Al-Mourabitoun (kelompok militan)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
al-Mourabitoun
المرابطون
Terlibat dalam Pemberontakan Di Maghreb (2002-Sekarang)
Konflik Mali Utara
AQMI Flag asymmetric.svg
AktifAgustus 2013 – 2 Maret 2017
IdeologiSalafi jihad
PemimpinAbubakr al-Masri [1]
Mokhtar Belmokhtar[2]
Abu Walid Al-Sahraoui
Wilayah operasi Algeria
 Burkina Faso
 Ivory Coast
 Libya
 Mali
 Niger
KekuatanDibawah 100 (Mei 2014)[1]
Bagian dari Al-Qaeda
AQMI Flag asymmetric.svg
Jama'at Nasr al-Islam wal Muslimin[3]
Berasal dariGerakan untuk Keesaan dan Jihad di Afrika Barat (hingga 2013)
Al-Mulathameen
(Brigade Pria Bertopeng)
Nama saat iniJama'at Nasr al-Islam wal Muslimin
Musuh
Perang dan pertempuranKonflik mali utara
In Amenas hostage crisis
tembakan Bamako Maret 2015
2015 Bamako hotel attack
Serangan Ougando 2016
2016 Grand-Bassam shootings
Pengemboman Gao 2017

Al-Mourabitoun (Arab: المرابطون, translit. Al-Murābiṭūn, lit. 'The Sentinels') adalah sebuah organisasi jihadis militan Afrika yang dibentuk oleh penggabungan antara Ahmed Ould Amer, alias Gerakan Ahmed al-Tilemsi untuk Kesatuan dan Jihad di Afrika Barat dan Mokhtar Belmokhtar's Al-Mulathameen. Pada 4 Desember 2015, ia bergabung dengan Al-Qaeda di Islamic Maghreb (AQIM). Kelompok ini berusaha untuk menerapkan Hukum Syariah di Mali, Aljazair, Libya barat daya, dan Niger.

Kelompok[sunting | sunting sumber]

Pada 2 Maret 2017, sel-sel kelompok di Mali, bersama dengan Ansar Dine, Macina Liberation Front dan cabang Sahara Al-Qaeda di Maghreb Islam bergabung ke dalam kelompok Jama'at Nasr al-Islam wal Muslimin.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada 14 Mei 2015, Adnan Abu Walid Sahraoui merilis sebuah pesan audio yang menjanjikan kesetiaan kelompok kepada Negara Islam Irak dan Levant (ISIL). [4] Belmokhtar mengeluarkan pernyataan beberapa hari kemudian menolak janji ini dan menyatakan bahwa itu belum disetujui sebelumnya, seakan menunjukkan perpecahan dalam kelompok. [11] [12] Pada 3 Desember 2015, pemimpin AQIM Abdelmalek Droukdel mengumumkan dalam pernyataan audio bahwa Al-Mourabitoun telah bergabung dengan organisasinya. [5] ISIL secara resmi menerima janji Sahraoui tentang kesetiaan dalam sebuah pernyataan dan video yang dirilis pada Oktober 2016. Alasan penundaan keterlambatan pengakuan tidak jelas. [13]

Serangan[sunting | sunting sumber]

  • 7 Maret 2015: Seorang pria bersenjata bertopeng membunuh 5 orang dan melukai 9 lainnya di sebuah restoran yang populer dengan orang asing di ibu kota Mali, Bamako. Di antara para korban ada tiga penduduk setempat, seorang Prancis, dan seorang petugas keamanan Belgia dengan perwakilan Uni Eropa di kota itu.
  • 10 Agustus 2015: IED menewaskan tiga tentara Mali dan melukai empat orang lainnya di dekat Sévaré.
  • 11 Agustus 2015: Serangan terkoordinasi terhadap hotel Byblos di Sévaré mengarah ke penyerangan 24 jam di mana 13 orang tewas, termasuk lima pekerja PBB, empat tentara, dan empat penyerang. Kelompok ini kemudian mengaku bertanggung jawab atas serangan ini dan pemboman pada hari sebelumnya. [14]
  • 20 November 2015: Sekelompok militan mengambil lebih dari 170 orang sandera di hotel Radisson Blu di Bamako, memicu pengepungan yang menyebabkan 22 orang tewas, termasuk 2 pria bersenjata. Setidaknya 7 orang lainnya terluka dalam serangan itu, dengan 2 dari mereka menjadi anggota Pasukan Khusus Mali.[5]

15 Januari 2016: Sekelompok militan melancarkan serangan terkoordinasi pada dua hotel dan bisnis yang berdekatan di pusat ibu kota Burkina Faso, Ouagadougou, membakar kendaraan dan mengambil lebih dari 200 sandera. Sedikitnya 30 orang tewas dan 56 lainnya luka-luka dalam pengepungan yang diikuti. [16] Februari 2016: Grup ini merilis pesan audio, yang mengaku telah menculik pasangan Australia selama serangan Ouagadougou, dan bahwa mereka berencana untuk melepaskan salah satu tawanan seperti itu "tidak menargetkan wanita pada saat perang." [17 ] Istri dari dokter yang diculik selama serangan Ouagadougou kemudian dirilis pada 7 Februari. [18]

  • 13 Maret 2016: Tiga pria bersenjata menyerang sebuah resor pantai di Grand-Bassam, Pantai Gading, menggunakan senapan serbu dan granat tangan. Setidaknya 21 orang tewas dalam serangan itu, termasuk semua penyerang, tiga anggota pasukan khusus negara, serta 15 warga sipil (termasuk setidaknya 5 orang Eropa). [19] [20] [21]
  • 18 Januari 2017: Seorang pembom bunuh diri mengendarai kendaraan yang penuh dengan bahan peledak ke dalam kamp militer dekat Gao, Mali, menewaskan 77 orang dan melukai sedikitnya 115 orang lainnya. Pada saat itu adalah insiden teroris paling mematikan dalam sejarah negara itu.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Mali: qui sont les nouveaux chefs des katibas jihadistes?". Radio France Internationale. 14 May 2014. Diakses tanggal 19 May 2014. 
  2. ^ "Mokhtar Belmokhtar now leads 'Al Qaeda in West Africa'". The Long War Journal. 13 August 2015. Diakses tanggal 13 August 2015. 
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama merger
  4. ^ "Belmokhtar's jihadist group in N.Africa vows allegiance to IS". Yahoo. 14 May 2015. Diakses tanggal 15 May 2015. 
  5. ^ "'No more hostages' as Mali hotel stormed". Al Jazeera. 11 November 2015. Diakses tanggal 11 November 2015.