Uncal kouran

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Uncal kouran
Sepasang uncal kouran berwarna coklat yang bertengger di dahan pohon.
Sepasang uncal kouran berwarna coklat yang bertengger di dahan pohon.
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Aves
Ordo: Columbiformes
Famili: Columbidae
Genus: Macropygia
Spesies: M. ruficeps
Nama binomial
Macropygia ruficeps
(Temminck, 1834)

Uncal kouran (bahasa Inggris: Little cuckoo-dove) merupakan burung yang mempunyai tubuh ramping dan berekor panjang berwarna kemerahan, bahkan lebih panjang dari ekor tekukur biasa, dan termasuk satwa yang tidak dilindungi.[2][3][4] Burung ini sering terlihat saat terbang cepat di atas permukaan atau menembus tajuk, sehingga sulit diamati.[2]

Ciri-ciri[sunting | sunting sumber]

Di antara para kerabatnya, uncal kouran adalah burung terkecil yang berada di wilayah Jawa.[2] Tubuh bagian bawahnya berwarna kuning tua dengan bercak-bercak kehitaman di bagian dada, dan pada bagian atas bergaris-garis hitam yang terdapat suatu garis subterminal gelap pada bulu-bulu ekor yang paling luar.[5]

Pada burung uncal kouran jantan, tengkuknya berwarna hijau dipadu dengan ungu yang mengkilap.[5] Adapun uncal betina tidak memiliki bulu yang mengkilap, hanya ada bercak-bercak gelap pada dadanya.[5][6] Irisnya mempunyai warna abu-abu putih dan berparuh coklat dengan ujung hitam serta kaki berwarna merah koral.[5]

Adapun tinggi burung ini mencapai 30 cm atau sekitar 12 inci.[2] Kicauan burung Uncal kouran kurang lebih seperti kru-wuk yang disiulkan secara cepat dengan tekanan pada nada kedua, kemudian diulang-ulang bisa sampai 30 kali.[5] Setelah berhenti sebentar, burung ini akan mengulangi kicauannya kembali.[5]

Di dataran rendah kita dapat menjumpai salah satu kerabatnya, yakni Uncal coklat yang mana suaranya seperti wow wow, kira-kira disiulkan sekitar empat panggilan dalam lima detik.[2]

Habitat[sunting | sunting sumber]

Habitat uncal kouran berada di pegunungan yang berhutan, namun dapat terbang jauh untuk turun ke dataran rendah dan juga untuk mencari makanan.[2] Uncal kouran merupakan salah satu jenis burung agroforest yang terdapat di Pulau Sumatera.[7]

Burung ini tidak hanya ditemukan di Sumatera saja, melainkan juga di Pulau Simeulue, Pulau Kalimantan (satwa ini salah satunya menetap di Taman Nasional Bukit Baka-Bukit Raya), termasuk Pulau Sibatik,Jawa, Bali, Sunda kecil, meliputi Lombok, Sumbawa, Komodo, Flores, Pantar, Sumba dan Timor.[5][8] Selain di Indonesia, fauna ini juga dapat dijumpai di Myanmar, yakni di daerah Karennee dan Shandoung bagian selatan sampai Muleyit,juga di negara bagian Shan sebelah selatan.[5] Kemudian dapat ditemukan pula di China selatan bagian tengah, tepatnya di Yunnan bagian selatan sampai Thailand bagian barat, barat laut, dan timur laut.[5] Ada juga di Vietnam bagian barat laut, yakni di daerah Tonkin bagian barat, lalu Laos bagian utara dan Semenanjung Malaysia.[5]

Biasanya kawanan burung uncal hidup di tepi hutan perbukitan dan pegunungan bawah sampai pada ketinggian 2500 mdpl.[5] Selain itu, burung ini juga dapat kita temukan di lahan budidaya dengan populasi pohon yang jarang.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ BirdLife International (2012). "Macropygia ruficeps". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2013.2. International Union for Conservation of Nature. Diakses 26 November 2013. 
  2. ^ a b c d e f Derek Holmes, dkk (1999).Burung-burung di Jawa dan Bali.Jakarta:Puslitbang Biologi- LIPI. Terj. Soenarto Adisoemarto Hal 26 Cet 1
  3. ^ "Tekukur biasa". Portal Jakarta. Diakses 30 April 2014. 
  4. ^ "Satwa yang Tidak dilindungi". Bengkulu Web. Diakses 15 Mei 2014. 
  5. ^ a b c d e f g h i j k l "Kareo padi". Kutilang Indonesia. Diakses 30 April 2014. 
  6. ^ Robson, Craig (2007).Birds of South East- Asia.London:New Holland Publishers. Hal 35
  7. ^ Ayat, Asep (2011).Burung-burung Agroforest di Sumatera.Sumatera:PT. Bridgestone Sumatra Rubber Estate (BSRE). Hal 103
  8. ^ "Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya". Departemen Kehutanan. Diakses 15 Mei 2014.