Tantō

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Tantō
Tanto Kunimitsu.jpg
Tantō
Tipe Japanese sword
Spesifikasi
Panjang Bilah 15–30 cm (5,9–12 in)

Tantō(短刀) Adalah salah satu pedang di Jepang yang dipakai oleh samurai pada zaman Feodal Jepang. Tantō berasal dari Zaman Heian, ketika itu digunakan sebagai senjata tetapi berkembang dalam desain selama bertahun-tahun untuk menjadi hiasan.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Tantō biasa disebut sebagai pisau atau keris. Tantō ini dirancang sebagai senjata, tapi bagian tepi dapat digunakan untuk memotong juga. Tantō umumnya dibentuk dengan gaya hira-zukuri, yang berarti bahwa bagian sisi tidak memiliki garis punggung dan hampir datar, tidak seperti struktur shinogi-zukuri dari katana. Tantō sebagian besar dibawa oleh samurai, sebagai rakyat jelata umumnya tidak memakainya. Wanita terkadang membawa tantō kecil yang disebut Kaiken. Tantō terkadang dipakai sebagai Shoto di Wakizashi dalam Daisho,[1][2]terutama di medan perang.

Sejarah Tantō di Jepang[sunting | sunting sumber]

Zaman Heian ke Zaman Muromachi[sunting | sunting sumber]

Tantō by Hyūga Masamune,

Tantō ini ditemukan pada Zaman Heian, ketika itu digunakan sebagai senjata. tantō ditempa untuk menjadi lebih estetis, serta hira dan uchi-sori. Tantō adalah gaya yang paling populer untuk perang pada Zaman Kamakura. Tantō ditempa supaya menjadi lebih estetis, serta hira dan uchi-sori, tantō adalah gaya yang populer untuk perang di Zaman Kamakura. Di pertengahan Zaman Kamakura, pengrajin tantō menambah banyaknya senjata, dan Kanmuri-otoshi gaya menjadi lazim di kota-kota seperti Kyoto serta Yamato. Karena gaya yang diperkenalkan oleh tachi di akhir Zaman Kamakura, tantō mulai ditempa lebih panjang dan lebar.[3]

Zaman Momoyama ke Zaman Edo[sunting | sunting sumber]

Sekitar dua ratus lima puluh tahun perdamaian disertai penyatuan Jepang, di mana ada sedikit kebutuhan untuk pisau. Dengan pandai besi, katana serta wakizashi diciptakan, menggantikan tempat tantō serta tachi sebagai pasangan paling banyak digunakan dari senjata, dan jumlah penempa tantō menurun. Satu-satunya tantō dihasilkan selama periode ini adalah moddel dari era sebelumnya.[4]

Akhir Zaman Edo[sunting | sunting sumber]

Masih ada beberapa tempat penempaan tantō selama periode ini, dan orang-orang yang menempa mencerminkan pekerjaan di Zaman Kamakura, Zaman Nambokucho, atau Zaman Muromachi. Suishinshi Masahide adalah kontributor utama untuk menuju penempaan tantō disaat zaman ini.[4] Kini hanya ada sejarah yang menggunakan tantō dalam pertempuran.

Zaman Meiji dan Seterusnya[sunting | sunting sumber]

Banyak penempaan tantō sebelum Perang Dunia II, karena restorasi Kaisar yang berkuasa. Anggota Pengadilan Imperial mulai mengenakan set tachi serta Tantō, dan jumlah tantō meningkat secara drastis. Setelah Perang dunia II, pembatasan pada penempaan pedang menyebabkan pembuatan tantō menurun.[5] Amerika dan Eropa dalam seni bela diri Jepang sejak perang membuat permohonan untuk pembuatan tantō di luar Jepang dari tahun 1960 sampai saat ini.

Beberapa Jenis Tantō[sunting | sunting sumber]

Tantō jenis pisau[sunting | sunting sumber]

  • Shinogi: Adalah jenis yang paling umum dari bentuk pisau untuk pedang yang panjang, tapi tantō dalam bentuk ini sangat langka, biasanya dibuat dari pisau ketika pedang panjang telah rusak. Shinogi berarti punggungan yang membentang di sepanjang pisau antara tepi serta tubuh pisau.
  • Hira: Suatu bentuk tantō sangat populer tanpa shinogi.
  • Shobu: Jenis pisau umum yang sangat mirip dengan shinogi zukuri, kecuali hanya tidak memiliki Yokote, sudut yang berbeda antara ujung tombak dan bagian titik.
  • Kanmuri-otoshi: Tantō ini memiliki tepi tunggal dan belakang yang menjadi lebih tipis untuk titik-paling tengah.
  • Unokubi: Tanto ini mirip dengan Kanmuri-otoshi.
  • Kissaki-moroha: Jenis pisau langka dengan titik bermata dua, sering dengan lekuk yang lebar di dasar tengah bermata tunggal.
  • Osoraku: Osoraku zukuri memiliki o-kissaki titik yang sangat panjang, jenis ini lebih panjang dari setengah panjang blade.
  • Hochogata: Bentuk tantō yang umumnya digambarkan sebagai pisau pendek tetapi lebar.
  • Katakiriha: Bentuk tantō yang asimetris, tetapi yang tajam hanya pada satu sisi yang digunakan untuk menciptakan penampang pahat yang berbentuk.
  • Moroha: dua jenis tantō yang memiliki penampang berbentuk berlian.
  • Kubikiri: Tantō yang langka dengan pisau tajam pada bagian dalam dari pada bagian luar. Satu fakta menarik tentang Kubikiri adalah bahwa jenis ini tidak memiliki titik, membuat ini sulit untuk digunakan dalam pertempuran dan merupakan bagian senjata misteri [6]
  • Yoroi toshi: tantō yang memiliki bagian yang sangat tebal yang digunakan untuk menusuk baju besi.

Tantō Koshirae[sunting | sunting sumber]

  • Aikuchi: Aikuchi adalah tantō koshirae dimana Fuchi rata dengan mulut saya. Aikuchi biasanya memiliki tsuka kayu polos, dan berbagai bentuk aikuchi memiliki Kashira yang terbuat dari tanduk hewan.
  • Hamidashi: Hamidashi adalah tantō koshirae yang memiliki tsuba yang kecil.

Tantō dengan Jenis Lainnya[sunting | sunting sumber]

  • Kaiken tantō: adalah jenis tanto pendek yang biasa dibawa aikuchi atau shirasaya.
  • Fan Tantō: adalah tantō dengan pisau tersembunyi dalam sarung berbentuk kipas.
  • Yari Tantō: tantō memiliki bagian segitiga penampang silang.
  • Ken tanto: Ini bukan merupakan tantō, meskipun sering digunakan dan dianggap sebagai salah satu tantō.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The Japanese sword, Kanzan Satō, Kodansha International, 1983 P.68
  2. ^ Shotokan's Secret: The Hidden Truth Behind Karate's Fighting Origins, Bruce D. Clayton, Black Belt Communications, 2004 P106
  3. ^ Satō, Kanzan (1983). In Joe Earle. The Japanese sword; Volume 12 of Japanese arts library. Kodansha International. hlm. 62–64. ISBN 978-0-87011-562-2. 
  4. ^ a b Satō (1983) p. 68
  5. ^ Sinclaire, Clive (2004). Samurai: The Weapons and Spirit of the Japanese Warrior. Globe Pequot. hlm. 59. ISBN 978-1-59228-720-8. 
  6. ^ Unusual tantō

Wikidata: Tanto