SMA Negeri 3 Yogyakarta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
SMA Negeri 3 Yogyakarta
Logo SMAN 3 Yogyakarta
Informasi
Didirikan 19 September 1942
Jenis Sekolah Negeri
Akreditasi A[1]
Nomor Statistik Sekolah 301046002001
Kepala Sekolah Dra. Dwi Rini Wulandari, M.M.
Jumlah kelas 17 Kelas Reguler, 2 Kelas Akselerasi, 2 Kelas ICT (Information Communication Technology)
Program/jurusan/
peminatan
IPA dan IPS
Rentang kelas X, XI IPA, XI IPS, XI Aks, XII IPA, XII IPS, XII Aks
Kurikulum Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan
Jumlah siswa 633 (enam ratus tiga puluh tiga)
Nilai masuk terendah 38.350 (2012-2013)
Nilai masuk tertinggi 40.250 (2012-2013)
Nilai masuk rata-rata 38.910 (2012-2013)
Alamat
Lokasi Jalan Yos Sudarso 7, Yogyakarta, 55224, Yogyakarta, Yogyakarta, Indonesia
Telp./Faks. (0274) 512856, 520512, 556443
Situs web [1]
Lain-lain
Lulusan PADMANABA

Sekolah Menengah Atas Negeri 3 Yogyakarta yang oleh banyak kalangan lebih dikenal dengan nama PADMANABA atau SMA 3 B, merupakan sekolah menengah tertua di Yogyakarta, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, Indonesia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

SMA Negeri 3 Yogyakarta sudah berdiri sejak zaman penjajahan Belanda. Bahkan, sekolah ini telah ada sejak tahun 1918, karena sebuah dokumen menunjukkan bahwa pada tanggal 5 Juli 1938, sekolah ini merayakan ulang tahunnya yang ke-20. Sampai dengan pecahnya Perang Dunia II (Desember 1941), sekolah ini dikenal dengan nama AMS (Algemeene Middelbare School) afdeling B. Saat itu, sekolah ini hanya diisi oleh mereka dari golongan elite pribumi. [2].

AMS afd. B berganti nama menjadi SMT (Sekolah Menengah Tinggi) bagian A dan bagian B pada masa pendudukan Jepang, tahun 1942. Hingga akhirnya, tanggal 19 September 1942, didukung oleh Kepala Sekolah saat itu (Alm. RJ. Katamsi) berdiri organisasi pelajar sekolah ini yang diberi nama PADMANABA. Padma dalam bahasa Sanskerta berarti teratai merah atau dalam Bahasa Latin adalah Nelumbium speciosum. Pada masa itu, sekolah ini juga biasa dikenal dengan nama SMT Kotabaru. Hingga sekarang, tanggal 19 September selalu diperingati sebagai Hari Lahir Padmanaba dengan serangkaian acara yang diselenggarakan oleh para peserta didik aktif, alumni, guru dan karyawan, dan segenap keluarga besar Padmanaba yang dikenal sebagai Pekan Peringatan Hari Padmanaba (PPHP), yang pada tahun 2013 ini adalah PPHP ke-71.

Tahun 1948, sekolah ini terbagi menjadi dua, yaitu SMA A di Jalan Pakem 2 dan SMA B di Jalan Taman Krida 7. Pada tanggal 21 Desember 1948, sekolah ini diduduki Belanda. Tanggal 6 Juni 1949, SMA B berhasil dibuka kembali dengan pendidikan yang lebih berkualitas. Tahun 1956, SMA ini berubah nama menjadi SMA IIIB, dan berubah lagi menjadi SMA Negeri 3 pada tahun 1964, di bawah pimpinan kepala Sekolah Ibu Mujono Probopranowo.

Dengan diberlakukannya Kurikulum 1994, sekolah ini bernama SMU (Sekolah Menengah Umum) Negeri 3 Yogyakarta, tetapi sejak diberlakukannya Kurikulum Berbasis Kompetensi dan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan mulai tahun 2004, diubah lagi menjadi SMA Negeri 3 Yogyakarta. Walaupun demikian, masyarakat luas sampai sekarang masih mengenalnya sebagai "SMA Padmanaba" atau "SMA 3 Bhe".

Akreditasi[sunting | sunting sumber]

  • Nilai Akreditasi: 94.13[1]
  • Peringkat Akreditasi: A
  • Tanggal Penetapan: 22-Nov-2008

Kepala Sekolah[sunting | sunting sumber]

Sejak tahun 1942, sekolah ini telah mengalami 21 kali pergantian kepala sekolah. Nama-nama kepala sekolah sejak tahun 1942 adalah sebagai berikut. [3].

  1. 19421945 : RJ. Katamsi,
  2. 19451946 : Prof. Dr. Soegarda Poerbokawotjo,
  3. 19461947 : Prof. Dr. Priyono,
  4. 19471950 : Ir. Marsito,
  5. 19501951 : Drg. Nasir Alwi,
  6. 19511956 : Muh. Sjahlan,
  7. 19561963 : R. Soecipto,
  8. 19631971 : Moedjono Probopranowo, S.H.,
  9. 19711976 : Utoyo Darmabrata,
  10. 19761981 : Haji Muh. Solihin,
  11. 19811985 : Oetoro|Drs. Oetoro,
  12. 19851987 : Drs. Wahyuntana,
  13. 19871991 : Ariento Sukotjo,
  14. 19911993 : Drs. Mashari Subagijono,
  15. 19931997 : Drs. Soenarto,
  16. 19972002 : Drs. Nursisto,
  17. 20022004 : Drs. H. Mashadi AR.,
  18. 20042005 : Dra. Hj. Sri Ruspita Murni,
  19. 20052007 : Drs. Bambang Supriyono, M.M.,
  20. 20072009 : Drs. H. Bashori Muhammad, M.M., dan
  21. 2009kini : Dra. Dwi Rini Wulandari, M.M.

Nama Padmanaba[sunting | sunting sumber]

Nama "Padmanaba" yang sekarang dikenal sebagai nama lain dari SMA Negeri 3 Yogyakarta serta dipakai sebagai nama organisasi yang anggotanya para alumni dan semua yang pernah bersekolah di SMA Negeri 3 Yogyakarta, telah digunakan sejak tahun 1942. Penggagasnya adalah RJ Katamsi yang pada waktu itu menjabat sebagai Kepala Sekolah dan juga guru seni mengambar. Nama Padmanaba bermula ketika beliau menjelaskan tentang sifat-sifat dasar teratai kepada murid-muridnya. Beliau mengatakann bahwa bunga teratai merah atau lotus yang dikenal dengan nama Latin Nelumbium speciosum dan dalam Bahasa Sanskerta disebut Padma, bagi bangsa timur melambangkan sebuah kesakralan dalam berbagai masalah kehidupan. Kuncupnya mengandung arti yaitu kekuatan yang membumbung tinggi ke atas. Bila air pasang,maka teratai ikut naik, bila air surut, maka akan ikut turun. Teratai tumbuh di lingkungan air yang berlumpur, kotor, dengan akar serabut yang saling mengait, namun tetap indah, bersih, dan tidak tercemar sama sekali. Daun pohon teratai pun tumbuh ke arah atas hingga mengambang di atas air dan tidak basah oleh air kotor. Susunan dan kombinasi antara daun dan bunganya pun sangat serasi dengan lingkungan dimana teratai tersebut hidup. Semua itu melambangkan ketidakterikatan kehidupan terhadap keadaan lahiriah atau fisik sekitarnya, dan tersusun atas suatu harmoni kehidupan tanpa tercemar atau terpengaruh oleh alam lingkungannya.

Bunga teratai warna merah melambangkan kesucian yang keindahannya terjangkau oleh siapapun juga mulai dari yang paling rendah atau hina sekalipun, dan sebagai perlambang atas pencapaian tingkat kesadaran tertinggi dalam kehidupan macam apapun.

Dalam agama Buddha dilambangkan bahwa sikap duduk Sang Buddha Gautama waktu bersemedi seperti posisi bunga teratai sehingga disebut bahwa Sang Buddha sedang duduk di atas singgasana Padmasana (tempat tumbuhnya bunga teratai).

Dalam agama Hindu, teratai tumbuh dari pusar Dewa Wisnu ketika terbangun dari semedinya. Dan dari padma yang melambangkan keberanian, kesucian, dan kemajuan tersebut lahirlah Dewa Brahma. Kuncup Padmanaba melambangkan cita-cita, pertumbuhan manusia yang sudi, beriman, dan bertaqwa.

Salah satu murid RJ Katamsi yang bernama Suhud yang memiliki kreativitas lebih daripada lainnya menggambar teratai tersebut dengan sangat baik, sehingga tercetus ide menjadikan gambar teratai Suhud sebagai lambang untuk sekolah. Dengan dibantu oleh temannya yang bernama Soelaiman, Suhud menyempurnakan logo teratai merah itu dengan 2 kelopak bunga dan 8 daun yang tersusun menjadi lapis yang arahnya berlawanan.

Lambang Padmanaba[sunting | sunting sumber]

Lambang Padmanaba yang berupa teratai merah pertama kali dibuat oleh murid RJ Katamsi yang bernama Suhud. Dibantu oleh temannya yang bernama Soelaiman, Suhud menyempurnakan logo teratai merah itu dengan dua kelopak bunga dan delapan daun yang tersusun menjadi dua lapis yang arahnya berlawanan.

Sertifikasi[sunting | sunting sumber]

  1. Akreditasi dari Badan Akreditasi Sekolah (BAS)dengan nilai A
  2. Standar Manajemen Mutu (SMM) ISO 9001: 2008

Sarana & Prasarana Sekolah[sunting | sunting sumber]

Kegiatan pembelajaran dan persekolahan di SMA Negeri 3 Yogyakarta didukung dengan sarana serta prasarana, antara lain lahan seluas 21.540 m2 dan bangunan seluas 7.105 m2. Didukung pula dengan halaman/taman seluas 3.700 m2 dan lapangan olahraga seluas 10.835 m2.

Sarana Fisik[sunting | sunting sumber]

Sarana fisik yang dimiliki:

Sarana Penunjang Kegiatan[sunting | sunting sumber]

Kegiatan Ekstrakurikuler[sunting | sunting sumber]

Program wajib[sunting | sunting sumber]

Pendidikan Pramuka (khusus kelas X)

Program Pilihan[sunting | sunting sumber]

Beasiswa[sunting | sunting sumber]

Beasiswa yang disediakan di SMA 3 Yogyakarta antara lain :

Prestasi[sunting | sunting sumber]

Olimpiade Sains[sunting | sunting sumber]

Prestasi Tingkat Nasional dan Internasional yang lain[sunting | sunting sumber]

  • Sandra Forestyana sebagai anggota paskibraka Tahun 2006, dan Nisma Aulia serta Lecia Mona, sebagai anggota cadangan
  • Joshua Michael Maranata, peserta terbaik dalam bidang Fisika Ujian A-Level Cambridge University
  • Fadhil Ahmad Qamar, sebagai salah satu panelis dalam World Cultural Economic Forum yang diselenggarakan oleh International Child Art Foundation (2008)
  • Koala Band (Padz Band #6) Juara I Nasional Honda Beat RBT Blast 2008
  • Fadhilah Atika, Juara I Nasional Cabang Karate dalam Olimpiade Olah Raga Siswa Nasional (OOSN) 2009
  • Dien Ardiansyah Putra, Juara I Asia Pasifik Cabang Renang Gaya Punggung 2009

Alumni[sunting | sunting sumber]

PADMANABA yang pada awalnya merupakan organisasi pelajar, akhirnya juga merupakan nama Organisasi Alumni SMA Negeri 3 Yogyakarta. Alumni SMA Negeri 3 Yogyakarta tergabung dalam Keluarga Besar Padmanaba, dengan kantor pusat di Jakarta. Di beberapa kota, seperti Yogyakarta, Surabaya, Bandung, dan Jakarta, telah pula berdiri kompartemen Padmanaba.

Salah satu karakteristik SMA Negeri 3 Yogyakarta adalah kuatnya ikatan dan peran alumni terhadap perkembangan sekolah. Peran tersebut antara lain dilembagakan dengan didirikannya Yayasan Keluarga Padmanaba (dulu Yayasan Pendidikan Padmanaba), dan program-program keluarga besar Padmanaba, seperti: (1) penerbitan majalah Kalawarta Padmanaba dan peluncuran padmanaba.or.id, (2) menyelenggarakan studium general yang bagi para siswa SMA Negeri 3 Yogyakarta dengan berbagai macam tema mulai dari seni sampai dengan kewirausahaan (enterpreneurship), (3) pemberian beasiswa Padmanaba kepada siswa dan putra-putri guru dan karyawan, (4) bantuan kegiatan OSIS, dan sebagainya.

Beberapa alumni dan orang yang pernah bersekolah di SMA Negeri 3 Yogyakarta yang dikenal masyarakat luas:

  • Rangga Almahedra (Penulis 99 Cahaya di Langit Eropa)
  • Prof. Wihana Kirana Jaya, M.Soc.Sc, Ph.D. (Dekan Fakultas Ekonomika dan Bisnis, Universitas Gadjah Mada)

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Akreditasi SMA Negeri 3 Yogyakarta
  2. ^ Buku Profil SMA Negeri 3 Yogyakarta "Padmanaba" Yogyakarta, Tahun Ajaran 2009-2010, halaman 14-17, diterbitkan oleh Bagian Humas SMA Negeri 3 Yogyakarta
  3. ^ Buku Profil SMA Negeri 3 "Padmanaba" Yogyakarta,Tahun Ajaran 2009-2010, halaman 17-18, dan data primer berupa Foto Dinding Kepala Sekolah di Aula Sekolah