Hideki Tojo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Hideki Tōjō
東條 英機
Perdana Menteri Jepang
Pemimpin Taisei Yokusankai
Masa jabatan
17 Oktober 1941 – 22 Juli 1944
Penguasa monarki Shōwa
Didahului oleh Fumimaro Konoe
Digantikan oleh Kuniaki Koiso
Informasi pribadi
Lahir 30 Desember 1884
Hamachi distrik Tokyo, Kekaisaran Jepang
Meninggal 23 Desember 1948 (umur 63) executed by hanging
Tokyo, Diduduki Jepang
Partai politik Imperial Peraturan Bantuan Asosiasi (1940–1945)
Afiliasi politik
lain
Independen (sebelum 1940)
Suami/istri Katsuko Ito
Anak 3 anak lelaki dan 4 anak perempuan
Alma mater Tentara Kekaisaran Jepang Akademi dan Kuliah Tentara Perang
Agama Shinto
Tanda tangan

Hideki Tojo (東條 英機 Tōjō Hideki) (30 Desember 188423 Desember 1948) adalah jenderal Jepang dan PM ke-40 Jepang (18 Oktober 1941-22 Juli 1944). Tojo ialah anggota klik tentara yang mendorong Jepang dalam perang di akhir 1930-an. Sebagai Menteri Perang pada 1940 ialah penolong dalam kepemimpinan Jepang dalam Blok Poros dengan Jerman Nazi dan Italia. Di antara keputusannya ialah izin persetujuan pemerintah dalam percobaan biologis terhadap para tawanan perang.

Mulai 1941, Tojo ialah PM dan menguasai seluruh militer Jepang, yang begitu mendominasi Jepang saat itu yang ia sesungguhnya ialah diktator bangsa. Ia digantikan pada 1944 menyusul serentetan kekalahan tentara Jepang. Setelah perang, ia menembak dirinya sendiri di dada untuk bunuh diri namun gagal.


Ia kemudian diadili oleh Pengadilan Militer Internasional untuk Timur Jauh sebagai penjahat perang. Ia dinyatakan bersalah atas tuduhan 1 (peperangan agresi, dan perang dalam pelanggaran terhadap hukum internasional), tuduhan 27 (mengadakan perang tak beralasan terhadap Tiongkok), tuduhan 29 (peperangan agresif melawan AS), tuduhan 31 (mengadakan perang agresif melawan Persemakmuran Inggris), tuduhan 32 (mengadakan perang agresif melawan Belanda), tuduhan 33 (mengadakan perang agresif melawan Perancis (Indochina)), dan tuduhan 54 (memerintahkan, membenarkan, dan mengizinkan perlakuan tak berperikemanusiaan terhadap penjahat perang dan lainnya). Ia divonis mati pada 12 November 1948, dan menerima hukuman gantung.

Karena perbuatan kriminal di bawah otoritasnya, Tojo dianggap bertanggung jawab membunuh hampir 4 juta orang-orang Tionghoa.

Didahului oleh:
Fumimaro Konoe
Perdana Menteri Jepang
1941–1944
Diteruskan oleh:
Kuniaki Koiso