstantin menjadi sangat frustrasi karena berada di bawah kendali Aleksandra bahwa dia menjambak rambutnya dan memukulinya dengan tongkat. Melihat Christopher baru berusia empat tahun pada saat kematian Konstantin, sulit untukmengetahui kebenaran sepenuhnya dari cerita ini.

Meskipun sakit, Konstantin mencoba menghibur dirinya sebaik mungkin. Cucu keponakannya, Kirill Vladimirovich ingat pesta skating di Pavlovsk, dimana Konstantin akan melihat kereta luncurnya, dan bagaimana ia selalu "berbau cerutu".[6] Cyril merasa bahwa Aleksandra adalah seorang wanita yang tangguh, dengan "suara bernada tinggi....mengendarai mobil di tempat terbuka dengan semacam tenda di atasnya, yang bisa dibuka dan ditutup seperti payung. Lagipula, dan bahwa dialah satu-satunya orang di dunia yang memiliki liputan yang cerdik untuk keretanya".[7]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ King and Wilson, p.12.
  2. ^ Zeepvat, p.67.
  3. ^ King and Wilson, p.39.
  4. ^ Zeepvat, p.71.
  5. ^ Zeepvat, p.75.
  6. ^ Kirill, p.17.
  7. ^ Kirill, p.18.