SMA Negeri 1 Gombong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
SMA Negeri 1 Gombong
Logo SMA Negeri 1 Gombong
Informasi
Didirikan 16 Agustus 1963
Jenis Negeri
Akreditasi A
Kepala Sekolah Drs. Kunnaji
Jumlah kelas 9 kelas setiap tingkat
Program/jurusan/
peminatan
IPA dan IPS
Rentang kelas X IPA, X IPS, XI IPA, XI IPS, XII IPA, XII IPS
Kurikulum Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan
Jumlah siswa 960
Status Negeri
Nilai masuk terendah 31,35 (2011)
Nilai masuk tertinggi 40,45 (2011)
Alamat
Lokasi Jalan Sempor Lama No. 64, Gombong, Gombong, Jawa Tengah, Indonesia
Telp./Faks. 0287 471170
Koordinat 7°36′14″LS 109°30′34″BT / 7,603929°LS 109,509425°BT / -7.603929; 109.509425
Situs web sman1gombong.sch.id
Lain-lain
Lulusan --

Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Gombong atau dikenal juga dengan nama smansago yang berada di Gombong, Kebumen. SMA Negeri 1 Gombong menempati gedung di Jl. Sempor Lama No. 64 yang didirikan tahun 1963.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kronologi berdirinya SMA Negeri 1 Gombong

Pemrakarsa pendirian SMA Negeri 1 Gombong adalah Bp. S. Suripto, S.H. melalui kontak dan musyawarah dengan para pejabat dan tokoh masyarakat di wilayah Gombong, maka terbentuklah Panitia Pendiri SMA Negeri 1 Gombong sebagai berikut:

Sesepuh  : Ibu Tirto

Ketua I  : Bp. Suhud

Ketua II  : Bp. Ali Kusno

Sekretaris  : Bp. Wartam

Bendahara  : Bp. Suwarno

Sie Pendidikan  : Bp. S. Suripto, S. H.

Sie Usaha  :

1. Bp. Suwarso

2. Bp. Susenomihardjo

Anggota  :

1. Bp. Soepeno

2. Bp. Toekiran

3. Bp. Soedir

4. Bp. Samsudin

Tujuan pendirian SMA Negeri 1 Gombong waktu itu adalah:

- Ikut mengisi kemerdekaan seperti tercantum dalam Pembukaan UUD 1945, yaitu ikut mencerdaskan kehidupan bangsa.

- Agar warga masyarakat Gombong dan sekitarnya dapat menikmati pendidikan yang lebih tinggi tanpa harus pergi kekota lain, sehingga biaya yang dikeluarkan oleh masyarakat dapat ditekan.

Tanggal 16 Agustus 1963 mulailah untuk pertama kalinya penerimaan siswa baru sebanyak 65 siswa yang terbagi dalam 3 kelas. Kemudian tanggal inilah yang selanjutnya ditetapkan sebagai hari jadi SMA Negeri 1 Gombong. Perkembangan SMA Negeri 1 Gombong sejak awal samapi dewasa ini dapat digolongkan menjadi 6 periode, yaitu:

- Periode tahun 1963 – 1965

- Periode tahun 1965 – 1967

- Periode tahun 1967 – 1976

- Periode tahun 1976 – 1980

- Periode tahun 1980 – 1993

- Periode tahun 1993 - sekarang

   Periode Tahun 1963 – 1965

Pada periode ini SMA Negeri 1 Gombong masih bernama SMA dipersiapkan Negeri, dengan Kepala Sekolah Bp. S. Suripto, S. H. Pada tahun pelajaran pertama jumlah murid sebanyak 65 siswa yang diasuh oleh 7 orang Guru. Selanjutnya jumlah murid berkembang menjadi 150 siswa dalam tahun 1964, dan berubah menjadi 300 siswa dalam tahun 1965. Lokasi SMA Dipersiapkan Negeri Gombong berada di Gedung bekas KWN Wonokriyo. Honorarium Guru dan Karyawan besarnya tidak menentu, bahkan sebagian honornya dibayar dengan beras. Guru-guru yang berstatus mahasiswa harus pulang pergi Yogyakarta – Gombong, mendapat bantuan transportasi gratis dari Perusahaan Bus PRAWARSA, EKA JAYA, MULYO, ESTU. Usaha untuk menegerikan SMA Dipersiapkan Negeri ini terus dilakukan baik oleh Kepala Sekolah maupun Panitia Pendiri. Setelah mengalami lika-liku perjuangan maka pada tanggal 16 Agustus 1965 SMA Dipersiapkan Negeri Gombong Resmi menjadi SMA Negeri Gombong.

   Periode tahun 1965 – 1967

Kepala Sekolah pada periode ini tetap yaitu Bp. S. Suripto, S. H. Jumlah murid terus berkembang, sehingga sekolah terpaksa dimasukkan pagi dan siang. Untuk mengatasi kekurangan kelas/ruang, maka dilakukan perjuangan untuk menempati bekas gedung SD/SMP NUSAJAYA yang dibubarkan Pemerintah.

Perjuangan yang gigih dari Kepala Sekolah dan Guru akhirnya diperkenankan menempati gedung tersebut, sehingga SMA Negeri Gombong menempati 2 lokasi yaitu Gedung KWN di Wonokriyo dan bekas Gedung Nusajaya di Semanding. Jumlah guru tetap pada masa itu selain Kepala Sekolah adalah Drs. Slamet PA, Drs. Sudarman, Wartoyo, BA, Rahmat, B.A, Drs. Susilo Supardo.

   Periode tahun 1967 – 1976

Pada periode ini Kepala Sekolahnya adalah Bpk. Soeparyadi. Dengan ciri khas disiplin ditegakkan secara ketat, pembenahan dan perbaikan segera dilakukan. Pelanggaran-pelanggaran siswa segera mendapat sanksi.

Sarana Pendidikan mulai berkembang misalnya: mulai ada Laboratorium Biologi, Fisika, dan Kimia, Perpustakaan, Alat-alat Kesenian.

Tambahan Guru dan Karyawan makin banyak, sehingga bantuan Guru dari SMA Negeri Kebumen dapat dihentikan.

Pada saat itu jumlah siswa berkembang dari 300 siswa pada tahun 1967 menjadi 550 siswa pada tahun 1975, sehingga jumlah lokal kelas mulai ditambah dengan bantuan orang tua siswa. Perlu dicatat disini juga bahwa pada masa itu dibangun sebuah Musholla disudut tenggara Gedung Timur.

   Periode tahun 1976 – 1980

Setelah Bpk. Suparyadi Cokrodimedjo, BA. Pensiun, sebagai Kepala Sekolahnya adalah Bpk. Subagyo, BA. Pindahan dari SMA negeri Pare-Pare Sulawesi Selatan. Kesadaran masyarakat sekitar Gombong untuk menyekolahkan semakin tinggi dan membawa akibat daya tampung SMA Negeri Gombong terus diperbesar jumlah murid bertambah dari sekitar 550 siswa menjadi sekitar 800 siswa.

Keberhasilan pemerintah dalam bidang ekonomi semakin membawa perbaikan dibidang pendidikan. Saat itu SMA Negeri Gombong mendapat bantuan tambahan lokal kelas 6 buah, peningkatan Laboratorium IPA (Fisika, Kimia dan Biologi), buku paket matematika, Guru-guru (termasuk Guru BP).

   Periode tahun 1980 – 1993

Pada awal tahun pelajaran 1980/a981 Ibu Koesiptijah, BSc. menggantikan Bpk. Subagyo. Beliau semula adalah Guru SMA Negeri Kebumen yang punya pengalaman organisasi cukup baik, pengetahuan yang luas dan memahami betul situasi dan kondisi daerah Gombong, menyebabkan tanpa ragu-ragu mengambil langkah-langkah perbaikan untuk semakin mendekatkan tujuan sekolah, antara lain;

- Mengantarkan siswa untuk melanjutkan kejenjang pendidikan yang lebih tinggi.

- Mempersiapkan siswa yang tidak dapat melanjutkan pendidikannya untuk terjun bekerja di masyarakat.

Langkah-langkah yang diambil untuk mencapai tujuan itu adalah:

a. Usaha ke Dalam (Intern)

- Mencukupi lokal kelas, baik yang diperoleh dari Pemerintah maupun dari masyarakat melalui BP3, sehingga SMA Negeri Gombong yang semula dua lokasi cukup berjauhan, sejak tahun 1983 sudah berada pada satu lokasi di Jalan Sempor Lama.

- Pembelian buku-buku pelajaran diluar buku paket sebagai penunjang.

- Pengadaan Ketrampilan Mengetik

- Pengadaan Laboratorium Komputer

- Pembinaan Kedisiplinan

b. Usaha ke Luar (Extern)

- Meningkatkan kerjasama antara sekolah dengan masyarakat, khususnya dengan Pengurus BP3,sehingga partisipasinya untuk membantu pelaksanaan pendidikan di SMA dapat ditingkatkan.

Dengan usaha-usaha tersebut SMA Negeri Gombong betul-betul semakin meningkat dalam banyak hal, antara lain;

- Jumlah siswa yang diterima di Perguruan Tinggi semakin banyak dan berkembang, baik melalui jalur non tes (PMDK dan sejenis) maupun melalui jalur tes.

- Lulusan SMA Negeri Gombong pada periode ini dengan modal STTB SMA Plus Sertifikat mengetik dan pengetahuan komputer, ternyata banyak yang segera dapat bekerja baik disektor Pemerintahan maupun Swasta.

- Pada periode ini 6 orang Guru berhasil naik karirnya menjadi Kepala Sekolah, mereka antara lain: Bp. Waluyo, Ibu Dra. Siti Rochayati (Ibu Waluyo), Bp. Sutardjo, BA., Bp. Drs. Slamet Prawiroatmojo, Bp. Drs. Eddy Sugiyono, dan Bp. Drs. Kasiran Djojoatmodjo.

   Periode tahun 1993 – sekarang

Tahun Pelajaran 1993/1994 ini Kepala SMA negeri Gombong adalah Bp. Slamet Prawiroatmojo. Beliau sebelum menjabat Kepala SMA Negeri Gombong adalah Kepala SMA Negeri 2 Kebumen. Mulai 1 Pebruari 1993 beliau sebagai Ymt Kepala SMA Negeri Gombong, karena Ibu Koesiptijah, BSc memasuki Purna Tugas (pensiun), mulai tanggal 1 Pebruari 1993. Bp. Drs. Slamet Prawiroatmojo resmi ditetapkan sebagai Kepala SMA Negeri Gombong terhitung mulai tanggal 29 Mei 1993, dengan SK Mendikbud RI No. 2118/I03.C.l/Ca.3/1993. Langkah-langkah beliau setelah menduduki jabatan Kepala SMA Negeri Gombong antara lain: Mempertahankan apa yang sudah baik pada masa-masa kepemimpinan Ibu Koesiptijah. Mengembangkan keadaan sekolah untuk lebih baik lagi, karena hari esok harus lebih baik dari hari ini.


Dewasa ini SMA Negeri 1 Gombong memiliki jumlah guru 54 orang, jumlah karyawan 18 orang, jumlah siswa 828 siswa. Sarana yang dimiliki diantaranya yaitu : Ruang kelas 24 kelas, ruang Laboratorium 5 buah terdiri dari: Laboratorium Fisika, Laboratorium Kimia, Laboratorium Biologi, Laboratorium Bahasa, Laboratorium Komputer, dan memiliki beberapa ruang lainnya yaitu: Ruang Perpustakaan, Ruang UKS, Ruang Ketrampilan, Ruang Guru, Ruang Waka Sek, Ruang BP, Ruang Kepala Sekolah, Ruang Tata Usaha, Musholla, Toko Koperasi, Kantin, Tempat Kamar Kecil, Lapangan Basket, Lapangan Volly. Adapun luas tanah yang dimiliki : 6.523 M2

Panitia Lustrum VI, Buku Kenangan Lustrum VI, SMA Negeri 1 Gombong (/pw, mengutip dari web SMA)

Sarana dan Prasarana[sunting | sunting sumber]

Untuk menunjang kegiatan belajar dan mengajar, SMA Negeri 1 Gombong dilengkapi dengan

  1. Kls XII IPA 1
  2. Kls XII IPA 2
  3. Kls XII IPA 3
  4. Kls XII IPA 4
  5. Kls XII IPA 5
  6. Kls XII IPS 1
  7. Kls XII IPS 2
  8. Kls XII IPS 3
  9. Kls XII IPS 4
  10. Kls X-1/XI IPS 1
  11. Kls X-2/XI IPS 2
  12. Kls X-3/XI IPS 3
  13. Kls X-4/XI IPS 4
  14. Kls X-5/XI IPA 1
  15. Kls X-6/XI IPA 2
  16. Kls X-7/XI IPA 3
  17. Kls X-8/XI IPA 4
  18. Kls x-9/XI IPA 5
  19. Perpustakan
  20. Lab Komputer
  21. Lab Biologi
  22. Lab Bahasa
  23. Lab Kimia
  24. Lab Multimedia
  25. Lab IPS
  26. R. Kepsek
  27. R. Tata Usaha
  28. R. Lobi
  29. R. Guru
  30. R. OSIS
  31. R. PMR
  32. R. BK/BP
  33. R. Piket
  34. R.Pramuka/Paskibra
  35. R.Kapela/Bianglala
  36. Gudang
  37. Masjid
  38. R. DKM
  39. R. Satpam
  40. R. UKS
  41. Padepokan Seni
  42. GreenHouse
  43. Parkir
  44. Mushala Guru
  45. WC Guru
  46. R. Cetak
  47. R. Wakasek
  48. Dapur
  49. WC Guru
  50. WC Laki-laki
  51. WC Perempuan
  52. Koperasi
  53. Kantin
  54. WC Perempuan
  55. WC Laki-laki
  56. G. Olahraga
  57. Gudang Biologi
  58. Gudang Fiska
  59. Gudang Kimia
  60. R. EC
  61. Panggung Terbuka
  62. Lap. Olahraga
  63. R. Server
  64. R. KPMP TIK
  65. Akses Point[1]

Kemitraan[sunting | sunting sumber]

Kemitraan yang pernah dilakukan dan sedang dilakukan oleh SMA Negeri 1 Gombong :

  • Teacher Clearing House dengan SMA 1 Bantul. Merupakan kerjasama antar guru mata pelajaran untuk peningkatan kualitas guru dan pembelajaran. Dilaksanakan melalui media komunikasi telepon dan internet.
  • Kemitraan dengan SMA 5 Semarang tentang pengelolaan PBKL radio penyiaran

Kondisi Siswa[sunting | sunting sumber]

  • Kelas X  : 288 siswa
  • Kelas XI  : 252 siswa
  • Kelas XII  : 218 siswa
  • Total  : 758 siswa[2]

Alumni[sunting | sunting sumber]

Sejak resmi berdiri sekitar tahun 1963, SMAN 1 Gombong telah melahirkan ribuan alumni yang tersebar diberbagai penjuru dunia. Komunitas SMA Negeri 1 Gombong adalah suatu bentuk ikatan bernama IKLG yang secara informal menyatukan keluarga besar SMAN 1 Gombong.

Ekstrakurikuler[sunting | sunting sumber]

  • Seksi Rohani Islam "Miftakhul Ulum" Pembina: Bapak Mardjo dan Bu Djamilah
  • Buletin dakwa Al-Furqon
  • INSAGO FM
  • Majalah inZAGO
  • Basket
  • Pramuka
  • KIR -- Kelompok Ilmiah Remaja (Science Club 1)
  • Seni kerawitan dan pedalangan
  • OSN
  • Komputer

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sarana Prasarana
  2. ^ Kondisi Siswa