WordPress

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
WordPress
WordPress logo.svg
Pengembang WordPress Foundation
Rilis perdana 27 Mei 2003 (2003-05-27)[1]
Rilis stabil 3.8.1 (23 Januari 2014; 6 bulan yang lalu (2014-01-23)[2])
Status pengembangan Aktif
Sistem operasi Lintas platform
Serambi PHP
Jenis Perangkat lunak blog
Lisensi Lisensi Publik Umum GNU [3]
Situs web resmi wordpress.org
wordpress.com
id.wordpress.org
id.wordpress.com

WordPress adalah sebuah aplikasi sumber terbuka (open source) yang sangat populer digunakan sebagai mesin blog (blog engine). WordPress dibangun dengan bahasa pemrograman PHP dan basis data (database) MySQL. PHP dan MySQL, keduanya merupakan perangkat lunak sumber terbuka (open source software).[4] Selain sebagai blog, WordPress juga mulai digunakan sebagai sebuah CMS (Content Management System) karena kemampuannya untuk dimodifikasi dan disesuaikan dengan kebutuhan penggunanya[4]. WordPress adalah penerus resmi dari b2/cafelog yang dikembangkan oleh Michel Valdrighi.[5] Nama WordPress diusulkan oleh Christine Selleck, teman Matt Mullenweg[5]. WordPress saat ini menjadi platform content management system (CMS) bagi beberapa situs web ternama seperti CNN, Reuters, The New York Times, TechCrunch, dan lainnya [6].

Rilis terbaru WordPress adalah versi 3.8.1 (23 Januari 2014).[2] WordPress didistribusikan dengan Lisensi Publik Umum GNU.[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Matt Mullenweg, Ketua Pengembang WordPress.

Sejarah WordPress dimulai saat Matt Mullenweg yang merupakan pengguna aktif dari b2 mengetahui bahwa proses pengembangan b2 dihentikan oleh pemrogramnya (programmer) yang bernama Michel Valdrighi, Matt Mullenweg merasa sayang dan mulai melanjutkan pengembangan b2.[7]

WordPress muncul pertama kali pada tahun 2003 hasil kerja keras Matt Mullenweg dengan Mike Little.[7] Yang membuat WordPress makin terkenal, selain karena banyaknya fitur dan tampilan yang menarik, adalah juga karena dukungan komunitas terhadap perangkat lunak sumber terbuka untuk blog. [7]

WordPress.com dan WordPress.org[sunting | sunting sumber]

WordPress menyediakan dua alamat yang berbeda, yaitu WordPress.com dan WordPress.org[8].

WordPress.com merupakan situs layanan blog yang menggunakan mesin WordPress, didirikan oleh perusahaan Automattic[5]. Dengan mendaftar pada situs WordPress.com, pengguna tidak perlu melakukan instalasi atau konfigurasi yang cukup sulit.[5] Sayangnya, pengguna WordPress.com tidak dapat mengubah template standar yang sudah disediakan.[9] Artinya, pengguna tidak dapat menambahkan asesori apa pun selain yang sudah disediakan.[9] Meski demikian, fitur yang disediakan oleh WordPress.com sudah cukup bagus.[9]

WordPress.org merupakan wilayah pengembang (developer). Di alamat ini, seseorang dapat mengunduh (download) aplikasi beserta seluruh berkas CMS WordPress. Selanjutnya, CMS ini dapat diubah ulang selama seseorang menguasai PHP, CSS dan skrip lain yang menyertainya.[8] WordPress dengan Bahasa Indonesia ada berkat kerja para kontributor di Indonesia yang dipimpin oleh Huda Toriq, seorang Mahasiswa Kedokteran dari Universitas Diponegoro (UNDIP) Semarang.[10]

Berikut ringkasan perbedaan dalam penggunaan WordPress.com dan WordPress.org:[8]

  • WordPress.com: untuk pengguna yang ingin membuat blog sendiri secara cepat dan punya alamat website.
  • WordPress.org: untuk pengguna yang ingin memodifikasi WordPress menurut kebutuhan sendiri atau ingin membuat blog menggunakan alamat dan server sendiri.

Keunggulan dan Fitur WordPress[sunting | sunting sumber]

Tampilan Administrasi WordPress 3.3

WordPress memiliki banyak keunggulan dan fitur untuk dunia blog, antara lain :[7][9]

  • Gratis. Untuk mendapatkan perangkat lunak WordPress hanya perlu mengunduh dari situsnya tanpa dipungut biaya, bahkan untuk blog komersial sekalipun.
  • Berbasis kode sumber terbuka (open source). Pengguna dapat melihat dan memperoleh barisan kode-kode penyusun perangkat lunak WordPress tersebut secara bebas, sehingga pengguna tingkat lanjut yang memiliki kemampuan pemrograman dapat bebas melakukan modifikasi, bahkan dapat mengembangkan sendiri program WordPress tersebut lebih lanjut sesuai keinginan.
  • Templat atau desain tampilannya mudah dimodifikasi sesuai keinginan pengguna. Sehingga apabila pengguna memiliki pengetahuan HTML yang memadai, maka pengguna tersebut dapat berkreasi membuat template sendiri. Pengguna yang tidak mengerti HTML, tentu saja masih dapat memilih ribuan template yang tersedia di internet secara bebas, yang tentu saja gratis.
  • Pengoperasiannya mudah.
  • Satu blog WordPress, dapat digunakan untuk banyak pengguna (multi user). Sehingga WordPress juga sering digunakan untuk blog komunitas. Anggota komunitas tersebut dapat berperan sebagai kontributor.
  • Jika pengguna sebelumnya telah mempunyai blog tidak berbayar, misalnya di alamat Blogger, LiveJournal, atau TypePad, pengguna dapat mengimpor isi blog-blog tersebut ke alamat hosting blog pribadi yang menggunakan perangkat lunak WordPress. Dengan demikian pengguna tidak perlu khawatir isi blog yang lama akan menjadi sia-sia setelah menggunakan perangkat lunak WordPress.
  • Selain pengguna yang banyak, banyak pula dukungan komunitas (community support) untuk WordPress.
  • Tersedia banyak plugin yang selalu berkembang. Plugin WordPress sendiri yaitu sebuah program tambahan yang bisa diintegrasikan dengan WordPress untuk memberikan fungsi-fungsi lain yang belum tersedia pada instalasi standar. Misalnya plugin anti-spam, plugin web counter, album foto.
  • Kemampuan untuk dapat memunculkan XML, XHTML, dan CSS standar.
  • Tersedianya struktur permalink yang memungkinkan mesin pencari mengenali struktur blog dengan baik.
  • Kemungkinan untuk meningkatkan performa blog dengan ekstensi.
  • Mampu mendukung banyak kategori untuk satu artikel. Satu artikel dalam WordPress dapat dikatogorisasikan ke dalam beberapa kategori. Dengan multikategori, pencarian dan pengaksesan informasi menjadi lebih mudah.
  • Fasilitas Trackback dan Pingback. Juga memiliki kemampuan untuk melakukan otomatis Ping (RPC Ping) ke berbagai search engine dan web directory, sehingga website yang dibuat dengan Wordpress akan lebih cepat ter index pada search engine.
  • Fasilitas format teks dan gaya teks. WordPress menyediakan fitur pengelolaan teks yang cukup lengkap. Fitur – fitur format dan gaya teks pada kebanyakan perangkat lunak pengolah kata seperti cetak tebal, cetak miring, rata kanan, rata kiri, tautan tersedia di WordPress.
  • Halaman statis (Halaman khusus yang terpisah dari kumpulan tulisan pada blog).
  • Mendukung LaTeX.
  • Mempunyai kemampuan optimalisasi yang baik pada Mesin Pencari (Search Engine Optimizer)

Versi rilis[sunting | sunting sumber]

Para pengembang inti WordPres saling berbagi layaknya membuat komposisi musik jazz, dan setiap rilis diberikan sebutan (nama) dalam rangka penghormatan kepada para musisi jazz tersebut dengan segala penghormatan dan pujian. Namun ada tiga rilisan sebelum versi 1.0 yang tidak mereka beri sebutan dan hanya menyertakan versinya saja.[11] Berikut daftar versi, tanggal rilis dan nama sandi yang berasal dari nama musisi jazz: [11]

Versi Nama sandi Tanggal rilis Catatan
Old version, no longer supported: 0.7 tidak ada 27 Mei 2003 Menggunakan struktur file yang sama seperti pendahulunya, b2/cafelog, dan melanjutkan penomoran dari rilis terakhirnya, 0.6.[12]
Old version, no longer supported: 1.2 Mingus 22 Mei 2004 Dukungan untuk plugin ditambahkan.
Old version, no longer supported: 1.5 Strayhorn 17 Februari 2005 Penambahan berbagai fitur penting, seperti kemampuan mengelola halaman statis dan sistem templat/tema. Pada perilisan ini juga disertai dengan tema baru (dengan nama sandi Kubrick)[13] yang didesain oleh Michael Heilemann.
Old version, no longer supported: 2.0 Duke 31 Desember 2005 Perbaikan alat administrasi, penambahan alat pengunggahan gambar, mengeposkan tulisan lebih cepat, sistem impor ditingkatkan, dan berbagai perombakan untuk pengembang plugin.[14]
Old version, no longer supported: 2.1 Ella 22 Januari 2007 Perbaikan masalah keamanan, antarmuka didesain ulang, peningkatan alat penyuntingan (termasuk mengintegrasikan pemeriksa ejaan dan penyimpanan otomatis), dan peningkatan opsi manajemen konten.[15]
Old version, no longer supported: 2.2 Getz 16 Mei 2007 Penambahan dukungan widget untuk tema, pembaruan dukungan Atom feed, dan optimasi kecepatan.[16]
Old version, no longer supported: 2.3 Dexter 24 September 2007 Penambahan sistem taksonomi baru untuk kategori, dan notifikasi pembaruan yang mudah, serta dukungan penuh Atom 1.0, dengan protokol penerbitan, dan perbaikan keamanan.[17]
Old version, no longer supported: 2.5 Brecker 29 Maret 2008 Versi 2.4 dilewati, sehingga langsung melompat ke versi 2.5. Antarmuka administrasi sepenuhnya didesain ulang.[18]
Old version, no longer supported: 2.6 Tyner 15 Juli 2008 Penambahan fitur-fitur baru yang membuat CMS WordPress lebih kuat: mulai versi ini perubahan setiap postingan dan halaman dapat dilacak dan mempermudah penulisan dari mana saja di web.[19]
Old version, no longer supported: 2.7 Coltrane 11 Desember 2008 Antarmuka administrasi didesain ulang sepenuhnya, penambahan peningkatan otomatis dan penginstalan plugin dari dalam antarmuka administrasi.[20]
Old version, no longer supported: 2.8 Baker 10 Juni 2009 Perbaikan kecepatan, penambahan penginstalan tema otomatis dari dalam antarmuka administrasi, memperkenalkan penyunting CodePress, dan pendesainan ulang antarmuka widget.[21]
Old version, no longer supported: 2.9 Carmen 19 Desember 2009 Penambahan pengembalian global, penyuntingan gambar, pembaruan sejumlah plugin, dan banyak lagi yang lainnya.[22]
Old version, no longer supported: 3.0 Thelonious 17 Juni 2010 Penambahan tema baru Antarmuka pemrograman aplikasi (API); Penggabungan WordPress dan WordPress MU, dan tema bawaan baru yang diberi nama "Twenty Ten".[23]
Old version, no longer supported: 3.1 Reinhardt 23 Februari 2011 Penambahan Admin Bar, yang ditampilkan pada setiap halaman blog ketika admin telah masuk, dan juga penambahan Post Format. Hal ini mempermudah akses ke berbagai fungsi penting, seperti komentar dan pembaruan, dan banyak pembaruan lainnya.[24]
Old version, no longer supported: 3.2 Gershwin 4 Juli 2011 Berfokus kepada pembuatan WordPress yang lebih cepat dan lebih ringan. Dirilis hanya berjarak empat bulan sejak perilisan versi 3.1, hal ini mencerminkan kecepatan pengembangan di komunitas WordPress.
Old version, no longer supported: 3.3 Sonny 12 Desember 2011 Berfokus pada pembuatan WordPress yang ramah untuk pemula dan pengguna komputer tablet.
Old version, no longer supported: 3.4 Green 13 Juni 2012 Berfokus kepada perbaikan kustomisasi tema, integrasi Twitter dan beberapa perubahan kecil.
Old version, no longer supported: 3.5 Elvin 11 Desember 2012 Penambahan dukungan untuk Retina Display, pemilihan warna, tema baru: Twenty Twelve, perbaikan alur kerja gambar [25]
Old version, no longer supported: 3.6 Oscar 1 Agustus 2013 Tema baru: Twenty Thirteen; Penambahan fitur administrasi - pembaruan UI format penulisan, perbaikan UI menu, pembaruan revisi, penyimpanan otomatis dan penguncian tulisan.[26]
Old version, no longer supported: 3.7 Basie 24 Oktober 2013 Penambahan fitur pembaruan otomatis yang dapat bekerja di latar belakang. Pembaruan meteran kata sandi (password meter) yang dapat mengenali kesalahan umum dalam penggunaan kata sandi. Terjemahan versi lokal yang lebih lengkap dengan dukungan penambahan dan pembaruan bahasa yang tepat secara otomatis.[27]
Current stable version: 3.8 Parker 12 Desember 2013 Peningkatan antarmuka administrasi; Desain responsif untuk perangkat seluler; Tipografi baru menggunakan Open Sans; Skema warna Admin, Desain ulang antarmuka manajemen; Dasbor utama yang sederhana; Tema baru "Twenty Fourteen".[28]

Masa depan[sunting | sunting sumber]

Setelah merilis WordPress 3.0, Matt Mullenweg memperbarui blog WordPress untuk memberitahu komunitas bahwa timnya akan menghentikan siklus rilis dari perangkat lunak WordPress untuk fokus pada perluasan dan peningkatan komunitas WordPress.[29][30] WordPress 3.1 selanjutnya dirilis pada Februari 2011. Dengan versi 3.2 yang dirilis 4 Juli 2011, persyaratan versi PHP dan versi MySQL minimum dinaikkan.[31]

WordPress dan WordCamp di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Logo WordCamp

WordCamp merupakan konferensi yang fokus pada hal-hal yang berhubungan dengan WordPress.[32] WordCamp menjadi acara resmi yang diselenggarakan oleh masyarakat pengguna WordPress.[32] Setiap pengguna baik pengguna akhir (end user) maupun pengembang dapat berpartisipasi dalam WordCamp. Semua saling berbagi ide, dan mengenal satu sama lain.[32] WordCamp terbuka bagi pengguna WordPress.com dan juga WordPress.org.[32]

Valent Mustamin selaku salah satu penyelenggara WordCamp 2010 di Indonesia menjelaskan bahwa berdasarkan data WordPress, Jakarta memiliki jumlah pengunjung halaman yang unik (unique visitor) sebanyak 5.971.919.[33] Jakarta menjadi kota nomor satu di dunia untuk jumlah pengunjung dan meningkat dibandingkan tahun 2009.[33] Di bawah Jakarta terdapat Sao Paulo dengan 3.627.353 pengunjung unik ; London dengan 3.106.790; dan Meksiko dengan 2.388.013.[33]

Sedangkan penggunaan Bahasa Indonesia menempati peringkat ke-empat sebagai bahasa terbanyak yang digunakan di platform penerbitan konten internet WordPress. Hingga Mei 2013, sebanyak 3,5 persen konten yang ada di WordPress ditulis dalam bahasa Indonesia. Peringkat pertama; bahasa Inggris mendominasi dengan 66 persen, lalu diiikuti bahasa Spanyol sebesar 8,7 persen, dan bahasa Portugis 6,5 persen [34].

Pada Januari 2010, WordPress merekam tingkat kunjungan ke situs WordPress di beberapa negara.[33] Posisi nomor satu masih ditempati oleh Amerika dengan jumlah pengunjung halaman yang unik dengan 91.984.365, disusul dengan Brasil 22.379.967, Inggris dengan 13.593.967 dan Kanada dengan 10.896.310.[33]


Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mullenweg, Matt. "WordPress Now Available". WordPress. Diakses 2010-07-22. 
  2. ^ a b "WordPress 3.8.1 Maintenance Release". 23 Januari 2014 (UTC+0). Diakses 25 Januari 2014 (UTC+7). 
  3. ^ a b "WordPress: About: GPL". WordPress.org. Diakses 2010-06-15. 
  4. ^ a b Fany Ariasari. Panduan Praktis Bikin Blog dengan WordPress (dalam bahasa Indonesia). Jakarta: Media Kita. hlm. 2. ISBN 978-979-794-048-5. 
  5. ^ a b c d Racmad Hakim S. Cara Cerdas Mengelola Blog + CD (dalam bahasa Indonesia). Jakarta: Elex Media Komputindo. hlm. 60. ISBN 978-979-27-4004-2. 
  6. ^ Artikel:"Kisah Pencinta Jazz Pendiri WordPress" di Kompas.com
  7. ^ a b c d Jasmadi. (2008). Seri Otodidak : Belajar Sendiri Membuat Blog dgn Domain Sendiri. Salemba Infotek. hlm. 2. ISBN 978-979-27-4004-2. 
  8. ^ a b c Jubilee Enterprise. (2007). SPP Trik Cepat Membuat Blog dengan WordPress. Elex Media Komputindo. hlm. 14. ISBN 978-979-27-0456-3. 
  9. ^ a b c d Fany Ariasari. (2006). Pernak-pernik Blog; Cantik, Atraktif, Fungsional. Media Kita. hlm. 9. ISBN 979-794-031-4. 
  10. ^ Ali Zaki & Smitdev Community. (2008). 7 CMS Pilihan untuk Internet Marketing. Elex Media Komputindo. hlm. 76. ISBN 978-979-27-2535-3. 
  11. ^ a b Roadmap of WordPress. Diakses pada 11 Mei 2010.
  12. ^ "Cafelog". Diakses 2011-05-15. 
  13. ^ "Kubrick at Binary Bonsai". Binarybonsai.com. Diakses 2010-06-15. 
  14. ^ "WordPress: Blog: WordPress 2". Wordpress.org. Diakses 2010-06-15. 
  15. ^ "WordPress 2.1 - codex". Codex.wordpress.org. 2007-01-22. Diakses 2010-06-15. 
  16. ^ "WordPress: Blog: WordPress 2.2". Wordpress.org. Diakses 2010-06-15. 
  17. ^ "WordPress: Blog: WordPress 2.3". WordPress.org. Diakses 2010-06-15. 
  18. ^ "WordPress: Blog: WordPress 2.5". Wordpress.org. Diakses 2010-06-15. 
  19. ^ "WordPress: Blog: WordPress 2.6". Wordpress.org. Diakses 2010-06-15. 
  20. ^ "WordPress: Blog: WordPress 2.7 "Coltrane"". Wordpress.org. Diakses 2010-06-15. 
  21. ^ "WordPress ' Blog " 2.8 Release Jazzes Themes and Widgets". WordPress.org. Diakses 2010-06-15. 
  22. ^ "WordPress: Blog: WordPress 2.9, oh so fine". Wordpress.org. Diakses 2010-06-15. 
  23. ^ "WordPress: Blog: WordPress 3.0 "Thelonious"". Wordpress.org. Diakses 2010-06-17. 
  24. ^ "WordPress: Codex: WordPress 3.1 "Reinhardt"". Wordpress.org. Diakses 2011-02-25. 
  25. ^ "Wordpress: 3.5 Proposed Scope". 
  26. ^ "WordPress 3.6 Release Notice". WordPress. Diakses 1 Agustus 2013.
  27. ^ "WordPress 3.7 “Basie”". WordPress. Diakses 25 Oktober 2013 (UTC+7).
  28. ^ "WordPress 3.8 “Parker”". WordPress. Diakses 14 Desember 2013 (UTC+7).
  29. ^ "WordPress 3.0 Now Available". 18 June 2010. 
  30. ^ "WordPress 3.0 Released, Adding Multi-User and Streamlined User Interface". 
  31. ^ PHP 4 and MySQL 4 End of Life Announcement. WordPress. July 23, 2010. Retrieved October 6, 2010.[1]
  32. ^ a b c d WordCamp Central. Diakses pada 11 Mei 2010.
  33. ^ a b c d e Jakarta Kota pengakses WordPress terbesar di Dunia. ditulis oleh Fajar Widiantoro - detikInet, 30 Januari 2010. Diakses pada 13 Mei 2010.
  34. ^ Artikel:"Kisah Pencinta Jazz Pendiri WordPress" di Kompas.com

Pranala luar[sunting | sunting sumber]