Air Zimbabwe

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Air Zimbabwe
Air Zimbabwe Logo 2011.svg
IATA ICAO Kode panggil
UM AZW AIR ZIMBABWE
Didirikan1967 (Air Rhodesia)
1979 (Air Zimbabwe Rhodesia)
1980 (Air Zimbabwe)
PenghubungHarare International Airport
Kota fokusLuanda, Lusaka
Program penumpang setiaRainbow Club
Armada9
Tujuan5
Perusahaan indukAir Zimbabwe (Private) Limited
Kantor pusatHarare, Zimbabwe
Tokoh utama
Situs webairzimbabwe.aero

Air Zimbabwe adalah nama maskapai penerbangan nasional Zimbabwe. Maskapai ini berdiri tahun 1967 sebagai Air Rhodesia (Nama Air Zimbabwe baru digunakan pada tahun 1980, ketika Zimbabwe merdeka dari penjajahan Inggris). Maskapai ini mengoperasikan penerbangan ke Afrika bagian selatan, Asia (China, Malaysia dan Singapura), dan London (Gatwick). Akibat masalah keuangan yang berlarut-larut, Air Zimbabwe berhenti beroperasi pada tanggal 24 Februari 2012 (2012-2-24) . Melayani jaringan domestik yang dikurangi, operator melanjutkan operasi untuk waktu singkat antara Mei dan awal Juli 2012 (2012-7) , saat penerbangan kembali dihentikan. Beberapa penerbangan dimulai ulang tanpa henti pada November tahun itu. Maskapai ini kembali mengoperasikan beberapa rute domestik serta layanan regional ke Johannesburg setiap hari pada April 2013 (2013-4) .

Perusahaan ini telah menjadi anggota International Air Transport Association, dan African Airlines Association sejak 1981. [2] Hingga Juli  2014, dimiliki oleh Pemerintah Zimbabwe. [3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sebuah Air Zimbabwe Boeing 707-320B dalam pendekatan akhir ke Bandar Udara London Gatwick pada tahun 1989.

Maskapai ini didirikan pada tanggal 1 September 1967 sebagai Air Rhodesia.[4] Ketika Republik Zimbabwe dibentuk tahun 1980, maskapai ini berganti nama manjadi Air Zimbabwe. Armada awalnya adalah 5 pesawat Boeing 707 bekas Lufthansa, menggantikan Boeing 720 yang digunakan Air Rhodesia. Air Zimbabwe pada masa ini juga mengoperasikan Vickers Viscount. Pertengahan 1980-an, maskapai ini membeli 3 pesawat Boeing 737-200 dari Boeing untuk melayani rute domestik dan internasional jarak pendek. Boeing 707 akhirnya dipensiunkan tahun 1990 dan digantikan 2 pesawat Boeing 767-200ER, yang dioptimalkan untuk penerbangan internasional jarak jauh, terutama ke London. Maskapai ini juga sempat mengoperasikan 1 pesawat BAe-146 bekas AU Zimbabwe, namun akhirnya dikeluarkan dari dinas. maskapai ini juga sempat menyewa pesawat Fokker 50, namun juga dikeluarkan dari dinas karena tidak sesuai dengan kondisi iklim Zimbabwe yang panas.

Tahun 2005, maskapai ini menyewa 2 pesawat Xian MA-60 dari China dan 1 pesawat MA-60 lain yang disumbangkan China kepada maskapai ini tahun 2006 yang digunakan untuk rute domestik dan regional. Tahun itu juga, maskapai ini mengumumkan akan memesan 5 pesawat Ilyushin Il-96 dari Rusia untuk menggantikan Boeing 767, namun dibatalkan.

Tahun 2003, maskapai ini dilaporkan mengalami masalah keuangan. Tahun 2006, dilaporkan pula bahwa maskapai ini mengalami penurunan jumlah penumpang, dari 1 juta pada tahun 1999 menjadi 230,000 pada tahun 2005. Kapten Pilot Oscar Madombwe, CEO maskapai saat itu, menyalahkan situasi politik negeri itu, cerita-cerita buruk (hoax) mengenai maskapai ini, yang sering kali tidak terbukti, kekurangan devisa negara, kesulitan perlengkapan pendukung serta bahan bakar.[5] Ketika Zimbabwe terkena krisis hiperinflasi (inflasi sangat tinggi) sebesar 1,000% pada tahun 2006, harga tiket maskapai ini naik drastis (200% untuk domestik dan 500% untuk internasional). Apalagi, Bank Sentral Zimbabwe menyatakan tidak akan lagi mendukung Air Zimbabwe dari segi pembiayaan.[6] Kenaikan harga tiket ini juga dikarenakan pembiayaan katering, bahan bakar, dan suku cadang yang memakai mata uang asing, di mana sangat sulit didapat di Zimbabwe.[7]

Air Zimbabwe menambah frekuensi penerbangan ke London Gatwick pada bulan Oktober 2007 menjadi 5 kali seminggu. Ini dikarenakan British Airways, salah satu maskapai lain yang melayani rute London - Harare, menyatakan tidak akan terbang lagi ke Harare karena kekurangan bahan bakar di Zimbabwe.

Dikabarkan bahwa Air Zimbabwe sedang mengadakan pembicaraan dengan Airbus untuk meremajakan armadanya, terutama armada jarak jauh. Bahkan, sempat beredar kabar bahwa Air Zimbabwe telah memesan Airbus A340-500 untuk menggantikan Boeing 767nya, namun kemudian terbukti tidak benar. Kemudian, pada 2011 lalu, otoritas penerbangan sipil Zimbabwe melarang armada Boeing 737-200 Air Zimbabwe untuk terbang akibat masalah perawatan. Sehingga, perusahaan memutuskan menyewa pesawat Boeing 737-500 dari Zambezi Airlines, sebuah maskapai dari Zambia, namun, beberapa waktu kemudian, karena biaya sewa yang belum dibayar, pesawat tersebut disita dan terpaksa dikembalikan ke Zambia.

Gejolak keuangan dan gangguan layanan[sunting | sunting sumber]

Pada Februari 2004, terungkap bahwa perusahaan telah ditangguhkan sementara oleh IATA karena hutang yang belum dibayar.[8][9] Pada akhir Oktober 2006, harga tiket Air Zimbabwe naik hingga 500%, sebagian karena inflasi di negara itu meningkat hingga lebih dari 1.000% — pada saat itu Bank Sentral Zimbabwe menyatakan bahwa mereka tidak dapat terus mendukung Air Zimbabwe dan uang lainnya. -kehilangan perusahaan negara — dan sebagian karena maskapai penerbangan itu membutuhkan mata uang asing untuk membayar bahan bakar, suku cadang, dan katering.[10] Krisis mata uang asing di negara itu menyebabkan pembatalan operasi pengangkut pada akhir 2005, menyusul kurangnya mata uang untuk membayar bahan bakar.[11][12][13][14] Pada tahun 2006, terungkap bahwa jumlah penumpang telah turun dari 1 juta pada tahun 1999 menjadi 23.000 pada tahun 2005.[11]

Pada Mei 2011, maskapai penerbangan tersebut ditangguhkan dari sistem keuangan dan pemesanan internasional IATA karena biaya pemesanan yang belum dibayar. [15][16][17] Pada awal November 2011, diumumkan bahwa pemerintah akan menyerap utang sebesar US $ 140 juta agar perusahaan lebih menarik bagi investor asing. [18][19] Sudah pada bulan Desember 2011, maskapai tersebut berjuang untuk memberikan layanan regional dan luar negeri di tengah penyitaan pesawat karena hutang yang belum dibayar.[20][21][22]

Pada Januari 2012, maskapai ini berada di bawah manajemen yudisial.[23][24] Menyusul upaya kebangkitan yang gagal, di mana pilot menolak untuk melanjutkan layanan domestik lebih dari US $ 35 juta dalam gaji dan tunjangan yang belum dibayar, diumumkan pada 24 Februari 2012 bahwa Air Zimbabwe akan dilarang terbang tanpa batas waktu.[25][26][27] Pada bulan Maret tahun yang sama, pemerintah Zimbabwe menetapkan Air Zimbabwe Private Limited sebagai pemilik baru maskapai penerbangan tersebut setelah membubarkan mantan pemilik parastatal maskapai Air Zimbabwe Holdings dan menanggung utang sebesar US $ 150 juta.[28][29][30] Maskapai ini kembali terbang secara terus menerus pada awal Mei 2012,[31] namun menggunakan satu pesawat dan hanya melayani tiga tujuan domestik — Bulawayo, Harare, dan Air Terjun Victoria — dan hanya untuk waktu yang singkat sampai pesawat tersebut di-grounded. 2 Juli 2012.[32] Maskapai ini diaktifkan kembali pada akhir November 2012, dengan skema penerbangan yang dikurangi melayani rute Harare – Johannesburg.[33] Laporan mengindikasikan bahwa maskapai tersebut melanjutkan operasi domestik yang menghubungkan Bulawayo, Harare dan Air Terjun Victoria, serta rute regional ke Johannesburg, setiap hari pada bulan April 2013,[34] menjelang Pameran Perdagangan Internasional Zimbabwe 2013.[35][36] Sekitar 600 karyawan dari 1.000 lebih telah di-PHK pada akhir Mei 2013 sebagai bagian dari langkah-langkah pemotongan biaya yang bertujuan untuk merekapitalisasi maskapai.[37] Otoritas Pariwisata Zimbabwe mengungkapkan pada Juni 2013 bahwa pangsa pasar maskapai penerbangan mengalami penurunan tajam pada tahun yang berakhir pada 31 Desember 2012, dengan partisipasi 0,8% dalam periode ini turun dari 27% pada periode yang sama tahun 2009.[38]

Per Juli 2017, utang Air Zimbabwe diperkirakan mencapai US $ 330 juta.[39] Pada 8 Juni 2018, dilaporkan bahwa Air Zimbabwe memiliki utang lebih dari $ 300 juta dan tidak dapat lagi terbang ke sebagian besar tujuan karena ancaman debitur untuk menyita pesawatnya.[40] Dengan utang yang menggunung dan hanya tiga pesawat yang beroperasi, maskapai ini mulai beroperasi pada 6 Oktober 2018.[41]

Larangan terbang ke Eropa[sunting | sunting sumber]

Pada Mei 2017, Air Zimbabwe ditambahkan ke daftar maskapai penerbangan yang dilarang di Uni Eropa karena tidak memenuhi standar keselamatan Uni Eropa. [39][42]

Pandemi virus corona 2020[sunting | sunting sumber]

Pada 26 Maret 2020, maskapai tersebut terpaksa menangguhkan semua penerbangan hingga waktu yang tak bisa ditentukan karena pandemi COVID-19.[43] Maskapai penerbangan ini kemudian dipaksa memPHK semua karyawannya dan sedang dalam proses pembuatan masterplan pasca-pandemi.[44][45]

Armada[sunting | sunting sumber]

Terhitung bulan November 2010,[46] dengan usia rata-rata armadanya adalah 22.2 tahun([1]).

Air Zimbabwe Fleet
Pesawat Jumlah Penumpang
(Bisnis/Ekonomi)
Rute
Boeing 737-200Adv 3 105 (12/93) Domestic and short haul
Boeing 767-200ER 2 230 (30/200) International
Xian MA60 3 60 (0\60) Domestic and regional

Program frequent-flyer[sunting | sunting sumber]

Program frequent flyer maskapai ini adalah Rainbow Club

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ https://www.airzimbabwe.aero/about-us/management-team
  2. ^ "AFRAA current members – Air Zimbabwe". AFRAA. 21 August 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 December 2012. Diakses tanggal 11 September 2012. 
  3. ^ "flyafrica.com and fastjet give Zimbabwe its first taste of LCCs with local start-up". Centre for Aviation. 2 July 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 July 2014. Government-owned flag carrier Air Zimbabwe currently operates only two international routes although it has been trying for some time to resume more international services. 
  4. ^ "Air Zimbabwe Website". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-03-03. Diakses tanggal 2011-01-07. 
  5. ^ Passenger numbers falling– Mail & Guardian 7 April 2006
  6. ^ BBC 23 October 2006
  7. ^ Airliner World January 2007
  8. ^ "Trade body suspends Air Zimbabwe". BBC News. 4 February 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2014. Diakses tanggal 4 July 2012. 
  9. ^ "Air Zimbabwe set to pay debt". BBC News. 6 February 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2014. Diakses tanggal 2 September 2012. 
  10. ^ "Air Zimbabwe tickets up by 500%". BBC News. 23 October 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2014. Diakses tanggal 4 July 2012. 
  11. ^ a b "Air Zimbabwe suspends flights to London". The Sydney Morning Herald. AFP. 13 November 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 November 2012. Diakses tanggal 3 July 2012. 
  12. ^ "Fuel crisis disrupts Air Zimbabwe". BBC News. 22 November 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2014. Diakses tanggal 4 July 2012. Flights on Zimbabwe's national airline are not yet back to normal, a day after all its seven aircraft were grounded when the airline ran out of fuel. 
  13. ^ "Grounded Air Zimbabwe resumes flights". Mail & Guardian. 22 November 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 October 2012. Diakses tanggal 3 July 2012. 
  14. ^ "Zimbabwe halts flights over fuel". BBC News. 21 July 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2014. Diakses tanggal 4 July 2012. 
  15. ^ "IATA demands $2m from Air Zimbabwe". New Zimbabwe. 27 May 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 March 2012. Diakses tanggal 11 September 2012. 
  16. ^ Latham, Brian (16 May 2011). "Air Zimbabwe Suspended by IATA, Nehanda Radio Reports". Durban: Bloomberg L.P. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2012. Diakses tanggal 3 July 2012. 
  17. ^ "IATA suspends Air Zim over debt". New Zimbabwe. 15 May 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 March 2012. Diakses tanggal 11 September 2012. 
  18. ^ "Air Zimbabwe courts foreign partners". New Zimbabwe. 7 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2014. Diakses tanggal 4 July 2012. 
  19. ^ "Government assumes Air Zim's US$140m debt". New Zimbabwe. 24 October 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 November 2011. Diakses tanggal 3 July 2012. 
  20. ^ "Air Zimbabwe Plane Impounded in London". The Zimbabwean. 12 December 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 July 2012. Diakses tanggal 4 July 2012. 
  21. ^ "Zimbabwe suspends flights to S.Africa over debts". Reuters Africa. 16 December 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2014. Diakses tanggal 3 July 2012. 
  22. ^ Reals, Kerry (14 December 2011). "Air Zimbabwe 767 impounded at Gatwick". Flightglobal.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 February 2012. Diakses tanggal 3 July 2012. 
  23. ^ Latham, Brian (22 January 2012). "Air Zimbabwe Placed Under Judicial Management, Mail Reports". Bloomberg L.P. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 May 2012. Diakses tanggal 3 July 2012. 
  24. ^ Niati, Kytsepile (22 January 2012). "Air Zimbabwe on final step to liquidation". Harare: Daily Nation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2014. Diakses tanggal 3 July 2012. 
  25. ^ "Air Zimbabwe arrête tous ses vols" [Air Zimbabwe halts flights] (dalam bahasa French). Air Journal. 25 February 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 May 2012. Diakses tanggal 3 July 2012. 
  26. ^ "Air Zimbabwe vanishes from the skies indefinitely". The Zimbabwean. 24 February 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 July 2012. Diakses tanggal 11 September 2012. 
  27. ^ "Air Zimbabwe suspends flights". Air Transport World. 24 February 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 June 2014. 
  28. ^ "Simple ownership change to forgive USD150m of debt is not enough to place Air Zimbabwe back on track". Centre for Aviation. 15 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 April 2012. Diakses tanggal 11 September 2012. 
  29. ^ "Air Zimbabwe targets Christmas flights". New Zimbabwe. 4 September 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 September 2012. Diakses tanggal 11 September 2012. 
  30. ^ "Air Zimbabwe Holdings". Air Zimbabwe. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 May 2012. 
  31. ^ "Air Zimbabwe resumes domestic flights". New Zimbabwe. 2 May 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 December 2012. Diakses tanggal 11 September 2012. 
  32. ^ "Air Zimbabwe suspends operations". Centre for Aviation. 5 July 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2014. Diakses tanggal 11 September 2012. 
  33. ^ Kandongo, Fanuel (29 November 2012). "Zimbabwe: Air Zim Back in the Skies". Allafrica.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2014. Diakses tanggal 4 December 2012. 
  34. ^ Bell, Alex (10 April 2013). "Zimbabwe: Airzim Resumes Daily Flights". London: AllAfrica.com. SW Radio Africa. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2014. 
  35. ^ "Zimbabwe: Airzim Cashes in on ZITF". AllAfrica.com. Financial Gazette. 26 April 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 July 2013. 
  36. ^ "Air Zimbabwe resumes daily flights". New Zimbabwe. 7 April 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 May 2013. Diakses tanggal 1 May 2013. 
  37. ^ "AirZim 600 on forced leave". Zimbabwe Independent. 31 May 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 June 2013. 
  38. ^ Mpofu, Bernard (12 June 2013). "AirZim market share tumbles: ZTA". NewsDay. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 June 2013. 
  39. ^ a b Dron, Alan (14 July 2017). "Reports: Air Zimbabwe cuts half its workforce". Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 July 2017. 
  40. ^ "Mugabe's son-in-law Simba Chikore in custody". Daily Nation. 8 June 2018. Diakses tanggal 9 June 2018. 
  41. ^ Reuters. "Zimbabwe puts troubled national airline under administration". ewn.co.za (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-02. 
  42. ^ Moores, Victoria (16 May 2017). "Air Zimbabwe among four airlines added to EU blacklist". Air Transport World. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 May 2017. 
  43. ^ Health, P. M. N. (2020-04-10). "Air Zimbabwe to put workers on unpaid leave over coronavirus | National Post" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-02. 
  44. ^ "Air Zimbabwe to put workers on unpaid leave over coronavirus". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2020-04-10. Diakses tanggal 2020-05-02. 
  45. ^ Chronicle, The. "Air Zim crafts post Covid-19 recovery strategy". The Chronicle (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-02. 
  46. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-10-30. Diakses tanggal 2011-01-07.