Naginata

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Samurai dengan Naginata

Naginata (なぎなた, 薙刀) adalah salah satu dari beberapa senjata di Jepang(nihonto)[1][2]. Naginata awalnya digunakan oleh para samurai kelas feodal Jepang, serta prajurit ashigaru dan Sohei.[3]


Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Sebuah naginata terdiri atas batang kayu dengan mata pisau melengkung di ujungnya, itu mirip dengan guan dao dari Cina[4]. Atau di Eropa disebut glaive. [5]Naginata memiliki bagian pedang seperti tsuba antara pisau dan poros ketika dipasang dalam koshirae. ukuran Naginata 30 cm sampai 60 cm dan ditempa dalam cara yang sama seperti pedang tradisional Jepang. Pisau memiliki bagian panjang (nakago) yang dimasukkan ke dalam poros Nagaye atau Ebu.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Naginata mungkin ada dari yang sebelumnya disebut Hoko Yari dan mungkin dipengaruhi Guan Dao dari China.[6][7] Sulit untuk dijelaskan kapan Naginata itu pertama kali muncul. Meskipun sering diklaim yang menciptakan adalah Sohei pada Zaman Nara. Bukti fisik menyebutkan bahwa naginata berasal dari pertengahan Zaman Kamakura. dan sumber-sumber sastra sebelumnya yang rancu. Dan paling kuat sumber yang jelas sampai saat ini naginata berasal dari tahun 1146 di akhir [[Zaman Heian}}. Dengan menunjukkan bahwa senjata itu mungkin memang pernah ada.[8] Sebelumnya melalui sumber-sumber dari abad ke-12 menyebut "pedang panjang" bahwa sementara istilah abad pertengahan umum atau sejenis untuk naginata, bisa juga hanya akan mengacu pada pedang tradisional, satu sumber menjelaskan naginata yang ditarik dengan Nuku, umumnya terkait dengan pedang, bukan hazusu.

Selama Perang Gempei pada tahun (1180-1185), di mana klan Taira melawan Minamoto no Yoritomo dari klan Minamoto, naginata naik ke posisi peringkat yang sangat tinggi, dan dianggap sebagai senjata yang sangat efektif oleh prajurit.[9]

Late 1800s photograph of samurai and retainers wearing armour and holding naginata

Di Zaman Edo, naginata menjadi kurang berguna untuk pria di medan perang, naginata menjadi simbol status sosial perempuan dari kelas samurai.[10] Meskipun mereka tidak biasanya berjuang sebagai tentara normal, perempuan dari kelas samurai diharapkan mampu menjaga rumah mereka sementara suami mereka pergi berperang. Naginata dianggap sebagai salah satu senjata yang paling cocok untuk wanita, karena memungkinkan seorang wanita untuk menjaga lawan pada jarak tertentu, di mana setiap kelebihan tinggi, berat, dan kekuatan tubuh bagian atas akan berkurang. Sebuah contoh yang sangat baik tentang peran perempuan dalam masyarakat dan kebudayaan Jepang bela diri adalah Itagaki, yang, terkenal karena keterampilan naginata nya, memimpin pasukan yang berjumlah 3.000 prajurit yang ditempatkan di benteng Toeizakayama. Sepuluh ribu pasukan klan Hōjō dikirim untuk mengambil benteng, dan Itagaki memimpin pasukannya keluar dari benteng, membunuh sejumlah besar para penyerang sebelum menguasai. Karena pengaruh kebaratan, setelah Restorasi Meiji nilai yang dirasakan dari seni bela diri, para naginata juga mengalami penurunan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The Development of Controversies: From the Early Modern Period to Online Discussion Forums, Volume 91 of Linguistic Insights. Studies in Language and Communication, Author Manouchehr Moshtagh Khorasani, Publisher Peter Lang, 2008, ISBN 3-03911-711-4, ISBN 978-3-03911-711-6 P.150
  2. ^ The Complete Idiot's Guide to World Mythology, Complete Idiot's Guides, Authors Evans Lansing Smith, Nathan Robert Brown, Publisher Penguin, 2008, ISBN 1-59257-764-4, ISBN 978-1-59257-764-4 P.144
  3. ^ Martial Arts of the World: An Encyclopedia of History and Innovation, Thomas A. Green, Joseph R. Svinth, ABC-CLIO, 2010 P.158
  4. ^ Encyclopedia technical, historical, biographical and cultural martial arts of the Far East, Authors Gabrielle Habersetzer , Roland Habersetzer, Publisher Amphora Publishing, 2004, ISBN 2-85180-660-2, ISBN 978-2-85180-660-4 P.494
  5. ^ Samurai: The Weapons and Spirit of the Japanese Warrior, Author Clive Sinclaire, Publisher Globe Pequot, 2004, ISBN 1-59228-720-4, ISBN 978-1-59228-720-8 P.139
  6. ^ Draeger, David E. (1981). Comprehensive Asian Fighting Arts. Kodansha International. hlm. 208. ISBN 978-0-87011-436-6. 
  7. ^ Ratti, Oscar; Adele Westbrook (1999). Secrets of the Samurai: The Martial Arts of Feudal Japan. Castle Books. hlm. 241. ISBN 0-7858-1073-0. 
  8. ^ Friday, Karl F. (2004). Samurai, Warfare and the State in Early Medieval Japan. Routledge. hlm. 86. ISBN 0-203-39216-7. 
  9. ^ Ratti, Oscar; Adele Westbrook (1991). Secrets of the Samurai: The Martial Arts of Feudal Japan. Tuttle Publishing. hlm. 484. ISBN 978-0-8048-1684-7. 
  10. ^ Jones, Donn F. Women Warriors: a History. Potomac Books. hlm. 280. ISBN 978-1-57488-206-3. 

Wikidata: Naginata