Perdana Menteri Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Perdana Menteri Jepang
Emblem of the Prime Minister of Japan.svg
Resmi Emblem Perdana Menteri Jepang
Petahana
Shinzō Abe

sejak 26 Desember 2012
Gaya Mulia
Tempat tinggal Kantei
Ditunjuk oleh Kaisar Meiji
Masa jabatan Empat tahun atau kurang. (Kabinet harus mengundurkan diri secara massal setelah pemilihan umum anggota DPR masa jabatan mereka adalah empat tahun dan dapat diakhiri lebih awal.. Tidak ada batasan yang dikenakan pada kali total atau panjang tenor Perdana Menteri orang yang sama. ) Perdana Menteri adalah, dengan konvensi, pemimpin partai yang menang.
Pejabat pertama Itō Hirobumi
Formasi 22 Desember 1885
Situs Klik!

Perdana Menteri Jepang (内閣総理大臣 Naikaku sōri daijin?) adalah kepala pemerintahan Jepang. Perdana Menteri ditunjuk oleh Kaisar Jepang setelah ditunjuk oleh Diet di antara anggotanya dan harus mendapatkan kepercayaan dari DPR untuk memegang jabatan. Perdana Menteri adalah kepala Kabinet dan mengangkat serta memperhentikan Menteri Negara; terjemahan harfiah dari nama Jepang untuk kantor adalah Menteri Admintrasi Umum untuk Kabinet.

Jabatan itu diciptakan pada tahun 1885, empat tahun sebelum diberlakukannya Konstitusi Meiji. Bentuk sekarang mengadopsi dari konstitusi saat ini pada tahun 1947.

Perdana Menteri saat ini adalah Yoshihiko Noda, yang meraih jabatan itu pada tanggal 2 September 2011.

Pengangkatan[sunting | sunting sumber]

Perdana Menteri ditunjuk oleh kedua rumah dari Diet, sebelum menjalankan bisnis lain. Untuk itu, setiap melakukan pemungutan suara di bawah run-off sistem. Jika dua rumah memilih individu yang berbeda, maka komite bersama dari kedua rumah ditunjuk untuk menyepakati seorang kandidat umum. Pada akhirnya, bagaimanapun, jika dua rumah tidak setuju dalam waktu sepuluh hari, keputusan DPR dianggap bahwa dari Diet. Oleh karena itu, DPR secara teoritis dapat memastikan penunjukan setiap Perdana Menteri itu ingin.[1] Kandidat tersebut kemudian secara resmi ditunjuk ke kantor oleh Kaisar.[2]

Perdana Menteri harus mengundurkan diri jika Dewan Perwakilan Rakyat mengadopsi mosi tidak percaya atau mengalahkan mosi percaya, kecuali DPR dibubarkan dalam waktu sepuluh hari.[3]

Kualifikasi[sunting | sunting sumber]

Peran[sunting | sunting sumber]

Peran Konstitusi[sunting | sunting sumber]

  • Latihan "kontrol dan pengawasan" atas seluruh eksekutif.[4]
  • Menyajikan daftar untuk Diet atas nama Kabinet.[5]
  • Tanda hukum dan perintah Kabinet (bersama dengan anggota kabinet lainnya).[6]
  • Tunjuk semua menteri kabinet, dan dapat memecat mereka setiap saat.[7]
  • Dapat mengizinkan tindakan hukum yang akan diambil terhadap menteri Kabinet.[8]
  • Harus membuat laporan tentang hubungan domestik dan asing untuk Diet.[5]
  • Harus melaporkan ke Diet atas permintaan untuk memberikan jawaban atau penjelasan.[9]

Peran Hukum[sunting | sunting sumber]

  • Memimpin lebih dari pertemuan Kabinet.[10]
  • Panglima dari Angkatan Pertahanan Jepang.[11]
  • Dapat mengganti sebuah perintah pengadilan terhadap tindakan administratif setelah menunjukkan penyebab.[12]

Lencana[sunting | sunting sumber]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Setelah Restorasi Meiji, sistem Daijō-kan yang digunakan dalam Periode Nara diadopsi sebagai entitas pemerintah Jepang. Kekuatan politik pemimpin mereka adalah Daijō Daijin dan para pembantunya disebut Sadaijin dan Nadaijin yang ambigu dan sering bertentangan dengan posisi lain seperti Sangi. Pada tahun 1880-an, Itō Hirobumi, salah satu Sangi mulai mereformasi organisasi pemerintah. Pada tahun 1882, Ito dan stafnya, Itō Miyoji dan Saionji Kinmochi berkunjung ke Eropa dan menyelidiki konstitusi di konstitusional monarki yang Kekaisaran Inggris Raya dan Kekaisaran Jerman. Setelah kembali ke Jepang, Ito mendesak kebutuhan Undang dan sistem pemerintahan yang modern dan konservatif dibujuk untuk menyetujui rencananya.

Pada tanggal 22 Desember 1885, dalam rangka Daijō-kan, No 69 penghapusan Daijō-kan dan induksi Perdana Menteri (内阁 総 理 大臣) dan kabinetnya diterbitkan.

Kantor Resmi dan Kediaman[sunting | sunting sumber]

Kantei, kediaman resmi Perdana Menteri

Kantor Perdana Menteri Jepang disebut Kantei (官邸). Para Kantei asli menjabat dari tahun 1929 hingga 2002, sampai gedung baru diresmikan yang sekarang menjabat sebagai Kantei baru.[13] The old Kantei was then converted to the new official residence, or Kōtei (公邸).[14]

Kehidupan mantan Perdana Menteri[sunting | sunting sumber]

Ada dua belas mantan perdana menteri Jepang yang masih hidup. Perdana menteri yang baru meninggal adalah Keizo Obuchi (1998-2000) pada tanggal 14 Mei 2000. Perdana menteri terbaru yang meninggal adalah Kiichi Miyazawa (1991-1993) pada tanggal 28 Juni 2007.

Nama Mulai Menjabat Tanggal Lahir
Yasuhiro Nakasone 1982–1987 27 Mei 1918 (umur 95)
Toshiki Kaifu 1989–1991 2 Januari 1931 (umur 83)
Morihiro Hosokawa 1993–1994 14 Januari 1938 (umur 76)
Tsutomu Hata 1994 24 Agustus 1935 (umur 78)
Tomiichi Murayama 1994–1996 3 Maret 1924 (umur 90)
Yoshirō Mori 2000–2001 14 Juli 1937 (umur 76)
Junichiro Koizumi 2001–2006 8 Januari 1942 (umur 72)
Shinzō Abe 2006–2007 21 September 1954 (umur 59)
Yasuo Fukuda 2007–2008 16 Juli 1936 (umur 77)
Taro Aso 2008–2009 20 September 1940 (umur 73)
Yukio Hatoyama 2009–2010 11 Februari 1947 (umur 67)
Naoto Kan 2010–2011 10 Oktober 1946 (umur 67)

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Article 67 of the Constitution of Japan
  2. ^ Pasal 6 Konstitusi Jepang
  3. ^ Pasal 69 Konstitusi Jepang
  4. ^ Pasal 5 Konstitusi Jepang
  5. ^ a b {Pasal 72 Konstitusi Jepang
  6. ^ Pasal 74 Konstitusi Jepang
  7. ^ Pasal 68 Konstitusi Jepang
  8. ^ Pasal 75 Konstitusi Jepang
  9. ^ Pasal 63 Konstitusi Jepang
  10. ^ Undang-undang Kabinet, pasal 4
  11. ^ Undang-undang Angkatan Pertahanan tahun 1954
  12. ^ Undang-Undang Administrasi Litigasi, Pasal 27
  13. ^ Nakata, Hiroko (6 March 2007). "The prime minister's official hub". The Japan Times Online (The Japan Times). Diakses 21 October 2007. 
  14. ^ "A virtual tour of the former Kantei – Annex etc. – The Residential Area". Prime Minister of Japan. Diakses 21 October 2007. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]