Yari

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Gambar Yari

Yari (?) adalah istilah untuk salah satu pisau tradisional Jepang yang terbuat dengan bentuk tombak, dengan bentuk yang lurus.[1] Seni bela diri memegang yari disebut sōjutsu.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Gambar seorang samurai yang sedang memegang Yari

Yari diyakini berbentuk dari tombak Cina, dan hoko yari dianggap dari Zaman Nara (710-794).[2][3] dan sementara ini hadir dalam sejarah Jepang, Istilah yari muncul pertama kalinya dalam sumber-sumber tertulis dalam tahun 1334 tetapi jenis tombak tersebut tidak menjadi populer sampai akhir 1400-an.[4] ini perang asli dari Bushi tersebut bukan hal yang "biasa", itu merupaka pertempuran ritual yang biasanya antara dua prajurit yang akan menantang satu sama lain melalui pemanah kuda.[5] Namun, invasi Mongol terhadap Jepang pada tahun 1274 dan 1281 mengubah persenjataan Jepang dan medan perang. Para prajurit Cina dan Korea Mongol memegang tombak panjang, berjuang dalam formasi yang ketat, dan pindah di unit besar untuk mencegah penyerangan.[5] Penggunaan tombak (termasuk naginata dan yari) penggunaan militer tersebut jauh lebih besar daripada pedang, karena jangkauan mereka jauh lebih besar, berat badan mereka lebih rendah per satuan panjang (meskipun secara keseluruhan tombak akan menjadi cukup besar dan kuat), dan kemampuan menusuk besar mereka.[5] Sekitar pertengahan abad keenam belas, ashigaru memegang tombak ( Nagae Yari ) dengan panjang 4,5-6,5 m (15 sampai 20 kaki) menjadi kekuatan utama dalam tentara tersebut. Mereka membentuk garis, dan dikombinasikan dengan Arquebusiers dan tombak pendek. Pikemen membentuk deretan garis dua atau tiga, dan dipaksa untuk menggerakkan tombak mereka serempak di bawah komando. Yari akhirnya menjadi lebih populer daripada yumi (Pemanah) sebagai senjata untuk samurai, dan pasukan (ashigaru) digunakan secara ekstensif.[5]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Omi yari (Terbesar), di Tokyo national museum.

Yari yang ditandai dengan pisau lurus dengan panjan beberapa sentimeter, sampai 3 meter atau lebih panjang.[1] bilah tersebut terbuat dari baja yang sama (tamahagane) bahwa pedang tradisional Jepang dan panah kepala yang ditempa dengan cara yang sama, dan sangat tahan lama.[1] Sepanjang sejarah banyak variasi dari pisau yari diproduksi dengan lurus, sering dengan tonjolan pada bagian tengah pisau. Pisau Yari selalu memiliki tang sangat panjang (nakago); biasanya nagako akan lebih lama dari bagian tajam pisau. Nakago ini menonjol ke bagian dalam yang berongga pegangan ditegakkan (tachiuchi atau tachiuke) membuat poros sangat kaku sehingga hampir tidak mungkin untuk pisau jatuh atau hancur.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Ratti, Oscar; Adele Westbrook (1991). Secrets of the Samurai: The Martial Arts of Feudal Japan. Tuttle Publishing. hlm. 484. ISBN 978-0-8048-1684-7. 
  2. ^ Japan and China: Japan, its history, arts, and literature, Frank Brinkley, T. C. & E. C. Jack, 1903 p.156
  3. ^ The connoisseur's book of Japanese swords, Kōkan Nagayama, Kodansha International, p.49
  4. ^ Friday, Karl (2004). Samurai, Warfare and The State in Early Medieval Japan. Routledge. hlm. 87. ISBN 0-415-32962-0. 
  5. ^ a b c d Deal, William E (2007). Handbook to Life in Medieval and Early Modern Japan. Oxford University Press. hlm. 432. ISBN 978-0-19-533126-4. 

Wikidata: Yari