Adrian Zecha

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Adrian Zecha
LahirAdrian Willem Lauw Zecha
1933 (umur 85–86 tahun)
Sukabumi, Indonesia
KebangsaanIndonesian
PekerjaanHotelier, businessman
Dikenal atasFounder of Aman Resorts
Suami/istriBebe Lauw Zecha
AnakAjai Lauw Zecha
KerabatAristide William Lauw Zecha (Father)
Alwin Zecha (Brother)
Lauw Tek Lok, Luitenant der Chinezen (Paternal Great-grandfather)
Louisa Zecha (Great-grandmother)
Michelle Saram (daughter-in-law)

Adrian Willem Lauw Zecha (lahir 1933) adalah seorang pengusaha hotel di Indonesia yang paling dikenal sebagai pendiri dari Hotel Regent Internasional dan pendiri Aman Resorts.[1]

Sejarah Keluarga[sunting | sunting sumber]

Zecha lahir di Sukabumi, Indonesia dari Keluarga Lauw-Sim-Zecha yang kaya, pemilik hak ulayat klan dari Peranakan Cina dan Republik Czechya yang menonjol. Dia adalah cicit dari Louisa Zecha, seorang wanita Indo-Eropa keturunan Ceko, dari pernikahannya yang pertama dengan Lauw Tek Lok, Luitenant der Chinezen ("Letnan Cina") dari Bekasi. Pamannya, Chester Sim Zecha, adalah seorang politisi kolonial dan tokoh masyarakat yang bertugas di Volksraad Hindia belanda. Zecha memiliki hak asuh istimewa yang termasuk mendapat pendidikan di Amerika Serikat.[2][3] Hubungan dengan Amerika berlanjut dengan Zecha dan keempat saudara laki-lakinya, yang semuanya berpendidikan di Amerika.[3][4]

Zecha juga adalah sepupu dari bangsawangan kerajaan Malaysia, Che Engku Chesterina (nama lahir Sim-Zecha).

Kehidupan awal dan karier[sunting | sunting sumber]

Zecha kuliah di Universitas Tufts di Massachusetts, Amerika Serikat.[3]

Pada tahun 1956, ketika Presiden Soekarno menasionalisasi perusahaan swasta, banyak anggota keluarga Lauw-Sim-Zecha melarikan diri ke Singapura, Belanda dan negara-negara lain. Pada saat berusia 23 tahun Zecha berada di New York, bekerja di majalah Time. Pada tahun 1961, Zecha meluncurkan Asia Magazine, koran regional berwarna pertama di Asia. Ketika majalah tersendat setahun kemudian, Rupert Murdoch dibujuk Zecha untuk berinvestasi di majalah ini (yang kemudian menjadi investasi pertamanya di Asia ). Majalah itu kemudian menjadi bagian dari keluarga berbahasa inggris sampai tahun 1998. Majalah Itu laris manis selama sepuluh tahun terakhir ketika dipimpin oleh Mr. Giro Semba dan Mr Olav Mueller-Uri sampai akhirnya ditutup pada tahun 1998. Olav Mueller-Uri adalah orang yang bertanggung jawab untuk mendapatkan Air France (Maskapai Pesawat) kembali ke Vietnam.

Pada tahun 1970, Adrian memulai sebuah majalah baru yang berfokus pada perjalanan dan gaya hidup, majalah itu bernama Orientasi[1] yang berbasis di Hong Kong. Dengan munculnya banyak majalah di pesawat, Orientasi menurunkan konten perjalanan dan berkembang selama bertahun-tahun untuk menjadi sebuah publikasi yang berfokus pada seni Asia Timur, Asia Tenggara, Asia Selatan, dan Himalaya. Sekarang adalah majalah terkemuka di bidang ini dan kontributornya adalah pendidik dan peneliti terkenal dari seluruh dunia.

Hotel[sunting | sunting sumber]

Pengalaman pertama Zecha dari bisnis hotel adalah ketika seorang teman meminta dia untuk membantu rantai Hotel Marriott menjadi broker tanah murah di Asia. Pengalaman ini menyebabkan Zecha bergabung dengan Robert Burns dan Georg Rafael pada tahun 1972 untuk mendirikan Regent International Hotel, yang merupakan salah satu kelompok hotel mewah pertama di Asia. Trio ini membangun 12 hotel sebelum tahun 1986 dan Zecha menjual 30% sahamnya sebesar $30 juta. Dia kemudian pindah menjadi spekulan real estate, membentuk dana investasi itu, antara lain penawaran, membeli Bangkok Bupati Hotel dan London Dorchester Hotel sebelum akhirnya menjualnya kembali.

Ketika di Phuket mencari tempat untuk membangun sebuah rumah liburan, Zecha sempat berjalan-jalan di sepanjang Pantai Pansea ketika ia mendatangi sebuah perkebunan kelapa yang menempati lokasi utama. Rencana untuk membangun rumah di lokasi tersebut segera dikembangkan menjadi sebuah ide untuk membangun sebuah resort butik yang kecil dalam kemitraan dengan teman lama Anil Gupta. Keduanya menghabiskan uang mereka sendiri karena tidak ada bank yang akan memberikan pinjaman untuk proyek ini karena jumlah kamarnya sedikit dari yang direncanakan, daripada membangun 500-kamar hotel, mereka berpikir akan menjadi lebih praktis dengan jumlah kamar yang lebih sedikit.

Amanpuri dibuka pada bulan Januari 1988 dengan biaya US$4 juta dengan hanya 40 unit kamar. Keberhasilannya diikuti dengan Amandari di Bali, dikonfirmasi oleh Zecha sebagai kelangsungan hidup sebuah rantai butik resor minimalis di tempat yang sulit dijangkau dan dekat dengan alam.

Pada tahun 1992, ia kemudian menjual saham mayoritasnya di Silverlink, perusahaan induk yang menaungi Resor Aman kepada Clement Vaturi, seorang teman lama keluarga yang memiliki Hoteliere Immobliere, rantai bisnis hotel Prancis. Zecha ditinggalkan dengan hanya 45% dari kepemilikan saham. Kesepakatan itu memuaskan kedua belah pihak sampai Vaturi mengendalikan suku bunga efektif yang berada di bawah kendali perusahaan yang berbasis di Los Angeles, Colony Capital, sebuah perusahaan investasi dana real estate. Gugatan perjanjian antara Vaturi dan Colony Capital menempatkan Valuti ditahan tanpa batas waktu hingga membuat Zecha menangguhkan rencananya untuk memperluas jumlah Aman resorts. Putus asa dan sekarang memiliki hanya 45% dari saham Silverlink, ia mengundurkan diri dari posisinya pada tahun 1998.[5]

Pada tahun 2000, Colony Capital dan Vaturi telah menetap gugatan mereka, yang menyebabkan Vaturi mendapatkan saham Silverlink kembali. Ia segera menjual sahamnya kepada Lee Hing Development, perusahaan dana properti dari Hong Kong yang berafiliasi dengan Schroder Capital Partners miliki Thadani (berbasis di Singapura). Dengan investor dalam kontrol yang ia rasa memiliki kesamaan visi, Zecha kembali sebagai ketua dan CEO.[4]

Dalam periode intervensi Zecha mendirikan Maha Resort, yang dibuka di Hacineda de San Antonia di Meksiko pada bulan oktober 2000.

Pada tahun 2007, Zecha mengumumkan bahwa ia telah mencapai kesepakatan dengan DLF Ltd, perusahaan real estate terbesar di India, untuk membentuk kemitraan untuk memperoleh controlling interest di Resor Aman sebesar US$250 juta. DLF Grup menjual perusahaannya pada tahun 2013 kepada perusahaan patungan antara investor real estate Rusia Vladislav Doronin dan pengusaha Amerika serikat Omar Amanat sebesar US$358 juta. Kontroversi terjadi ketika Doronin mengumumkan bahwa Zecha mengundurkan diri sebagai CEO dan bahwa ia akan menggantikan posisinya. Perintah Pengadilan Tinggi London terhadap Doronin memasukkan kembali Zecha sebagai CEO, menyatakan bahwa Doronin tidak memiliki persetujuan dewan untuk menghapus dia. hukum, bagaimanapun, adalah terbatas, karena itu Zecha kembali sebagai CEO hanya selama 17 hari. Olivier Jolivet, Aman eksekutif lama, ditunjuk sebagai pengganti.[6][7][8]

Selain posisinya di Resor Aman, Zecha juga ketua dan direktur General Hotel Management Ltd (GHM), pengembang dan pengelola hotel mewah dan resort dengan lokasi di Bali, Swiss, Oman dan Vietnam.[4]

Zecha juga rekan bisnis Georg Rafael di Rafael Hotels Limited, sebuah perusahaan yang dijual ke Mandarin Oriental Group pada bulan Mei 2000.[9]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2005, Adrian Zecha dianugerahi Penghargaan Inovasi ke-16 Konferensi Tahunan Investasi Hotel Asia Pasifik (HICAP).[10]

Pada tahun 2010, Adrian Zecha dianugerahi Travel & Leisure Desain Champion Award 2010. Perayaan diadakan di California Academy of Sciences di San Francisco.[11]

Pada tahun 2011, ia dianugerahi penghargaan lifetime achievement selama acara International Luxury Travel Market di Shanghai.[12]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Yang, Patsy. "Luang Prabang's slow pace of life is blissful". shanghaidaily.com. Shanghai Daily. Diakses tanggal 7 June 2017. 
  2. ^ Lombard, Denys (1996). Nusa Jawa: Batas-batas pembaratan. Gramedia Pustaka Utama. ISBN 9789796054527. Diakses tanggal 9 October 2017. 
  3. ^ a b c "International Alumni Profiles". students.tufts.edu. Tufts Student Services. Diakses tanggal 9 October 2017. 
  4. ^ a b c Hilditch, Tom. "Paradise Regained." Asiaweek.com, 15 June 2001.
  5. ^ Kan, W. "'My Resorts Are Not Otherworldly.'" Time.com, 21 March 2001.
  6. ^ "The global battle for the ultimate luxury hotel chain". 
  7. ^ "An exclusive look inside Aman Resorts' Tokyo hotel". 
  8. ^ Gostelow, Mary. "Hoteliers On The Move, February 2017". Travel Market Report. Diakses tanggal 11 May 2017. 
  9. ^ Weinstein, Jeff (31 March 2017). "HOTELS Profile: Adrian Zecha takes luxury downscale". Hotels. Diakses tanggal 7 June 2017. 
  10. ^ "Robert Burns, Georg Rafael and Adrian Zecha to be Honored at the Upcoming 16th Annual Hotel Investment Conference Asia Pacific". Press release, hotel-online.com, 14 June 2006.
  11. ^ "Travel And Leisure Design Awards", SFLUXE. Accessed 07 June 2016.
  12. ^ "Amanresorts' Adrian Zecha receives Lifetime Achievement Award", Luxury Travel Magazine. Accessed 08 February 2016.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]