Suku Kedayan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Suku Kedayan
Jumlah populasi

kurang lebih 30.000

Kawasan dengan populasi yang signifikan
Sarawak: 10.700 (1980).[1]
, Brunei,
Sabah
Bahasa
Kedayan, Melayu Brunei, Melayu
Agama
Islam.
Kelompok etnik terdekat
Dayak Kanayatn, Berau, Kutai, Banjar

Suku Kedayan/Kadayan adalah salah satu dari 7 suku bangsa asli Brunei. Diantaranya ke-7 suku tersebut antara lain suku Kadayan, suku Brunei (atau Melayu Brunei) dan lain-lain. Suku Kadayan sering juga disebut Melayu Kedayan karena secara liguistik termasuk dalam rumpun bahasa Melayu Lokal. Sebagian suku Kedayan bermigrasi ke Sarawak dan Sabah. Bahasa Kedayan termasuk dianggap sebagai salah satu dialek dalam Bahasa Melayu Brunei. Dalam pengertian lain Kedayan juga bermaksud Orang Pendalaman atau Orang Darat. Nama lama kepada suku Dusun di Brunei juga di sebut Kedayan atau Sang Kedayan. Sang Kedayan merupakan kata yang digunakan untuk membezakan 'Orang Laud' ( pesisir ) dan Darat ( Kedayan ), dan juga ditemukan dalam bahasa Dayak Kendayan di Kalimantan Barat, daya berarti darat.


Suku Kedayan merupakan salah satu bangsa yang menetap di Miri. Dipercayai berasal dari Brunei, kebanyakan bangsa Kedayan daerah Bekenu. Selain itu, bangsa Kedayan juga boleh ditemui di Bahagian utara Sarawak, pesisir timur Sabah dan Labuan. Bahasa yang digunakan ialah Bahasa Kedayan ("bahasa de facto" Brunei).

Kaum Kedayan di Labuan bukannya orang pantai, dan cenderung menetap di kawasan pedalaman. Rumah-rumah di kampung dibina agak dekat antara satu sama lain, mengikut pola kelompok, dengan taman-taman bercabang seperti jejari ke luar. [2]


Asal-Usul Puak Kedayan Di Brunei[sunting | sunting sumber]

Kedayan merupakan bangsa campuran Orang Jawa dan Masyarakat Melayu Brunei yang mana peristiwa Sultan Brunei Ke 5 iaitu Sultan Bolkiah (1473-1521) yang rajin singgah di tanah nusantara seperti di kepulauan Jawa, Sumatra, Kalimantan dan termasuklah Di tanah Filipina. Dan di tanah Jawa Baginda dapat melihat aktivitas orang Jawa yang rajin bercocok tanam dan berpadi dan mereka ini dikenali dengan jadi bertanam (hasil tangan mereka yang banyak membuahkan hasil), maka baginda segera menawarkan mereka untuk menetap di Brunei. Setelah di Brunei banyak aktiviti pertanian dibuat dengan giat dan banyak hasilnya lalu Baginda memberikan hadiah. Di sinilah bermulanya ikatan pertalian dan persaudaraan orang Jawa melalui perkawinan campur dengan Masyarakat Melayu Brunei sehingga pada masa kini puak kedayan banyak menetap di Daerah Temburong, Tutong, Belait dan Brunei dan Muara (Jerudong). Dan kemudian berpindah-rendah ada yang menetap di Sabah dan di Sarawak.


APA YANG DIMAKSUDKAN SEBAGAI PULAU JAWA?


Pada tahun 144 masihi, Fa Hsien seorang pandita Buddha berbangsa Cina singgah di Java-Dwipa dan tinggal di sana selama lima bulan [perlu diingat bahawa di dalam dunia purba, Borneo adalah dikenali sebagai Jawa Besar dan pulau Jawa sebenar dikenali dengan Jawa Kecil. Juga kemudian dikenali sebagai Varuna Dvipa dan Java Dvipa]. Di antara Raja Kutai hindu yang terkenal ialah Kudungga, Devawarman, Aswawarman dan Mulawarman.

Dimungkinkan bahwa apa yang disebut sebagai Jawa adalah Pulau Borneo atau juga disebut Kalimantan. Jawa disini bukanlah suku Jawa yang dimaksud tetapi dataran yang dinamai oleh orang luar kepada pulau Borneo. Jawa kecil itulah yang kemungkinan besar adalah pulau jawa saat ini.

Jika merujuk kepada kebesaran Kutai sebelum masa kerajaan Kutai berganti menjadi Kutai Kertanegara adalah pertumbumuhan sebuah kerajaan orang asli Borneo yang disebut sebagai kerajaan bangsa Dayak tertua yang juga dimungkinkan peradabannya sebagai tamadun tertua yang berhubungan dengan Altalntis.

Pulau Borneo sangat kaya bahasa. Ada ratusan jenis bahasa di Borneo dan beberapa di antaranya sudah mulai punah. Berdasarkan teori bahasa bahwa dimana kawasan yang terdapat banyak bahasayang beragam adalah dimungkinkan sebagai tanah asal usul bahasa yang digunakan di kawasan nusantara, artinya bahwa Kalimantan atau Borneo tersebut merupakan tanah leluhur masyarakat di pulau nusantara ini.

Pendapat yang bangsa Kedayan itu berasal dari Jawa dan dibawa ke Brunei oleh Sultan Bolkiah juga tidak dipersetujui oleh sebahagian tokoh Kedayan sendiri. Ini kerana dalam cerita rakyat Sarawak khususnya suku Melanau, bangsa Kedayan itu memang sedia ada di Brunei sebelum kedatangan Alak Betatar lagi pada sekitar 1300an. Menurut kisah itu, bangsa Kedayan itu bukan Melayu dan hanya jadi Melayu apabila kesultanan Brunei wujud. Malah jika diambil kira dalam Syair Awang Semaun, orang Kedayan memang wujud di Berakas Brunei semenjak abad ke 14 lagi. Mereka yang dikatakan menolong angkatan perang Johor mencari puteri Burung Pingai yang dilarikan oleh Awang Semaun untuk dijadikan isteri Alak Betatar. Malah sebahagian tokoh budayawan Kedayan itu sendiri menolak teori Jawa ini dan mengakui kemungkinan yang Kedayan itu berasal dari Kalimantan atau istilah Jawa itu merujuk kepada wilayah Kalimantan yang menerima pengaruh Jawa Majapahit. Malah ada yang bersetuju dengan teori Kedayan berasal dari Kutai. Menariknya, cerita rakyat Kedayan Laila Menchanai itu mirip kisah Puteri Junjung Buih kisah mitos kerajaan Kutai.


MELAYU ATAU DAYAK ?


Jika merujuk ke struktur dan kosa kata bahasa Kandayan yang ada di kawasan Miri, Brunei, Sabah dan sebagian Kalimantan Timur jelas sudah bahwa orang Kandayan bukanlah suku Melayu. Mereka adalah suku asli Borneo yang kini telah banyak memeluk agama ISlam. Perkataan Melayu pada kata Melayu Kandayan merupakan bias dari pengaruh Islam kedalam suku kaum tersebut sehingga penyebutan istilah "Bahasa Melayu Kandayan" menjadi tercipa atau dibuat dalam kerangka politis. Walaubagaimanapun ramai orang Kedayan itu sendiri lebih senang dianggap sebagai suatu suku yang berlainan dengan Melayu walaupun mereka itu sama agama iaitu Islam. Dalam Perlembangan Negeri Sarawak Malaysia contohnya, suku Kedayan itu berdiri atas nama sukunya sendiri dan bukannya sebagai Melayu Kedayan sama seperti bebearap suku Islam Sarawak yang lainnya yang kekal menggunakan identiti masing-masing seperti suku Melanau.

Sesungguhnya suku kaum Kedayan/Kandayan yang ada di Brunei itu sendiri adalah orang Borneo asli yang beragama Islam, namun juga perlu diketahui bahwa suku kaum Kedayan/Kandayan bukan hanya saja ada di kawasan Brunei, Miri, Kuala Belait, Tutong, Temburong, Sabah, Kalimantan Timur, namun penamaan Kandayan juga ada di Kabupaten Landak, Kabupaten Bengkayang, Kabupaten Sanggau, Kabupaten Sambas dan Kabupaten Kubu Raya di Kalimantan Barat-Indonesia. Suku kaum Kandayan di Kalbar justeru sebaliknya beragama Kristen baik Katolik ataupun Protestan. Tidak ada perbedaan bahasa yang terlalu signifikan antara Kandayan di Brunei dengan Kandayan di Kalimantan Barat dimana kosa kata bahasa keduanya memiliki pertalian yang sangat erat dan hampir 99% sama. Hanya saja uniknya adalah orang Kandayan di Kalbar mau menyebut diri sebagai orang asli Borneo dengan sebutan Dayak. Dari segi bahasa Kandayan di brunei dengan Kandayan di Kalbar memiliki kesamaan yang sangat tinggi hanya saja Kandayan di Brunei lebih berafiliasi menyebut diri sebagai "Melayu Kandayan".

Hal tersebut dapat dimaklumi oleh karena pengaruh Islam yang begitu besar pada zamannya. Sebelum Islam ada di Borneo bukankah semuanya beragama kepercayaan dan Hindu yang dihelad oleh kerajaan Kutai semasa itu yang artinya adalah tidak ada Islam, tidak ada Kristen dan tidak ada sebutan Melayu atau pun Dayak.

Sebutan kedua nama "Melayu dan Dayak" sendiri adalah nama eksonem atau nama pemberian orang luar kepada suku kaum Borneo itu sendiri, artinya orang Borneo seharusnya tidak dipecahkan oleh dua istilah tersebut sebab semua berasal dari puak yang sama. Perbedaan agama dan sebutan suku yang kemudian melekat justeru menjadikan penduduk Borneo terpecah belah.

Saya nyatakan hal ini sebab ayah saya seorang suku kaum Kandayan di Kalimantan Barat. Ketika saya membaca kamus Kandayan-Banjar-Indonesia terlihat jelas bahwa Suku Kaum Kandayan yang ada di Brunei memiliki kesamaan kosa kata yang sangat tinggi hanya saja keyakinan kedua Kandayan tersebut kini berbeza yang satu Islam dan yang satu lagi Kristian.

Inilah dasar saya mau menulis suntingan artiket tersebut bahwa Dayak Kandayan di KAlimantan Barat memiliki kesamaan yang besar dengan Kandayan di Brunei. Jadi ada benarnya juga bahwa orang Kandayan mungkin dahulu pada suatu masa telah menguasai daratan Borneo jauh lebih dahulu dari suku kaum lainnya sebab terlihat jelas bahwa bahasa Banjar juga memiliki kesamaan yang besar dengan bahasa Kandayan di Kalimantan Barat dan Brunei. Ini berarti jelas bahwa pada suatu masa Kandayan pernah berjaya dimana-mana kawasan di pulau Borneo ini. Dia pernah ada di Banjarmasin Kalimantan Selatan dan di Kalimantan Barat serta di sebagian kawasan Sarawak serta Brunei.

Jika kita hendak menyatukan kembali khasanah suku kaum Kandayan hendaklah tidak memandang kepada kepercayaan masing-masing sebab kepercayaan atau agama boleh kita miliki dan juga boleh kita tinggalkan namun darah suku kaum bangsa Kandayan akan mungkinkah terbuang dari tubuh kita?

Kita semua harus dapat menerima perbezaan itu kini sebab Kandayan boleh saja beragama Islam dan boleh saja beragama Ksristian, tiada yang melarang.Artinya apa? artinya adalah orang Kandayan is Kandayan. Ini sangat penting sebagai kajian bersama siapa sesungguhnya suku kaum Kandayan itu?

Bahasa Kedayan[sunting | sunting sumber]

Bahasa Kedayan merupakan satu kelainan bahasa Melayu. Abjad bahasa Kedaya hanya terdiri daripada 18 huruf, seperti berikut:

  • 3 vokal, iaitu a, i, dan u;
  • 15 konsonan, iaitu b, c, d, g, h, j, k, l, m, n, p, s, t, w, dan y.

Kecuali dipengaruhi oleh bahasa Melayu yang dipelajari oleh orang-orang Kedayan sebagai lingua franca, vokal o dan e hampir tidak wujud dalam perbendaharaan kata bahasa Kedayan. Umpamanya:

  • besar = basaa
  • otak = utak
  • kota = kuta.

Vokal o hanya wujud sebagai gandingan kepada konsonan r, umpamanya taloo untuk 'telur', dengan o berfungsi sebagai konsonan gantian. Konsonan bahasa Melayu yang ditinggalkan oleh bahasa Kedayan ialah f, q, r, v, z ( x tidak wujud dalam abjad bahasa Melayu). Bagaimanapun, ketinggalan konsonan r merupakan satu huruf paling nyata. Bergantung kepada bunyi dan gandingan huruf, perkataan bahasa Kedayan akan berbunyi seperti berikut:

  • r = aa; umpamanya besar = basaa
  • r = ii; pandir = pandii
  • r = oo atau r = uu; telur = taloo atau taluu
  • r = ing
  • air = aing.

Kecuali ketika mengikut dasar sistem ejaan bahasa Melayu yang menetapkan bahawa semua perkataan pinzaman perlu sedapat-dapatnya mengekalkan bunyinya, bahasa Kedayan hanya menggunakan 18 huruf yang tersebut.[3]

Kamus Bahasa Kedayan (kxd-ked)[4][sunting | sunting sumber]

  • kadiaku : saya,aku
  • kadika'ou: engkau
  • biskita : anda
  • bisdurang: mereka
  • paradian : saudara-mara
  • nada : tiada
  • inda : tidak
  • auwoo : ya
  • bah : lah,ok (selalu diletakkan di ujung kata untuk melengkapkan kata tersebut)
  • indung : ibubapa, induk
  • bedudun : berziarah, bekunjung
  • coiek : mangkuk,bekas utk makan.
  • buyuk : tipu, kelentong
  • palui : bodoh

Di sini jelas bahawa Bahasa Kadayan seperti mana bahasa Asia Tenggara lainnya ada "Kelainan dari pada bahasa Melayu" artinya bahasa Kadayan memiliki perbedaan dengan bahasa Melayu dari semenanjung yang juga memiliki beratus-ratus dialek yang berbeza-beza. Ini karena memang jelas bahwa Kadayan yang miskin dengan kepelbagaian tidak sepertimana kepelbagaian dialek Melayu di semenanjung. Sebagai misal,dalam bahasa melayu yang kaya dialek ini perkataan bodoh sahaja terdiri dari beratus-ratus perkataan seperti pahaloy, bahaloi, balul, paluy, poloi, bangang, bahlul, bingung, gubluk , goblok dan lain-lain tetapi dalam kedayan hanya ada satu iaitu palui sahaja. kedayan adalah bangsa terasing tidak seperti bangsa agung lain yang banyak suku kaumnya seperti cina atau Tamil.

Kadayan sendiri merupakan suku kaum asli pulau Borneo yang telah memilih Islam sebagai pegangan hidup namun sebelum ISlam masuk tentulah Kadayan adalah orang asli Borneo yang disebut sebagai Dayak.

Pengaruh ISlam telah begitu besar memengaruhi kehidupan masyarakat Kadayan sehingga perlahan-lahan ISlam menjadi bagian dari hidup orang Kadayan yang pada akhirnya secara politis dikarenakan telah memeluk Islam disebut sebagai "Melayu Kadayan".

Kesamaan antara Kadayan yang menyebut diri sebagai "Melayu Kadayan" dengan Kadayan yang menyebut diri sebagai "Dayak Kadayan" adalah dari pada bahasanya. Kedua dua belah pihak memiliki bahasa yang serupa. Mungkinlah perlu kajian mendalam dari pada hal ini untuk menjelaskan lebih jauh siapa sebenarnya orang Kadayan tersebut.

Ada istilah yang mengatakan bahwa "Bahasa adalah indentity bangsa", artinya dari bahasalah kita tahu siapa mereka. Hal itu sama dengan perumpamaan buah asam. Untuk mengenal buah asam tentulah kita akan mencium baunya sehingga kita tahu kalau itu adalah buah asam sekalipun bentuk dan rupa buah itu tidaklah selalu sama. Resam asam itu bermacam-macam tetapi memiliki bau yang serupa. Nah seperti itulah kita mengenal siapa orang Kadayan. Untuk mengenal nya tentulah kita lebih dulu harus tahu dari bahasanya dan kosa kata bahasanya. Apabila memiliki kesamaan 80% berarti ia adalah kumpulan resam suku kaum Kandayan sekalipun agama dan sebutan suku kaumnya sudah berbeza.

Perbandingan antara bahasa Kadayan, Banjar, dan Indonesia[sunting | sunting sumber]

Kadayan (kxd-ked) Banjar (bjn) Indonesia (id)
supan supan malu
tihang tihang tiang
kuyuk kuyuk (dialek) anjing
abis habis habis
abung rabung rebung
aie ari hari
kutu'(r) rigat[5] kotor
lauk iwag[6] ikan
ba-tanya ba-takun[7] ber-tanya
ba-kamih ba-kamih kencing
aing banyu[8] (Dayak Banjar: ayying) air
ikung buntut[9] (Dayak Banjar: ikung) ekor
alum balum belum
ambut rambut rambut
ampat ampat empat
anam anam enam
antai rantai rantai
antaiee hintadi tadi
baas baras beras
babat babat ikatan
ba-dusta ba-dusta ber-bohong
bahia bahira berak
baie babi babi
ba-kamih ba-kamih kencing
ba-kayuh ba-kayuh mendayung
ba-padah ba-padah memberitahu
basaa basar besar
ba-tian ba-tian-an hamil
batis batis betis/kaki
bahari bahari zaman dahulu
bigi bigi biji
bini bini isteri
bini-bini bini-bini/bibinian perempuan
butuh butuh zakar
caik carik koyak
ca'amin caramin cermin
du'ung jorong/kinday rumah padi
ga'agitan garigitan geram
haimau harimau harimau
haing haring bau busuk
hancing Hancing pesing
hatap hatap atap
haum arum harum
hayam hayam ayam
ja'anih jaranih jernih
jaie jari jari
jubo jubur anus
ka'abahan karabahan tertimpa
kalatmata mata kalat mengantuk
kantut kantut kentut
kapuhunan kapuhunan kempunan
kasaungan kasarungan kerasukan
kubit kibit cubit
labat labat lebat
makan makan makan
mantuha mintuha mentua
mengelimut bamamay mengumpat
mauk mauk mabuk
muha muha muka
paluh paluh peluh
palaminan palaminan pelamin-an
paut parut perut
piak pirak perak
pingsil pingsil pensil
papilis papilis lisplank penutup cucuran atap
tatak tatak potong
tatawa tatawa tertawa
tawaa tawar menawar
tangkuyung katuyung siput air
titik titik tetes
tikaa tikar tikar
tuha tuha tua
tibadak tiwadak cempedak
utak utak otak
umah rumah rumah
ulaa ular ular
uching kucing kucing
uang halus urang halus bunian
tunjuk tunjuk telunjuk
tundun burit-tundun tengkuk
mandaring tian mandaring hamil anak sulung
bangkatan bakantan bekantan
tuhut lintuhut/tu'ut lutut
tudung dulang tatudung tudung saji
tuntum tuntum minum air dari botol
tulak tulak berangkat
tulah katulahan ketulahan
tukup tukup tutup
tinggalam tinggalam tenggelam
tapalicuk tapalicuk terseliuh (pada kaki)
ta-jajak ta-jajak ter-injak
tajau tajau tempayan
taima tarima terima
tahu tahu kenal
taguk taguk telan
tacangang tacangang heran
tambing tabing tebing
tabuni tambuni tembuni
taajun tajun[10] terjun
taabang tarabang terbang
tabalik tabalik sungsang
saung saung sabung
picik picik tekan
pajah pajah padam
pacaa pacar inai
nyanyat nyanyat ketagihan
nyaman nyaman enak/nikmat
mun mun kalau
lapik lapik alas
lakatan lakatan pulut/ketan
kulat kulat cendawan
katam katam menuai padi
katam katam ketam kayu
katam katam kepiting
kasadakan kasadakan tersedak
kataan kataraan tempat ayam bertelur
kanyang kanyang kenyang
kalimpanan kalimpanan kelilipan
kalantit kalantit kelentit
kajang kajang atap daun nipah
kacaw kacaw aduk
kabaliangan kabuliangan mengejutkan
handayang handayang pelepah
jajak jajak jejak/injak
halilipan halilipan lipan
bumbunan bumbunan ubun-ubun
amun amun kalau
asa asa rasa
bakul bakul raga
dangani dangani temani
na'aka naraka neraka
mutia'a mutiara mutiara
ngiuu nyiru nyiru
paahu parahu perahu
bang bang adzan
ambun ambun embun
kataguaan kataguran kena sampuk makhluk halus
kukut kukut garu
kulianga kararangga/katikih kerangga/semut rangrang
kuliat-kuliat manguliat menguliat
kuita kurita kereta
habaa habar berita
datu nini nini datu nenek moyang
gu'uh guruh guruh
kasaa kasar kasar
cahaie cari cari

Perbandiangan antara bahasa Kadayan, Kutai, dan Indonesia[sunting | sunting sumber]

Kadayan Kutai Indonesia
gubang gubang sampan
karasik karasik pasir
buyah buyah buih
bebaya bebaya bersama
hambat hambet pagi

Perbandiangan antara bahasa Kadayan, Jawa, dan Indonesia[sunting | sunting sumber]

Kadayan Jawa Indonesia
jalama jalma[11] manusia
wang susuk susuk uang kembalian

bahasa Nusantara ialah bahasa indonesia + melayu + brunei

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Inggris) Bevis, William W. (1995). Borneo log: the struggle for Sarawak's forests. University of Washington Press. hlm. 152. ISBN 0295974168. ISBN 9780295974163
  2. ^ Dunia Kedayan
  3. ^ Laman web Kadayan WikiApakian
  4. ^ http://multitree.org/codes/kxd-ked
  5. ^ dipinjam dari bahasa Jawa baru (reget)
  6. ^ dipinjam dari bahasa Jawa baru (iwa')
  7. ^ dipinjam dari bahasa Jawa baru (takon)
  8. ^ dipinjam dari bahasa Jawa baru
  9. ^ dipinjam dari bahasa Jawa baru
  10. ^ Kosa kata tajun (= terjun) bukan tarajun adalah pengeculian/tidak konsisten dalam bahasa Banjar, bandingkan dengan tarabang (= terbang) menjadi taabang dalam bahasa Kadayan.
  11. ^ (Inggris) Roger Blench, Matthew Spriggs, Archaeology and language, Volume 35, Routledge, 1999, ISBN 0-415-11786-0, 9780415117869

Pada tajuk diatas disebutkan bahwa orang Kandayan adalah campuran dari pada orang Jawa dengan orang Borneo atau Brunei, hal ini perlu kajian mendalam sebab dari pada kosa kata bahasa saja antara orang Kandayan dengan Jawa sangatlah jauh perbezaannya walaupun boleh saja pemahaman akan adanya percampuran tersebut boleh berlaku semasa dahulu namun bukanlah berarti orang Kandayan adalah campuran orang Jawa dengan orang Brunei atau orang Borneo sebab tidaklah patut jika hal tersebut menjadi legal sebab hal tersebut masih harus diyakinkan lagi dengan penelitian.

Kita boleh jabarkan dari pada kosa kata antara Kandayan Brunei-Jawa-Kandayan Kalbar sebagai berikut: JAWA - KANDAYAN KALBAR - INDONESIA sing nang yang opo ahe apa emoh bai' tidak mau nengdi ka' mae kemana sopo sae siapa ngene lea nian begini mlaku bajalatn jalan-jalan kesusu ganceh buru-buru lele kalek ikan kelik/lele pikun tuha tua

masih banyak lagi perbedaan bahasa Jawa yang tidak mendekati bahasa Kandayan sehingga tidak dapat dikatakan bahwa Orang Kandayan merupakan keturunan orang Jawa, Dari segi fisik mungkin saja ada terjadi percampuran tetapi dari segi bahasa sama sekali tidak sama. Itu contoh sederhana yang terlihat bahwa ternya itu bukanlah buah asam tetapi buah lain yang baunya juga tidak berbau buah asam. Disini jelas bahwa bahasa Jawa berbeda dengan bahasa Kandayan. Bahasa Dayak dan Melayu justeru memiliki kekerabatan yang sangat dekat dengan bahasa Kandayan karena memang Melayu dan Dayak merupakan satu rumpun tertua yang ada di kawasan nusantara.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]