Akhan (tokoh Alkitab)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perajaman Akhan oleh Gustave Doré.

Akhan (bahasa Ibrani: עכן) bin Karmi bin Zabdi bin Zerah, dari suku Yehuda, adalah tokoh yang muncul dalam Kitab Yosua dalam Alkitab Ibrani (atau Perjanjian Lama di Alkitab Kristen) sehubungan dengan jatuhnya Yerikho dan penaklukan Ai.

Namanya ditulis sebagai Ahar (Achar) dalam 1 Tawarikh 2:7.

Catatan Alkitab[sunting | sunting sumber]

Kitab Yosua[sunting | sunting sumber]

Menurut penuturan Yosua pasal 7, Akhan menjarah "jubah yang indah, buatan Sinear, dan dua ratus syikal perak dan sebatang emas yang lima puluh syikal beratnya"[1] dari Yerikho, bertentangan dengan perintah Yosua (dari Allah) bahwa "Segala emas dan perak serta barang-barang tembaga dan besi adalah kudus bagi TUHAN; semuanya itu akan dimasukkan ke dalam perbendaharaan TUHAN" (Yosua 6:19).

Meskipun dalam catatan itu tampaknya hanya Akhan seorang diri yang bersalah karena mengingini dan mengambil jarahan tersebut, pasal itu dimulai dengan pernyataan bahwa seluruh umat "orang Israel berubah setia" (Yosua 7:1).

Kitab Yosua mengklaim bahwa tindakan ini mengakibatkan seluruh orang Israel dihukum oleh Allah, sehingga mereka gagal dalam upaya pertama untuk merebut kota Ai, dengan kehilangan nyawa 36 orang Israel (Yosua 7:5). Orang Israel menggunakan cleromancy untuk menentukan siapa yang bersalah, dan mendapati orang itu adalah Akhan. Kemudian Yosua, beserta seluruh Israel mengambil Akhan bin Zerah, dan perak, jubah dan emas sebatang itu, anak-anaknya  yang laki-laki dan perempuan, lembunya, keledainya dan kambing dombanya, kemahnya dan segala kepunyaannya, lalu semuanya itu dibawa ke lembah Akhor. Berkatalah Yosua: "Seperti engkau mencelakakan kami, maka TUHAN pun mencelakakan engkau pada hari ini." Lalu seluruh Israel melontari dia dengan batu, semuanya itu dibakar dengan api dan dilempari dengan batu. Sesudah itu didirikanlah di atasnya suatu timbunan batu yang besar (Yosua 6:19).

Kitab 1 Tawarikh[sunting | sunting sumber]

Dalam 1 Tawarikh 2 ditulis mengenai Akhan sebagai berikut:

Keturunan Karmi ialah Ahar, yang mencelakakan orang Israel karena ia tidak taat dalam hal barang-barang yang dikhususkan itu. (TB)[2]

Interpretasi[sunting | sunting sumber]

Rashi berpendapat bahwa hukum rajam hanya dilakukan pada ternak dan Akhan sendiri, dan bahwa anak-anaknya yang hanya dibawa ke depan untuk menyaksikan orang-orang Israel ... merajam mereka (teks Alkitab dengan penekanan yang sengaja ditambahkan). Salah satu tradisi yang dilaporkan oleh literatur Rabinik Klasik menyatakan bahwa kejahatan Akhan jauh lebih buruk dari yang dicatat dalam Alkitab—menurut para Rabi, Akhan juga mencuri suatu berhala ajaib dengan lidah emas, hadiah nazar perak yang dikhususkan untuk itu, dan kain mahal yang menutupinya. Literatur Rabinik Klasik lainnya menggambarkan Akhan bersalah lebih dari kejahatan duniawi, mengklaim bahwa ia telah melakukan perbuatan hubungan sedarah, atau melakukan pekerjaan pada hari Sabat (sama-sama amoral di mata mereka).

Dalam narasi, sebelum Akhan adalah dirajam sampai mati, ia mengaku tindakannya, yang menurut pendapat Rabinik Klasik akan menyelamatkan dia dari Gehenna (konsep Yahudi era klasik mengenai neraka). Dari sudut pandang tekstual, ini membebaskan orang-orang Israel dari kecurigaan bahwa mereka menghukum mati seorang pria tanpa bukti-bukti lain selain dari cleromancy, dan dengan demikian menghindari pertanyaan atas keabsahan pengujian kebersalahan secara supranatural.

Narasi menyatakan bahwa lokasi hukuman Akhan ini terletak di antara Yerikho dan Ai, dikenal sebagai lembah Akhor untuk mengenangnya.

Salah satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa teks tersebut menggambarkan pakaian yang dicuri Akhan  buatan Sinear (yaitu Babel); sedangkan masa invasi Israel biasanya bertarikh abad ke-15 SM atau abad ke-12 SM, tetapi antara tahun 1595 SM dan 627 SM Babel berada di bawah kekuasaan asing. Karena alasan ini, ada orang yang percaya bahwa bagian narasi Akhan ini ditulis pada abad ke-7 SM atau lebih muda, tetapi banyak sarjana Alkitab percaya hakim Samuel mungkin telah menempatkan akun ini bersama-sama dari buku-buku sejarah waktu itu. Namun, tidak dapat dipastikan bahwa seluruh narasi Akhor bertarikh dari saat itu, di mana kritikus tekstual percaya narasi Akhor mungkin telah digabung bersama-sama dari dua sumber teks; kata-kata dalam bagian pertama dari Yosua 7:25, seluruh Israel melempari dia dengan batu (penekanan ditambahkan) menunjukkan gaya yang berbeda dan tradisi dari orang-orang di akhir ayat: mereka melempari mereka dengan batu (penekanan ditambahkan).[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Yosua 7:21 - Sabda.org
  2. ^ 1 Tawarikh 2:7 - Sabda.org
  3. ^ Ensiklopedia Yahudi

Pustaka[sunting | sunting sumber]