Fa Hsien

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Fa Hsien (atau Fa Hien) adalah seorang biarawan berkebangsaan Tionghoa dan seorang penjelajah dari abad ke-5 Masehi. Ia adalah salah satu dari beberapa orang yang melaporkan keberadaan beberapa negeri pada masa awal periode Hindu-Buddha di Nusantara.

Sejarah mengenai Fa Hsien[sunting | sunting sumber]

Tokoh ini bermarga Kung, berasal dari Wu Yang yang terletak di Ping Yang, yang masih merupakan nama departemen besar di provinsi Shan-Si. Ia mempunyai 3 kakak laki-laki, tetapi mereka telah meninggal sebelum gigi mereka yang pertama baru akan tumbuh. Ayahnya menyuruhnya untuk melayani di lingkungan Buddhis dan menyuruhnya menjadi samanera. Tetapi, pada saat itu Fa Hsien sakit parah dan dibawa ke biara untuk diobati dan setelah sembuh Fa Hsien memutuskan untuk tidak kembali lagi ke rumah.

Ketika berusia 10 tahun, ayahnya meninggal dan pamannya terus mendukung dia untuk menjadi biarawan. Akan tetapi, Fa Hsien berkata kepada pamannya, ”Saya meninggalkan keluarga bukan karena harapan ayah saya, tetapi karena saya berharap menjauhi kehidupan yang pahit dan gaya hidup berdasarkan vulgarisme. Oleh karena itu, saya memilih hidup di jalan seperti biarawan”. Pamannya terpana dengan kata-katanya dan berhenti mendesaknya. Ketika ibunya telah meninggal beberapa lama setelah ayahnya meninggal, betapa hebatnya pengaruh dari ajaran ibunya kepadanya sehingga dia bersungguh-sungguh sekali ingin menjadi biarawan. Setelah pemakaman ibunya telah selesai, dia kembali menuju biara.

Perjalanan Hidup Fa Hsien[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 399-414 M, beliau melancong ke India, tepatnya di kota Khotan (Yu-Than), dimana beliau menyaksikan dan menjadi saksi festival agama Buddha yang luar biasa dengan ditemani oleh Raja Hui dan penganut agama Buddha yang lain. Dari Khotan, beliau juga mengunjungi Kashmir, Kabul, Kandahar, dan Punjab, lalu ke India bagian tengah, dimana dia sampai di sana pada tahun 405 setelah 6 tahun berkelana. Dia tinggal di India kurang lebih 10 tahun untuk mencari salinan Vinaya Pittaka yang lengkap dan mengumpulkannya untuk mengetahui kebenaran Vinaya Pittaka dan menginterpretasikan ke dalam bahasa mandarin bersama dengan Sramana-Buddha-Bhadra yang merupakan orang India. Setelah itu, beliau pergi ke Ceylon, dimana dia menyalin teks-teks sakral. Lalu, beliau tiba di Jawa dan sampai di Cina pada tahun 414. Di rumahnya di Cina, dia menulis tentang perjalanannya berjudul “Memoirs of Eminent Monks” dan “Memoirs of Marvellous Monks”. Jurnal yang beliau buat berisi tentang deskripsi mengenai tempat-tempat sakral dan benda-benda sakral Buddha yang merupakan agama yang sangat dominan di India pada saat itu. Setelah Fa Hsien tiba di Cina menerjemahkan Vinaya Pittaka, dia kembali ke Biara Sin dimana itu merupakan tempat meninggalnya beliau pada umur 88 tahun.

Laporan Pandangan Mata[sunting | sunting sumber]

Secara tersirat, Fa Hsien ingin sekali menebarkan Dhamma melalui Vinaya Pittaka yang telah ia temukan salinannya dan menerjemahkannya ke dalam bahasa mandarin untuk para biarawan mengerti tentang isi Vinaya Pittaka karena Vinaya Pittaka merupakan isi dari semua peraturan menjadi seorang Bhikku/Bhikkuni. Oleh karena itu, dia ingin mendalami hal tersebut dan menurut diri pribadinya sendiri jika menjalani apa yang ada di Vinaya Pittaka, maka beliau akan mencapai Nibanna.

Referensi[sunting | sunting sumber]